2012

Image

Menghitung hari kita bakal tinggalin tahun 2012 ini, in my opinion sih 2012 ini lebih cepet malah daripada 2011. Iya gak sih? Apa cuma gue yang ngerasa kaya gitu? Kalopun ini cuma gue yang ngerasain berarti gue melewati 2012 ini dengan cukup menyenangkan ya🙂

Menyenangkan yang gue maksud disini bukan yang sepanjang tahun happy terus ya. Kehidupan manusia kan kondisinya fluktuatif macem harga saham uda pasti sifatnya yin and yang;black and white;positive and negative. Tapi gue bersyukur paling enggak gue masih diberi kesehatan dan kekuatan hati buat menghadapi itu semua, gak kaya orang-orang Korea stress dikit langsung bunuh diri. (Amit-amit!)😀

Banyak kejadian yang bikin gue makin dewasa di kehidupan ini walaupun untuk mencapai proses dewasa itu, gue menjadi drama queen depan temen-temen gue cerita sedih nan menye sambil sesenggukan air mata. Tersanjung 7 mah kalah deh dramanya kalo gue lagi kambuh! Hahaha..

Semua yang gue alamin kemarin-kemarin ini malah bikin gue yakin sama prinsip hidup gue, untuk selalu jadi diri sendiri walaupun di awalnya gue bakal susah karena hanya diri gue lah yang memotivasi itu semua dan butuh nyali yang besar. Gue gak bakal marah atau membalas orang yang judge gue berdasarkan faktor-faktor di dalam diri gue yang berbeda dengan dirinya. Karena gue tahu bahwa Tuhan menciptakan semua manusia itu berbeda, kenapa gue harus menjadikan diri gue sama dengan orang lain (fisik, passion, prinsip hidup,dsb) padahal jelas-jelas udah tahu kalau semua orang itu berbeda adanya dan tidak akan pernah sama satu individu dengan individu lainnya.🙂

Banyak temen gue memandang dengan penuh simpati dan kalau bisa diartikan akan berbicara seperti “Mon, c’mon! Move on! Lo gak akan pernah ngedapetin dia mon.” atau “Mon, sekarang lo sedih dan lo tau alasannya apa. Kenapa lo gak segera berjalan dan memilih jalan lain daripada lo stuck di tempat yang sama?”. Semua itu gue dapati ketika gue masih saja menyayangi seseorang yang sampai akhir cerita-pun, tidak mempunyai rasa yang sama dengan gue rasakan.

Walaupun gue tidak mendapat balasan perasaan dari orang itu, paling enggak gue jauh lebih bisa respect sama diri gue sendiri. Gue masih treat orang yang gue sayang sampai terakhir kali kita bertemu selalu dengan senyuman dan perhatian, karena terlepas dari semua kekecewaan yang gue dapati itu bukan kesalahan dia dan bukan juga kesalahan gue. Jadi kenapa gue harus menjadikan alasan kekecewaan gue itu menjadi rasa benci ataupun kesal? Padahal gue tahu dengan jelas orang itu yang selama beberapa bulan kemarin ini menjadi alasan gue bisa tertawa, bahagia, dan sejuta perasaan lainnya yang orang lain gak bisa rasain🙂

Dan, sekarang dimana kejadian itu udah berlalu beberapa bulan yang lalu gue masih baik-baik aja. Karena gue gak pernah memaksakan keadaan untuk segera melupakan orang yang gue sayangi apalagi menjadikan orang lain sebagai alat untuk melupakan seseorang, dan hasilnya toh walaupun dengan waktu yang lama gue bisa menerima bahwa memang gue gak bisa mendapatkan balasan perasaan yang sama tanpa rasa kesel,benci,apalagi menyesal. :’’)

“Nyinyir abis lo!” itulah menurut temen-temen gue terhadap diri gue. Hahaha. Itu cara yang selama ini ampuh banget buat selalu bikin gue tertawa padahal harusnya sedih. Misalnya zaman sekolah sebutlah A, deseu jadiin gue bahan hinaan di bb group kelas yang mana bisa dianggap di belakang gue secara ijk gak pake bb. Pas tau dari temen, gue mah gak sedih, gue malah mikir dan langsung nyinyir silet abis itu ketawa-tawa sama temen gue tentang kenapa ya dia kaya gitu. Gue bilang sama mereka…

“Yaelah!!! Hahahaha…. Yah, ketauan deh sebenernya dia orangnya KEPOOOOOO BANGET SAMA KEHIDUPAN GUE! Niat banget ya buka profile twitter, liat avatar, di capture, terus di masukin group. Niat sekali. Ih, ngehina-hina photo orang padahal mannernya tiarap. Udah mannernya tiarap, sense of humornya rendah sekali bisanya ngebikin orang ketawa gara-gara photo orang. Mau ngebully orang tapi mentalnya kentang, di bb group yang jelas-jelas gue gak pake bb. Yah….. depan gue langsung dong kalo mau ngebully!”

:)) Santai aja gue mah sama orang model macem kaya di atas. Tenang, lo dikasih nafas sama Tuhan kok bukan sama orang yang ngehina-hina lo. Buat apa juga peduliin mereka, toh kalo kita selama ini ngerasain bahagia di dunia bukan gara-gara dia apalagi ngerasain susah bukan dia juga yang mau bantuin kita. Gue sih masih bisa berbahagia ngetawain kekurangan-kekurangan di dalem diri gue selama ini, nah diri sendokir aja santai-santai aja kenapa juga musti orang lain repot? Wah, kasian sih gue sama orang-orang yang ngurusin kekurangan orang lain daripada kekurangan diri sendiri. Hidup gue makin hari makin bahagia eh hidup dia makin blangsak abis ngurusin orang mulu tapi dirinya sendiri malahan gak diurus.🙂🙂🙂

KEEP CALM AND TO BE THE BEST YOU MUST BE ABLE TO HANDLE THE WORST!🙂

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s