Masalah Selingkuh

Image

Selama ini gue selalu memegang prinsip “Jangan pernah mau diselingkuhin” apapun alasannya. Buat Taurus kaya gue, untuk percaya sama orang apalagi sayang itu satu hal yang susah loh! Eh udah susah-susah ngeyakinin diri sendiri kalo nih orang bakal yang terbaik deh buat ngisi hati kita, ternyata di belakang kita dia punya yang lain. *peperin-tokai-babi-ke-mukanya*

Buat gue pribadi, kalo tetep bertahan buat seseorang yang udah selingkuhin kita itu seperti  “ANJRIT! Kok bisa melihara sampah di depan rumah. Udah tau bau, kenapa gak dibuang? Udah bau tapi tetep dipelihara sampahnya itu mah goblok!” Gak ada tuh istilah “masih sayang, masih cinta, gue rela apapun untuk dia” kalo gue udah diselingkuhin, tanpa pikir panjang langsung DELETE dari kehidupan.

Mungkin ini ego diri gue semata ya, tapi bagi gue masalah diselingkuhin gak sesepele itu. Apalagi pas kita tahu alasan pasangan selingkuh ngejawabnya klise “Aku ngerasa kamu gak kaya dulu lagi, kamu berubah.” “Kamu gak pernah ngerti kalo aku anu ini ono, tapi dia? Bisa ngertiin aku sepenuhnya.” Dan jawaban semacem itu.

Gue kalo dapet jawaban kaya gitu, pertanyaan gue cuma satu “INI YANG SELINGKUH SIAPA YA? SITU KAN? KOK MALAH BIKIN GUE JADI ADA DI POSISI YANG SALAH?” Kampret. Gak ada sama sekali alasan yang membenarkan seseorang selingkuh, bagi gue LO SELINGKUH yaudah semasa hidupnya gue bakal ngeliat tulisan “ORANG BRENGKY!!” di jidatnya.

Nih, kalo emang pasangan kita selingkuh cuma karena kita gak dirasa cocok lagi pasangannya. Kenapa dia gak putusin kita? Kenapa dia lebih milih selingkuh? Kenapa dia masih mau punya hubungan sama kita padahal dia bilang kita ini lah itu lah? Mau bilang di depan gue, alasan dari semua itu karena pasangan masih sayang sama kita atau gak mau ngelukain perasaan kita?????? *jedukin-kepalanya-ke-aspal*

MANEEEEEEEEE ADAAAAAA MASIH SAYANG TAPI SELINGKUH? GAK MAU NGELUKAIN PERASAAN? TERUS SELINGKUH BAGI LO APA? Surprise gitu? Ya nenek-nenek umur menghitung hari buat masuk tanah juga tau maliiih, yang berbau pengkhianatan pasti nyakitin hati lah! BBM dibales lama aja kita bisa sewot seharian, apalagi diselingkuhin? Jadi buat orang yang selalu kasih statement ke temennya macem “Sabar ya. Dia khilaf. Lo masih sayang kan sama dia? Maafin aja. Gue ngerti kok perasaan lo gimana.” Temen macem begini nih yang mau gue sumpel mulutnya pake aspal panas.

Pikir yuk pikir “gue ngerti kok perasaan lo gimana” , kalo ngerti dan tau perasaan temennya gimana? Apa iya dia masih bisa sabar kalo ada di posisi kita? Ijk and jij manusia biasa.Percaya deh yang namanya diselingkuhin, gak lain gak bukan sebaik apapun orangnya itu pasti dalem hatinya teriak-teriak dan kalo bisa di dubbing ala-ala sinetron macem begini “ANJI*G! F*CK! STUPID! MOR*N! BASTA*D! GOBLOK! Bisa-bisanya gue selama ini sayang sama orang macem dia. Kutu badak! Buntut sapi! Upil kingkong!” Hahahaha.

Jangan pernah deh mau diselingkuhin, karena kalo lo memilih untuk memaafkan pasangan lo itu gak jadi jaminan bahwa di kedepannya dia bakal setia. Dari lo memaafkan dia itu malah bikin dia jadi pede dan merasa “Ah! Gue selingkuh kali ini aja dimaafin. Berarti kalo nanti gue selingkuh lagi ntar dia juga pasti maafin gue kaya kali ini, dia kan udah cinta mati sama gue.” Gak mau kan ngerasain sakit gara-gara hal yang sama? :’)

Dan kalo banyak yang bilang selingkuh itu rata-rata dilakuin laki-laki, banyak juga kok perempuan yang selingkuh. Selingkuh gak mengenal gender sih menurut gue tapi lebih kepada manner orang tersebut. Perilaku dan sikap menunjukkan kualitas diri. Orang yang mannernya baik udah pasti pikir 20 kali puter lapangan senayan buat selingkuh karena di dalam hatinya pasti bilang “Kemarin gue sakit hati dia kan yang dateng buat bikin gue bisa seneng lagi?” “Kemarin dia kan yang rela malem-malem ke kosan buat bantuin bikin paper? “Hubungan gue udah berjalan sekian tahun, itu berarti sayang kan? Kalo sayang kenapa gue musti nyakitin dia?” so on so on yang akhirnya nyadarin diri sendiri jadi orang jangan kacang lupa kulit.🙂

Ada yang bilang “Setiap orang berhak mendapatkan kesempatan” Benar! Tapi untuk gue pribadi, kesempatan di dunia itu cuma sekali baik untuk diri kita yang diberikan kesempatan oleh orang lain atau diri kita yang memberikan kesempatan kepada orang lain. Yang kita bisa lakuin adalah memanfaatkan kesempatan itu sebaik mungkin karena itu hanya sekali.

Lo udah kasih kesempatan buat dia selama ini, kesempatan buat membuat hubungan makin ke jenjang serius, kesempatan buat dia nunjukkin kalo lo gak bakal nyesel deh nempatin dia di dalam hati lo. Tapi, setelah dikasih kesempatan (mempunyai hubungan) dengan lo dia malah memilih untuk menyakiti daripada menyayangi lo?

Jadi, apakah menurut lo orang-orang seperti ini pantas diberikan kesempatan kedua atau bahkan sampai kesekian kalinya?🙂

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s