Hal-hal yang Membuat Kita Depresi

Depresi

Hidup di Jakarta itu lama-lama bikin kita depresi. Pagi-pagi mau cari makan keluar komplek aja udah  macet, gimana gak depresi? Mau pulang cepet-cepet ke rumah tapi client minta revisi hari itu juga, gimana gak depresi? Lagi macet-macetan kaki kesemutan tau-tau spion kiri disenggol mobil lain yang gak sabaran dan begitu kita udah nengok malah dia yang pasang muka marah, gimana gak depresi?

Mau nangis udah gak bisa. Mau marah juga gak berguna. Mau  makan guilty pleasure juga takut badan makin busuk. Ya gak? Hahaha. Gini nih hidup, kita Cuma dikasih 2 pilihan yaitu ya tidak bisa jadi (memilih) dan adu panco (kuat-kuatan). Kalo gak mau pilih dua-duanya? Udah pasti pikiran kita gak jauh-jauh dari nenggak baygon! Hahaha.

Tapi kali ini gue bukan mau menyemangati kalian semua loh apalagi memberi solusi atas rasa gundah gulana yang kalian punya, lho kok gitu? Yaiyalah emangnya gue Mario Teguh?! Hahaha. Kali ini gue malah mau berbagi hal apa-apa aja yang bikin gue pengen remet-remet muka. Hihihi.

Ngaret

Pernah gak janjian sama orang ngaret? Atau kalian ternyata orang yang suka ngaret? Hih. Gini ya, sebagai Taurus yang mana punctual dan hidup berdasarkan hati, gue tuh selalu berusaha untuk on time setiap janjian. Kalo perlu gue yang dateng duluan deh, kenapa begitu? Soalnya kalo ngaret dikit aja gue langsung diserang rasa panik dan khawatir “Duh nanti dese anggep gue gak ngehargain dia lagi…” “Nanti dia anggep gue orangnya gak bisa tepatin janji lagi gara-gara ini, padahal kan kemaren kita berdua udah sepakat jam J udah ketemu…” Nah kalo gue orang yang type begini, tentunya gue harus melonggarkan rasa toleransi gue dong terhadap orang lain? Oh, pasti. Setengah sampe 1 jam gue masih bisa tolerir, see? Kurang baik apa gue? Tapi kalo sampe 2 atau 3 jam? Hmm…. siap-siap gue hadiahin muka pemburuh berdarah dingin!

Orang terdekat gue yang paling parah ngaretnya adalah…………….R! Gila! Pernah loh dia ngaret sampe 2 apa 3 jam gitu, marah gak? YAMENURUTLO?! Marah sih tapi kalo udah ketemu dia mah langsung lupa aja gitu. Cuma pernah nih gue complain ke dia “Gila yah lo ngaretnya sih terlalu loh! Ngapain aja sih lo emangnya?” dia cuma hahahehehahahehe dan dengan santainya dia bilang “Ce, sebenernya kalo gue bilang udah mau jalan kan berarti gue baru mau mandi!” TAI KOTOOOOOK!!!! Tapi itu dulu, sekarang dia udah tobat. Udah sadar diri kalo nunggu itu gak enak banget. Karena misal dia flight jam 5 pagi tapi 3 jam sebelumnya udah dijemput sama shuttle bus…. Iya jam 2 pagi! Nunggu deh sambil nyari flight crew nya hari itu siapa aja! Pokoknya semenjak udah jadi flight attendant dia on time deh *standingovation* Hahaha.

Gue bingung aja gitu sama orang yang suka ngaret, pernah gak sih mereka ngerasa bersalah? Rasa menghargai temen/client/siapapun lah itu dikemanain ya? Macet? Semua jalanan sekarang macet monyooooong. Orang Indonesia tuh ngaret sebenernya karena janjian jam 7 dia baru berangkat dari rumah jam 7. Setuju? Kurang-kurangin lah shaaaaay….

Cari parkir

Cari parkir di mal tuh susah banget loh sekarang musti sampe muter-muter beberapa kali dulu. Sebenernya yang bikin kesel bukan karena susah nyarinya tapi lebih ke “Eh bencoooong! Satu jam sekarang 4 ribu loh dan masih susah aja yang namanya nyari parkir? Gue udah berani bayar mahal dan kondisinya sama kaya dulu ketika per jam cuma 2 ribu?” EMOSAAAAAAAH!!!!

Saking susahnya cari parkir, tiap kali ke mal minimal 5 jam ngedeprok di situ. 1 jam makan, 2 jam nonton, 2 jam lagi ngopi-ngopi cantik. *ogahrugi* Hahaha.

Kumpul Keluarga

Semua sepupu gue udah bawa pacarnya tiap kumpul keluarga, even kakak gue udah bawa monyetnya! M a m a m. Setelah semua tante-tante saling memborbardir latar belakang bibit bebet bobot pere-pere yang hadir (iya! Semua sepupu gue lekes, akik cucu cewe satu-satunya) terhadap sepupu-sepupuku. Ujung-ujungnya gue kena juga! “Pacarnya mana dek?” “Nggg… gak ada…” “Ah disini emang gak ada, tapi luar ada kan?” CRAY CRAY CRAY! Pressure nya berat loh, sepupu yang dibawah gue satu tahun aja udah punya pacar. Rasanya pengen melipir ke dapur ambil baskom buat tadahin air mata!

Beban berat ada di pundak ku karena cucu cewe satu-satunya. Para sepupu-sepupu udah panas pengen interogasi siapakah laki-laki yang akan menjadi pendamping hidupku, minimal yang ada di hati gue sekarang deh. Pernah terpikir, apa gue bawa satu temen binan ku aja ya buat diaku-aku? Tapi takut kualat bohongin orang tua bisa-bisa langsung dikutuk, tante-tante gue kan religius. Kalo udah marah gak pake tatapan judes ala Lela Sagita melainkan langsung menyatukan kedua tangan di depan dada! Hahahaha.

Koneksi Internet

Koneksi internet melambat ketika choreographer idolaku baru aja upload video set mereka yang baru itu….. jauh lebih ngeselin daripada liat iklan 8 detik muncul padahal videonya gak nyampe 1 menit. Errrrgh…

Rempeus

Gue paling depresi deh kalo musti berhadapan sama orang yang duh…. Umur doang yang nambah kapasitas otak mah kagak! Misalnya nih dia liat orang demen lari beli sepatu sampe 2 jeti pokoknya alat-alat larinya mahal deh terus nih orang pasti komentarnya gak jauh-jauh dari “Alah paling ikut-ikutan doang. Gue sih ogah beli peralatan lari segitu mahalnya, buat apa coba?” padahal dia juga ngeluarin duit yang jumlahnya beda-beda tipis dengan orang yang baru dia komentarin buat hobbynya! EMPET GAK SIH LO?! Sekali lagi ada orang kaya gitu depan muka, langsung gue kasih hadiah piring. Yang langsung nyampe ke mukanya!

I mean, tuh orang beli sepatu beryuta-yuta juga kagak pake doku lo nyet. Pernah loh gue ceplosin  salah satu orang yang kaya gini “Lo juga kemaren beli ticket sampe beratus-ratus ribu buat nonton pertandingan bola anu. Di mata orang yang gak suka bola yang lo lakuin juga percuma, tapi mereka ribet gak komentarin apa yang lo lakuin? Gak kan?” eh masih berani ngebales “Ya beda lah… ini bola gitu loh….” GUE KAN TAURUS BOK! Gila yah kalo salah aja kadang gue masih ngotot apelagi ketika gue bener! “Ya sama lah. Pikir dong. Orang yang lo omongin hobby lari. Lo hobby nya bola. Lo dua-duanya ngeluarin duit buat hobby lo. Buat hal-hal yang menurut lo penting. Bedanya dimana? Coba jelasin!” KWANG KWANG KWANG! Diem kan dese… Ha!

Depresi gak sih lo kalo ngerasain apa yang gue udah sebutin di atas? Atau gue aja yang ngerasain hal kaya gini?😀 Maklumin ya akik ini emang dari orok bawaannya emang sumbu pendek. Hihihi.

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s