Quit

 

ba5ddf04e9e011e2b74c22000a9f1427_7Kemarin ini gue baru aja kasih saran untuk seseorang bahwa dia harus quit kalo merasa apa yang dia jalani udah gak ada rasa senang lagi buat ngejalaninnya, apapun itu aspek kehidupannya. Karena menurut gue apapun itu kalo kita lakuin gak berlandaskan rasa senang ujung-ujungnya hasilnya bakal amburadul.

Emang sih quit itu gak segampang teorinya, gue mengakui kok karena gue pernah ada di dalam kondisi itu. Kenyataannya quit gak segampang buka pintu langsung ketemu jalan baru terus bisa menghirup udara bebas. Gak kaya gitu! Quit yang gue jalani tuh kaya lo musti membebaskan diri dari gedung yang kebakaran sedangkan posisi lo ada di lantai 50. Pilihan lo tuh cuma ada 2, mati kebakar hidup-hidup atau lo paksain kaki lo turun lewat tangga darurat.

Gue pribadi pilih option kedua. Gue turunin anak tangga itu sambil nangis-nangis sambil ngeluh bahkan sejuta dua ribu pertanyaan mampir ke otak gue “Kapan ya gue sampe?” atau “Kapan ya gue terbebas dari keadaan ini?”. Pada akhirnya setelah secara fisik maupun psikis gue capek ya gue ketemu jalan keluarnya. Gue bisa bebas dari keadaan yang bikin hati gue ketar-ketir.

Semua aspek hidup menurut gue hukum alamnya begitu. Temenan? Oh, masih inget banget gue kejadian 2 tahun lalu. Gue merasa gue harus quit dari “circle” yang dulunya gue ada disitu yaudah gue jalanin. Keliatannya kan gue gak ada beban padahal mah ada kok moment-moment gue nangis sambil tanya ke diri sendiri “Apakah keputusan yang gue udah ambil tepat ya?” kemudian “Kenapa ya kok gue bisa ada di posisi dan keadaan seperti ini?”. Tapi ya balik lagi kepada pilihan gue, mau gak mau gue terus lari. Gue ngerasa tolol aja kalo masih mau bertahan padahal di hati gue udah gak pernah ada rasa senang ngejalaninnya. Walaupun udah dalam kondisi kaki patah hati robek-robek ya akhirnya gue ketemu “jalan keluar” dan seketika gue bersyukur “Gila ya coba dulu gue gak quit mana bisa gue ketemu orang-orang yang sekarang ada di dalam kehidupan gue”.🙂🙂🙂

Pacaran juga gitu. Buat apa pacaran tapi kebanyakan nangisnya? Quit. Prosesnya emang makan waktu bisa bikin lo jambak-jambak rambut gigit-gigit bantal terus mata beler gara-gara nangis semalem suntuk. Tapi mau gimana lagi? Masih mau bahagia kan? Gini deh. Misalkan lo sekarang punya BB, lo udah ngerasa BB itu sucks bikin lo kesel keki karena kebanyakan errornya lalu lo berpikir “Kayanya gue mau ganti iPhone atau S4 aja deh”. Apa yang lo lakukan? Lo musti nabung dulu kan ngumpulin duit nahan-nahan nafsu belanja demi bisa beli iPhone atau S4? Even kalo lo masih minta orang tua juga pasti ngelewati moment-moment susah macem ngebujuk nyokap bokap lo terus ngejelasin mereka kelebihan-kelebihan iPhone/S4 plus alasan kenapa lo musti ganti handphone.

Susah kan?

Ribet bener kan?

Tapi ya ujung-ujungnya apa? Lo bakal dapetin iPhone atau S4 yang lo inginkan itu walaupun saat itu kondisi lo udah stress berat karena nunggu-nungguin macem “Kapaaaaaan nih nyokap gue beliin? Yayesus…”. Cuma ya itu, lo dapet kan apa yang lo mau akhirnya? Dan ketika lo dapetin apa yang lo inginkan seketika lo pasti ngebatin “Yatuhaaaan… gak nyesel gue milih yang lain. Ternyata iPhone/S4 ini lebih menyenangkan hati.”. Kalo di akhir udah seneng, jadinya gimana? Semua perasaan kesel keki bete yang di lalu-lalu terobati kok, jadi yaudah percayalah nak apa kata pepatah bahawa “Berakit-rakit dahulu, berenang-renang ketepian….dst”

😀

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s