Mimpi Buruk

20191022_122355.jpg

Mimpi buruk itu tiba.

Tanggal 21 Oktober 2019 adalah hari paling menyedihkan selama 25 tahun kehidupan gue. Menerobos kemacetan Jakarta dari kantor gue yang berlokasi di Kedoya ke Rumah Sakit Cipto Mangunkusumo, berharap nyokap gue masih bernapas tapi apa daya saat sampai di rumah sakit, om gue langsung membawa gue ke ruang jenazah. Melihat nyokap gue sudah diam, tidak bernyawa, dan badannya sudah dingin. Walaupun semua orang tahu betapa inginnya nyokap gue sehat kembali tapi di hari itu, tubuhnya memutuskan untuk menyerah.

Gue tanya ke bokap gue….

“Pa, kenapa mama tega ninggalin Monic?” Bokap hanya memeluk gue sambil dia menahan air mata.

Semua masih di luar logika gue.

Nyokap gue masih umur 46. Masih muda.

Nyokap gue baru sakit 2-3 bulan lalu.

Nyokap gue pas sakit masih bisa ngomong ini itu. Komunikasi lancar. Masih pegang hp.

Kenapa penyakitnya merambat dengan cepat sekali?

Dari dulu gue selalu bilang, kalau gue pengen meninggal sebelum orang tua gue. Sebelum sahabat-sahabat gue. Gue gak mau nangis-nangis. Gue gak mau ngerasain sedih berkepanjangan. Tapi, Tuhan menentukan takdir nyokap gue duluan yang harus pergi duluan meninggalkan dunia ini.

Gue sedih soalnya selepas gue lulus kuliah (2018), gue mikir nyokap gue udah gak perlu banting tulang cari duit lagi buat biayain gue. Semua uangnya bisa dia pakai buat jalan-jalan liburan sama bokap. Gue sedih belum bisa kasih apa-apa ke nyokap. Gue sedih di hari sebelum dia meninggal, dia minta ke bokap gue muter-muter ke Bogor pakai mobil kesayangannya, gue nggak ikut. Gue enggak tahu, ternyata itu jadi jalan-jalan terakhir nyokap gue :”)

Dari ke hari, gue hanya mencoba kuat. Gue selalu berusaha untuk tertawa di kantor. Tertawa di depan teman-teman gue. Mencoba kuat di saat orang-orang bertanya nyokap gue sakit apa. Mengeluarkan cerita itu lagi dari mulut gue. Sampai sekarang, gue masih suka menangis ketika melihat seisi rumah gue. Melihat dapur, terbayang-bayang nyokap gue saat masih sehat menghabiskan waktunya setiap pagi di sana untuk masak dan mempersiapkan bahan-bahan makanan untuk berjualan. Melihat mobil di garasi aja nyatanya mampu membuat gue menitikkan air mata, mengingat nyokap gue menyetir mobilnya.

Bahkan, membeli mie ayam dan bakso aja membuat gue mengingat perhatiannya yang dulu semasa ia hidup terlihat biasa-biasa aja, namun, sekarang membuat mata gue berkaca-kaca. Nyokap gue tahu banget kalo salah satu makanan yang gue gemari adalah bakso. Setiap kali ada kesempatan untuk membawakan beberapa bakso favorite gue, dia lakukan.

Salah satu teman di kantor menghibur gue dengan bercanda “Lu sekarang gak boleh minum-minum lagi ya! Nyokap lo kan sekarang tahu soalnya bisa lihat lu dimana pun kapan pun. Hahahahahahaha” Di situ gue tertawa dan baru sadar betapa cool-nya nyokap gue sebagai ibu. Gue sering membeli minuman beralkohol mulai dari beer sampai wine dan semua itu gue taruh di kulkas. Seisi rumah termasuk nyokap gue pun tahu kalau minuman beralkohol itu punya gue pribadi.

Pergi malam pulang pagi juga nyokap gue perbolehkan asalkan memberitahu dan harus jelas dengan siapa gue pergi. Dari sini gue belajar untuk jujur dan bertanggung jawab. Gue selalu pulang dengan muka segar dan tanpa perlu dipapah sama temen-temen gue. Nyokap gue cool banget, kan? :”)

Mama, Monic sampai sekarang masih nangis kalo inget mama. Orang bilang Monic gak boleh nangis terus karena itu akan membuat mama jalannya ‘berat’. Maafin Monic ya ma, Monic cuma manusia biasa yang pasti nangis saat mamanya meninggal bukan Monic mau bikin mama jalannya ‘berat’. Monic sedih mama pergi ninggalin Monic tapi Monic senang mama udah gak kesakitan lagi. :’)

Monica Krisna

Kerja di Brand

Buat yang ngomong “Kerja di brand lebih santai kaleeeee daripada di Ahensi“, percayalah…. itu hanya ilusi! Selain gue sendiri merasa pusing & banyak ngebatin, one of my best friend yang tiap minggu ketemu udah komentar “Aduhhh…. liat tuh bawah mata lo makin hitam! Muka makin kumel! Raut muka lo aja udah beda, sekarang keliatan kaya stress mikir gitu!”

source

Source

Sisi positifnya, ya banyak belajar hal baru, networking nambah, dan bahkan gue udah gak ada sedetik pun buat mikir hal-hal yang seharusnya gue sedih. Sabtu-Minggu gak ada yang ajak jalan, tenang…. masih ada kesibukan kok secara divisi lain di kantor gue suka tanpa email tanpa pemberitahuan tau-tau request naikin konten di social media. Gak ada yang chat? Santai bosqu…. notification di handphone gue mah ada aja secara customer jam 2 pagi aja ada yang DM tanya paket dia di mana! Hahahahaha *ketawa-getir* Tapi, kalian tau gak yang paling ironi apa? Di saat gue nangis-nangis liat emak gue yang lagi sakit udah enggak berdaya, request kerjaan itu masih ada aja. Entah gue itu nangis pure emang sedih karena kondisi nyokap gue aja atau emang campuran stress kerjaan juga :”) :”) :”)

Kalo ngomongin sedih-sedihnya mah…. banyak! Mending, sekarang kita beralih ngomongin salah satu big project yang gue terlibat di dalamnya dan sekaligus jadi penanda 3 bulan sudah gue bekerja di kantor yang sekarang.

Dari awal gue pindah kantor, gak pernah expect sih untuk business trip karena kan roles gue di kantor sebagai Social Media Officer. Tapi, di minggu ke-tiga gue bekerja udah diajak ikutan media visit ke Batam. Seneng sih, gara-gara acaranya 2 hari bisa bantu otak gue yang lumayan lelet ini buat inget-inget orang penting di kantor (HAHAHAHA!!!), kenalan sama media, dan tentunya aja ke Batam gratis tis tis. Walaupun, di Batam gak ada apa-apa sama sekali & panasnya gileee ngalah-ngalahin Jakarta.

IMG-20190726-WA0048.jpg

TPS One Stop Facility Lion Parcel, Batam

DSC05354.JPG

Manajemen & Media

Selain karena muka gue yang udah kaya dibanjur minyak, pas media visit ini gue bantuin buat dokumentasi juga jadi deh….. gak ada foto samsek :”)

Gue pikir abis media visit ini… 6 bulan lagi kali yaaaa baru ada business trip. Taunya… 2 minggu kemudian… ke BATAM LAGI. Singkat cerita, dari bulan Juli-Oktober gue setor muka ke Bandara Hang Nadim sebulan sekali. Temen gue sampe bingung “Lo ngapain sih ke Batam mulu?” yang tentunya gue cuma bales “Biasa….. meeting. Gak kalah kan gue sama CEO multinational company?” #AHZEG 😆 😆 😆 😆 Padahal mah… emang belum boleh disclose kemana-mana aja.

Mumpung acaranya udah kelar, pemberitaan udah dimana-mana, nah…. baru bolehlah gue share di blog sendokir. 😆

Mungkin, udah banyak yang liat di berita, tapi, buat yang belum tahu…. Yup! Kantor gue melakukan kerja sama dengan Bukalapak. Kerja sama yang dilakukan ditandai dengan livery branding Bukalapak di pesawat Lion Air. As you know, Lion Parcel merupakan bagian dari Lion Air Group.

DSC09104

Lion Parcel x Bukalapak

Pertanyaan-pertanyaan yang cuma satu kalimat tapi bikin pusing tujuh keliling:

“Monic, undangan udah kesebar semua kan?”

“Monic, coba yang udah confirm bakalan dateng siapa aja?”

“Coba kamu cek G-drive, kok kayanya filenya beda ya?”

“Gimana statusnya media Anuiniono sama Onoiniitu?”

“Coba cek…….”

“Coba cek……”

“Coba cek……”

“Besok kamu……..”

DHUAR!!!!

Kelihatannya simple banget ya? Tapi, percayalah dunia kerja yang paling melelahkan itu di bagian tektokan. Tektokan sama manajemen sendiri kek. Tektokan sama media kek. Tektokan sama vendor kek. Pokoknya kalo judulnya tektokan pasti akan membuat lo menghela napas panjang. Hahahaha.

Semua stress. Boss gue stress. Temen satu divisi gue stress. Gue apelagi gausah ditanya. Saking stressnya, pas masih preparation di Jakarta, duduk bareng-bareng di ruangan atasan gue yang super dingin itu tapi belakang kepala gue keringetan. 😆 😆 😆

Tapi, semua rasa capek & stress gue kebayar karena liat orang-orang di bawah ini pas hari H tersenyum sambil melihat pesawat keluar dari hanggar. #Ashiaaaaaaaap 😆 😆 😆

IMG_4814

DSC09054

Farian Kirana – CEO Lion Parcel

DSC09066.jpg

Fajrin Rasyid – Co-Founder & President Bukalapak

DSC09103.jpg

Pesawat Lion livery branding Bukalapak dengan nomor registrasi PK-LHH. Info terakhir yang gue dengar, pertengahan bulan Oktober ini harusnya udah mulai beroperasi. Mumpung belum ada avgeek sama spotters yang foto aircraft ini, mejeng duluan yaaaa di blog gue yang setitik ini 😛

DSC09123.jpg

DSC09130.jpg

Monica Krisna