Ngomongin Masalah Bahagia

Seperti yang sudah pernah gue bilang kalo gue tuh magnet curhat. Gue udah pasang muka “APAANSEH LO CERITA LO NGGAK PENTING JIR” aja ke si oknum yang curhat, si oknum itu masih aja suka datang lagi dan datang lagi ke gue dengan berbagai cerita (yang menurut gue nggak penting banget sih buat lo ceritain). Jahat ya gue? Tapi, gue tetep dengerin kok! Hahahaha.

Gue paling bete denger orang yang curhat dan dia merasa diri dia yang paling merana di dunia ini. DIA MERASA KALO DIRI DIA YANG PALING PATUT UNTUK ORANG-ORANG KASIHANI DI DUNIA INI. DIA MERASA HIDUP DIA GAK PERNAH BAHAGIA. DIA MERASA NGGAK ADA ORANG YANG SAYANG SAMA DIA.

Komentar gue cuma satu…..

“Ya jelas nggak ada orang yang mau deket sama lo kalo aura lo aja negatif mulu!”

Yang lebih lucunya lagi ada oknum yang berani-beraninya bilang ke gue “Gue nggak bisa deh kalo nggak ada cowo di hidup gue” di saat sebelumnya dia pun udah kasih tau ke gue kalo dia belum pernah pacaran.

Ini nih menurut gue orang-orang b#ng$t. Kenapa? Cong! Lu bikin gue dosa. Lu bikin gue ngetawain lo! Lu bikin mulut gue gatel untuk komentar “Eh cumi-cumi! Ya emang dari awal belom ada juga kan cowo yang masuk dalam kehidupan lo? Kok bisa-bisanya bilang nggak bisa kalo nggak ada cowo dalam hidup lo? Emang cowo mana yang pernah masuk dalam kehidupan lo?” Hahahahahahaha.

Gue pikir….. pola pikir menitikberatkan kebahagiaan kepada seseorang itu cukup lah berhenti di SMA. C’mon, umur lo berapa? Kalo udah kepala 2 mah udah bisa mikir lah ya yang bikin bahagia di dunia ini nggak cuma pacar doang kok.

Kaya gue….. Ya emang terkadang gue juga kesepian liat hampir semua temen udah sibuk sama pacarnya sendiri. Pernah kok beberapa kali gue berpikir “Kapan ya gue punya pacar?” Tapi, kayanya nggak sampai galau juga deh atau bahkan berpikir hidup gue bahagia. Gue masih bisa haha hihi. Gue bisa ngerasain bahagia kalo….

…. bisa haha hihi sambil ngopi sama temen gue.  Even adu bacot di chatting aja kadang gue udah bisa ketawa.

…. makan makanan yang sesuai selera gue. Seriously, urusan perut kalo udah tuntas pasti lo lebih bahagia deh.

…. kerjaan gue tuntas. Wih… di saat lo tau kerjaan udah tuntas itu enak banget karena lo bisa bengong-bengong tanpa perlu forsir otak untuk terus-terusan berpikir.

…. baca berita/blog atau apapunlah terus ngerasa “Wah gilaaaaaaa, bener banget nih” di saat gue tahu sesuatu yang baru itu gue juga seneng lho karena artinya diri gue makin berkembang kan.

…. liat karya orang-orang di luar sana yang kece entah itu karya dalam bentuk iklan, tarian, lagu, apapunlah.

…. bisa tidur sepuasnya di weekend tanpa perlu ngebatin pas bangun kaya “Anjing! Kesiangan! Kerjaan gue belom kelar lagi. Macet nggak ya jalanan hari ini?”. Gue udah bahagia. Secaraaaaaa, gue pernah loh bangun di hari Sabtu dan hal pertama yang masuk ke dalam otak gue adalah “Nyet! Editorial Plan lo belom kelar loh, lo ketiduran tadi malem!” Pfftt…. Untung Sabtu.

YAH INTINYA MAH BANYAK CARA KOK UNTUK BAHAGIA. Dan kadang kebahagiaan itu nggak selalu butuh duit banyak. Gue selama ini menganggap bahwa, seberapa banyak kebahagiaan itu tergantung dari seberapa pinter lo untuk bersyukur.

Jidat gue berkerut ketika si oknum bilang “Gue juga mau kali punya tas atau sepatu baru kaya si anu ono ini itu. Gue ngerasa tas/sepatu gue udah jelek…” blablablabla so on. Jidat gue berkerut antara dua sih sebenernya karena mikir…

[1] Sejak kapan sih nggak bisa ganti tas atau sepatu jadi prioritas hidup kalo nggak rusak-rusak amat?”

[2] Gue nggak bisa komentar lebih ke dia karena kok gue nggak pernah ada di titik kehidupan kaya si oknum ya gue rasa. Apa gue bukan orang yang kompetitif? Kok gue nggak pernah iri ya liat tas dan sepatu temen gue bagus? HAHAHAHAHAHA. Seriously! I mean….. coba liat Ratu Elizabeth. Atas bawah kiri kanan kinclong. Segala gadget terbaru dia punya, pacar ada, tapi kok sekalipun di otak gue nggak pernah berpikir ya kaya “Gue mau ih punya handphone kaya dia!, “Gue juga mau kali punya mirrorless berjut-jut seharga motor biar feed instagram gue bagus”., atau “Gue mau ih punya pacar tajir melintir yang bisa jajanin gue apa aja!” KOK NGGAK PERNAH YAAAAAAHHHHH? Hahahahaha.

Yah intinya sih……. dengerin curhat orang kaya di atas dan liat curhatan penuh keluhan di social media yang terus-menerus membuat gue berkesimpulan “Ya emang sih kehidupan itu bagaikan roda. Kadang di atas…. Kadang di bawah. Tapi, kalo lo ngerasanya di bawah mulu terus tiap hari stress apalagi sampe berpikir mau bunuh diri kayanya lo yang nggak pandai bersyukur deh! Antara nggak pandai bersyukur atau emang lo drama queen aja!”

Monica Krisna

Baper

instashot_20151226_180100

Dalam kesempatan yang berbeda gue bilang sama mama gue di kantor (re:supervisor):

“Aku tuh sebenernya orangnya cengeng lho, gampang banget nangis!” yang dia bales dengan

“Alaaaaah!!!! Yang ada kamu juga bikin orang lain nangis kali….”

Padahal, kepala gue pusing atau lagi radang tenggorokan aja gue bisa nangis lho! Kurang cengeng apa gue?😆

Terus….

“Aku tuh walopun tampilannya kaya gini baperan banget loh sebenernya” yang lagi-lagi dengan ketidak percayaannya dia bales dengan

Yang ada kamu yang bikin orang lain baper”

Ihhhhh…….. kok dia nggak percayaan banget sih?????? Hahahaha.

Sebenernya ngomong kaya gini gara-gara sebelumnya kita lagi ngomongin salah satu temen gue yang nangis-nangis bermuram durja (yang gue nilai drama queen abis hahaha) gara-gara dimarahin sama atasannya. Masalahnya…. NGAPAIN BAPER KALO LAGI KERJA???? Ngapain nangis sihhhhhh? Please deh… nangis nggak bakalan bikin kerjaan lo beres. Ya nggak?

Gue sih kalo dimarahin gara-gara kerjaan gue nggak beres yaudah terima aja, emang kita masih bego kok. Mau gimana? Kalo bego tapi nggak mau dikatain bego kok aneh ya? Kasarnya sih gitu! Hahahaha. Plus, gue sih berpikir dengan lo (misalnya aja yaaa) dikatain bego itu seharusnya jadi motivasi buat diri sendiri untuk membuktikan kalo kita ya nggak bego-bego amat. Kalo kita punya skill kok yang bisa diasah dan semoga aja berjalannya waktu bisa sesuai dengan ekspetasi mamah/papah kita di kantor. Ya kan?

Kalo dibilang gue nggak pernah stress gara-gara kerjaan sih bohong banget yah secara gue orangnya gampang banget stress. Tapi buat baper-baper sama kerjaan apalagi orang kantor…. ya buat apa? Ini dunia professional yang seharusnya perasaan dibuang jauh-jauh dulu. Daripada energi gue dipake buat baper-baper nangis menye-menye yang nggak bakal juga bikin supervisor gue kasihan, mending gue pake buat kerjain kerjaan gue. Kasarnya sih gitu.

Bahkan si oknum ini berani-beraninya bilang ke gue kalo dia mau berhenti magang karena dia udah nggak tahan sama supervisornya (yang lagi-lagi menurut gue lebay abisssss) karena tiga temen gue yang lain dengan supervisor yang sama enjoy-enjoy aja kok. Keinginan dia pun didukung nyokapnya dan nyokapnya bahkan ngomong “Gpp kak kamu kuliah lebih lama dari yang lain”. EHHHH….. WHATTTTTTTTT??????? Setelah dia bercerita seperti ini, gue pun disuruh berkomentar. Aduhhhh jangankan ke dia ke temen baik gue sendiri aja kalo mindsetnya menurut gue sesat aja langsung mulut gue bitchy kok. Tentu aja gue langsung komentar….

“Duh… Kalo gue jadi lo, gue nggak bakalan ngadu ke nyokap gue. Karena apa? Ya karena begitu gue cerita kaya apa yang lo lakukan, nyokap gue justru bakalan bilang gue anak yang menye-menye. Kalo gue memilih mundur seperti yang ada di pikiran lo, udah bakalan malu-maluin diri sendiri, buang-buang duit emak bapak gue karena magang pun masih musti bayar duit gedung di kampus, nama baik gue secara professional tercoreng. Ya intinyaaaa sih gue nggak bakalan mundur, harusnya sih lo berpikir memperbaiki diri lo aja, karena orang nggak bakalan marah kalo lo punya quality

Lain lagi ceritanya ada salah satu temen gue curhat….

Kalo dia nggak terima abis sama salah satu atasannya yang komentarin kerjaan dia di kantor. Setelah bercerita kronologi kejadiannya, dia ngomong “Gak terima gue direndahin gitu sama orang jelek, tbc pula (atasannya suka batuk-batuk hahaha)”

Lagi-lagi gue bitchy secara dia hobby bilang gue ini orangnya baperan….

“Tuh liat elo suka ngatain gue baperan tapi liat lah lo sendiri baperan banget”

Intinya mah, nggak usah baper kalo lagi kerja. Nggak ada gunanya sama sekali. Prinsip gue tuh emang gue akui followers abis tapi gimana ya, namanya juga bawahan, anak magang pula. Supervisor gue bilang A, ya gue manut. Supervisor gue bilang B, ya gue iya in. Supervisor gue bilang kalo gue begini begitu begono begana begunu, yaudahhhhh namanya juga dia atasan dan gue menganggap atasan gue pasti deh jauh lebih expert daripada gue jadilah dia bisa mempertanggungjawabkan komentarnya. Secara mamah gue di kantor kalo koreksi gue juga kasih solusi kok, jadi ngapain baper? Beruntung lah gue dikoreksi saat gue lagi magang jadinya nanti pas kerja nggak bakal melakukan kesalahan yang sama. Ya tho? Hihihi.

Monica Krisna

Berlangganan Spotify Premium

December tahun lalu gue bercerita di sini kalo gue akhirnya pindah ke Spotify untuk masalah streaming lagu setelah ngerasa kecewa sama 8tracks yang menurut gue jadi ribet. Waktu itu Spotify belum masuk Indonesia jadinya gue harus pake VPN. Eh nggak lama Spotify launching di Indonesia, udah bebas deh sekarang streaming lagu tanpa pakai VPN. Yeaaaaay.

Sekarang kan gue ngantor ya dan type kantor gue tuh open space gitu yang semeja rame-rame dan gak ada sekat (sekarang sih udah ada meja sendiri tapi tetep namanya agency nggak mungkin hening deh). Gue akuin sih seru, seru banget malah karena jadi sering haha hihi sama anak kantor yang bikin stress kerjaan berkurang. Masalahnya….. kalo lagi mau serius kumahaaaaa? Sedangkan gue tuh anaknya yang gampang ke distract makanya satu-satunya cara adalah dengan ngedengerin lagu pasang headset.

Dengerin lagu pakai Spotify emang udah paling asik karena tinggal pilih aja playlist ya lo suka, udah deh play. Sayangnya….. Pas lagi asik-asiknya kadang gue jadi drop karena diselingi oleh iklan. Males banget nggak sih? Ya namanya juga gretongan ya buuuuu, gue mencoba menerima aja walopun nggak bisa boong genggeus juga.

Eh kemaren iseng-iseng buka websitenya Spotify karena pengen tau kalo mau langganan Premium bisa pakai provider apa aja sih bayarnya? TERNYATA 3 BISAKKKK!!!!! Dan yang lebih menyenangkannya, Spotify lagi ada promo langganan premium 3 bulan pertama hanya…….. LIMA RIBU PERAK. Astagaaaaaaa… Astaga….. Cusssssss! Jadi deh sekarang gue pakai Spotify Premium. Bebas dari iklan-iklan cyin. Bisa download lagu sepuas lo buat didengerin offline. Tapi, gue saranin downloadnya di kantor aja deh jangan pake kuota di rumah, sayang cyinnnn #iritituperlu😆😆😆😆😆

Setelah 3 bulan sih katanya balik ke harga normal yaitu 50 ribu rupiah per bulan tapi tenanggg….. gue kayanya mau ngajakin temen gue rame-rame buat langganan ini nih…

Spotify Family

Murah banget ini paketnya kalo dipakai rame-rame dan patungan! Hihihi #iritituperlu

Masalah lagu sekarang gue langsung lari ke Spotify deh. Bahkan lagu-lagu baru yang di Youtube nggak ada dan iTunes musti beli (dan gue nggak punya CC), di Spotify udah ada. HRATISSSSSS COY. Apalagi sekarang udah Premium, dengerin berkali-kali tanpa gangguan iklan. Hihihihi.

Restore Us – JPCC Choir

Ini lagu belom ada di Youtube tapi untungnya di Spotify udah ada! Hihihi. Nggak nyangka ya gue suka dengerin lagu rohani? Booook, orang-orang kaya gue kan justru yang paling butuh siraman rohani biar nggak stress-stress amat ngejalanin hidup. Secara kebanyakan pereus em, di luar haha hihi di dalem mah akuh sering elus dada elap air mata. Hahahaha. Btw, ini lagu enak parah!

Duluuuuuu pas kecil, emak bapak gue sering banget muter lagu-lagu kompilasi gitu dan salah satu lagu yang ada ya lagu dari Base Jam ini. Nostalgia abis ya? Kebayang poni lemparnya Adon Base Jam aja sik😛

Bahkan….. dancer kesayangan aku si Parri$ Goebel yang baru-baru ini keluarin single ketje pun aja udah adin aja dong lagunya di Spotify. Ih seneng!

Spotify

Saking udah cinta, aku bela-belain like fanpagenya Spotify doooong biar terus update. Siapa tau kan ada promo lagi #teteup hahaha.

Kalo kalian biasa streaming lagu pakai aplikasi apa? Btw, waktu itu liat si Ratu Elisabeth di hp-nya bukan ada Spotify malah ada Joox! Gue langsung sinis doooong! #fansgariskeras

“Ih kok elu pake joox sih?”

“Ya gue kan ngikut temen-temen mugari gue aja ce kebanyakan. Gue ikutan download juga deh….”

“Pake spotify aja tau, lebih bagus!!!! Lebih enak deh pokoknya!!!”

Nggak tau deh sekarang udah dia download belom Spotify-nya secaraaaaa….. kemaren kasih kabar di Path “Mak…. hp gue kecebur di laut pas lagi nginep di Ambon. Mau nangis deh gue :”)” Yassalam. Di Agency gue kerja sih semuanya anak Spotify. #tsaelah Hahahaha.

Monica Krisna