Masalah Rokok

Image

Gue bersyukur sampai sekarang gak pernah (dan kayanya gak akan) nyobain ngerokok. Gue liat banyak orang yang metong gara-gara ngerokok, masa iya gue masih mau juga ngerokok? Menurut gue itu bego, untuk diri gue sendiri ya. Walaupun gue gak ngerokok tapi gue so far oke-oke aja kalo ada keluarga, temen atau siapapun lah ngerokok. Ngerokok atau gak ngerokok itu pilihan masing-masing dan setiap orang pasti tahu apa yang terbaik untuk hidupnya. Walaupun baik gak selalu benar kan? Hihihihi.

Jadi inget guru sosiologi gue dulu pernah bilang “Berbuat baik itu sangatlah gampang, yang susah adalah berbuat benar. Karena baik itu bersifat relatif. Contohnya pencuri yang mencuri untuk membeli makanan untuk keluarganya. Bagi keluarganya, si pencuri itu pahlawan tapi bagi korban si pencuri, ia adalah orang yang sangat jahat.”….

Mulai ngelantur kan gue?! Padahal baru juga paragraph ke 2, mau ngomongin rokok kok bisa nyambung ke sosiologi. Piye iki? *selftoyor* BALIK KE TOPIK!!!!! Topik hidayat atau Topik Kemas?😀

Gue sih disini gak mau maksa-maksa apalagi sok-sokan kasih tips untuk berhenti ngerokok. Kenapa? Ya, gue kan belom pernah ngerasain yang namanya kecanduan ngerokok terus tiba-tiba bisa berhenti ngerokok. Gimana bisa gue jadi guru buat orang lain, lha diri sendiri aja belom belajar tentang itu? Iya kan? Lagian kalopun ada orang yang udah sembuh dari ngerokok gak berarti juga dia bisa ngeguruin orang lain seenak jidat nyuruh orang-orang di sekitarnya buat berhenti. Setiap pasien emang bisa sembuh, tapi setelah sembuh gak berarti dia bisa jadi dokter kan?

Cuma pengen ngehimbau aja sih buat perokok supaya selalu peduli sama sekitarnya. Maksud gue, lebih baik setiap kali mau ngerokok tanya dulu sama orang yang sedang bersama dengan lo seperti “Sorry. Lo masalah gak kalo gue ngerokok?” karena gak semua orang nyaman menghirup asap rokok. Kemudian, lihat di sekeliling lo juga ada bayi atau anak kecil gak? Jangan egois sama diri sendiri, kalo emang udah gak bisa tahan mendingan cari tempat yang agak jauhan dari si bayi/anak kecilnya karena kasian cong lo yang ngerokok tuh anak kecil juga ikutan kena dampaknya.

Kadang suka miris ngeliat anak SD yang udah ngerokok, gilingan padi! Emang sih bukan urusan gue juga. Tapi kasian aja, orang tuanya kasih mereka uang jajan kan buat beli makanan eh malah dibeliin rokok? Padahal, kalo ditanya mereka tujuan awalnya ngerokok itu apa sih, gue yakin mereka juga gak tau. Beda sama orang yang udah 18++ mereka jelas udah tau positive negative dari ngerokok, kalopun dia milih untuk ngerokok ya dia pasti emang punya pertimbangan sendiri untuk memilih itu. Beda sama anak SD! Mereka palingan cuma ikut-ikutan temennya aja.

Kalo gue jadi emak bapaknya sih, gak akan ragu gue untuk jejelin tuh anak pake cabe rawit. Serius, mendingan mulut dijejelin sama cabe rawit kan daripada sama rokok? Cabe rawit paling bikin sakit perut, rokok? Paru-paru cong. Bae-bae deh, daripada anak metong mendingan jadi orang tua tega deh. Iya gak? Hahaha.

Jauuuuuh ajibon ye pemikiran gue bawa-bawa kalo gue udah punya ani-ani kochi gimandose. Padahal, balik lagi ke pertanyaan mendasar “Pacar udah punya belom?” Hahahaha. Tapi, dari sini kalian bisa menyimpulkan bahwa gue adalah seorang perempuan visioner. :)) #pencitraan

Selain lucu ternyata visioner juga. Buruan datang ke toko-toko terdekat dan segera miliki perempuan lucu dan visioner secepatnya. Ingat, hari senin harga naik loh! Ayam keluaran Podomoro Group kali ah gue macem begitu…!!! Hahahaha.

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s