Sadomasokis

Pada dasarnya setiap manusia itu cenderung menyukai apa yang berhubungan dengan rasa sakit. Gak percaya? Contohnya aja kaya orang pacaran anggaplah si A dan si B. Mereka berdua betengkar dan kejadian selanjutnya adalah si A menampar pipi B. Mau tau reaksi B apa?

Si B ngomong…

“Tampar aku lagi mas! Tampar lagi! Biar kamu puas!”

😀😀😀

Kan aneh banget ya, udah tau pipinya sakit ditampar eh malah minta lagi ditampar untuk kesekian kalinya. Gara-gara mikir gitu gue jadi kepikiran si Rihanna-Chris Brown, pada tau kan ya kondisi mukanya si Rihanna beberapa tahun lalu abis dipukulin kaya gimana? Ya mungkin aja teori yang gue tuliskan di atas terjadi juga di antara mereka berdua makanya si Rihanna sampe babak belur begitu. Lha kan perempuannya yang minta…. *digampar-khayalak-umum* Wuahaha.

Contoh lainnya adalah semakin kita dicuekkin sama gebetan semakin gencar pula lah kita ngejar-ngejar dia. NGAKUUUUUU!!!! Hahahaha. Coba yang namanya dicuekin kan bikin hati senep banget ya, etapi kita malahan makin semangat ngejarnya. Kan berarti diri kita gak cukup puas ngalamin yang namanya “sakit” cuma sekali… Yagaksih? Hahaha.

Tapi ya teman-teman sekalian yang budiman setelah gue pikir-pikir di dunia ini kalo mau mendapatkan sesuatu ya emang musti ngerasain sakit dulu sih. Mungkin karena itu ya yang akhirnya membuat diri kita terbiasa malahan cenderung menyukai rasa sakit, soalnya mindset kita semakin sakit pasti kesananya makin endol. #apasih Hahahaha. Contohnya kaya lo semua aja mau punya badan yang bagus yang ens diliat, bersakit-sakit dahulu kan lo semua di gym? Nanti nih setelah bersakit-sakit di gym pasti sehabis itu berenang-renang ke tepian. Kenapa berenang ke tepian? Soalnya udah banyak yang nyari eym semenjak badannya udah ens diliat, tinggal pilih deh mau yang mana. Coba dulu pas badannya belom ideal jangankan berenang ke tepian muncul di bagian yang bisa diliat orang aja gak mau pasti! Wuahahaha.

Image

Bok! Badannya bagus ya tapi kasian gitu nih pere masa badannya doang yang keliatan, mukanya maneeeee? Oh ya gue menyadari sesuatu bahwa sesungguhnya manusia tiadalah yang sempurna. Mungkin aja mukanya tidak sebagus badannya, coba kalo emang mukanya cakep pastilah dikasih unjuk ke khayalak umum. Tau sendiri di dunia ini kalo ada yang perfect secara keseluruhan pastilah ditunjukkin, tapi kalo gak ada ya seperti yang banyak orang bilang di luar sana “sebaiknya kita memfokuskan untuk melihat kelebihannya” that’s why agency iklannya cuma nunjukkin body-nya si model aja. Hahahaha.

Tulisan di atas teori bikin-bikinan gue aja sih. Dan satu lagi ternyata bener kan teori gue bahwa orang yang punya body bagus pasti demennya berenang-renang ke tepian! Tuh buktinya photo di atas, si pere lagi di pantai kan yang mana berarti deket banget sama tepi laut.😀😀😀 Ya emang sewajarnya gitu sih, abis dimana lagi semua orang bisa liat body kita bagus selain di pantai? Buat apa udah punya body sebegitu bagusnya tapi yang ngeliat cuma kaca di rumah aja? Hahahaha. Minimal kan kita musti pamer-pamer dikit.. Kalo gak mau pamer di pantai yaudah pamer photo perut di Instagram beforeafter minimal di like, harapan sebenarnya sih adalah di comment sama temen-temen sekitar macem “Gila lo kurus amat sekarang. Kok bisa sih?”. Ya kaaaaan? Ahahaha.

😀

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s