PR

kkk

www.canterbury.ac.uk

Taurus tuh ya dalam masalah major malah labil loh giliran yang gak penting amat-amat sekalinya bikin keputusan langsung saklek. EDAAAAAN!!! Salah satu ke labil an gue kemarin-kemarin ini adalah… memilih jurusan kuliah.

Emang sih dari dulu gue udah yakin mau ngambil komunikasi pokoknya mah semua orang di luar juga udah bilang jiwa gue komunikasi banget. Mau tau alasannya kenapa? Mereka ngomong begini biasanya setelah gue mengungkap beberapa fakta terkini tentang orang-orang di sekeliling. Bangke… padahal gue juga boleh dapet operan kanan kiri, secara salah satu motto hidupku “Pay it Forward” jangan kebaikan aja yang dioper dosa pun iya, kalo mau dosa mending dosa berjamaah deh. *aliransesat* Hahaha.

Orang tua gue sih monggo-monggo aja ya mau ngambil jurusan apa aja bebas asalkan nanti sehabis lulus bisa kerja… IH!!! Gak bisa bohong yah emang buatan tahun 60an mah :)) Walaupun mereka kasih kebebasan tapi yang namanya tahun buatan mah gak bisa bohong dah buktinya pas isi formulir mereka tanyanya “Dek… komunikasi itu belajar apa yah?”. Jawaban yang dari keluar dari mulut sungguh simple dan jangan dicontoh “Papa tau kan tiap perusahaan harus punya piar (PR)? Nah… Monic belajar itu tuh biar bisa jadi piar!” Hahahahaha. Temen gue begitu denger cerita ini tanggepannya “Bokap lo belom tau aja piar kan singkatan. Kepanjangannya piaraan gadun! Hahahaha” ANJASSSSSS…. Stereotype abis ya maenannyah nih orang :))

Galau itu muncul ketika gue udah masuk, udah bayar lunas, udah bikin id card pula. MAMAAAAMMM!!! *digorok* Oh cencunyaaaah kegalauan ini gue telan bulat-bulat sendiri dong, kalo cerita sama orang rumah alamat diceramahin yang mana sudah bisa dipastikan kalimat yang keluar gak jauh-jauh dari “Tuh kan mama bilang juga apa……” durhako gak sih gue gak mau cerita karena tau nyokap bokap gue kalo memberikan komentar tuh udah ketebak banget? Hahahaha.

Gue mulai mempertanyakan nih ya “Apakah jurusan yang aku ambil sudah tepat?” “Apakah jurusan ini bisa memaksimalkan semua kelebihan yang ada dalam diriku?” “Apakah komunikasi ini adalah bidang yang tepat sesuai fengshui tanggal lahir, zodiak, dan shio Monce?” Harusnya sebelum isi formulir gue konsultasi dulu kali ke suhu Yo lahan yang bisa jadi chuan buat gue tuh apa? Hahahaha. Yaolih, kayanya temen gue yang tionghoa gak gini-gini amat deh. Pokoknya biasanya yang berpikiran kaya gini gak jauh-jauh deh dari Taurus dan Capricorn. :))

Walaupun tau yang namanya pindah jurusan itu udah gak mungkin tapi tetep loh gue buka-buka lagi daftar jurusan yang ada di kampus apa aja. DKV udah pasti gue coret bukan karena masalah mahalnya tapi…. yang namanya gambar gak pernah berjodoh sama tangannya Monce. Gue orang Bali bukan sih sebenernya? Darah seni kok kayanya gak ngalir sama sekali ya di badan? Hahaha. Kata temen-temen gue yang jadi artist “Jadi graphic designer gak musti bisa gambar kok kan gambarnya digital…” Gue ketawa ajalah *brb-pinjem-congor-mpok-nori* HAHAHAHAHA. Dia gak tau pas SMA gue ada pelajaran graphic design ngerjain tugas sebijik di illustrator, ide sih banyak yah eksekusinya dong yaoloh…. mau muntah pelangi akik! Hahaha.

Ada juga hotel management, nah ini nih jurusan yang nyokap gue coba untuk ngerayu di awal-awal. Rayuannya level anak TK pula macem “Kamu gak ambil perhotelan aja? Kan sama tuh kaya Melissa…” Zaman TK banget kan?! Macem ngomong “Kamu gak mau makan bekalnya? Tuh liat temen kamu aja semua mau makan bekalnya….” Ya gak sih? Apa gue doang yang ngerasa kaya gitu? :)) Melincong pas akik ceritain ini dese bilang “Nyesel deh gua kadang masuk blablabla kampusnya kecil, coba tuh (calon) kampus lo gede kan bagus lagi seragamnya…” See? Ternyata kita sama! Suka menyesali hal-hal yang remeh temeh sepele :)) Lagian nyokap gue nih sejak kapan sih melihat anaknya punya bakat masak? Masak nasi ajun akik tinta bisikan neyk! Hahaha..

Segala macem jurusan yang berhubungan sama dunia IT dan teknik pokoknya coret, bukannya gue gak mau yah tapi sadar diri ajalah matematika pas sekolah aja gue mau iris-iris nadi rasanya!😛 Ngeliat ada Psikologi mulai mikir “Ih… kenapa gue gak ambil psikologi aja yah? Kan cocok tuh buat yang suka observasi orang-orang di sekelilingnya kaya akik!” *cetek* Tapi pikiran itu buyar mengingat dulu pernah ngeliat sendiri betapa riweuhnya tugas-tugas yang temen gue kerjain. Oh ya, gue juga pernah sedikit ngambek sama temen gue ini gara-garanya dia suka menilai gue dengan teori-teori psikologi yang dia udah pelajarin padahal kita gak ikrib-ikrib amat. APAANSEEEEH? GENGGES!!! Dia pernah nyuruh gue gambar rumah pohon sama orang, gue mau gak? Ya enggak lah! Soalnya gue mikir, gue kan gak bisa gambar nih pastilah jelek acak adut gambar gue kalo dia teliti pake teori-teorinya hasilnya acak adut juga gimana? Makin bikin tuh orang di atas angin dong? OGAAAAAH!!!! Orang lain bisa dia jebak tapi gak buat Taurus…. Catat itu man teman! Hahahah.

Ngelirik sastra, embuhlah. Bahasa inggris aja masih gagap belagak mau ngambil sastra cina apalagi jepang! Dulu aja mandarin gue hasil koneksi sama laoshi nya jadi nih ya laoshi di sekolah gue kayanya kasian deh sama akik, kalo ada test apa gitu yang susah banget gue minta maju terakhir udah gitu misalkan dia mau kasih gue nilai ngepas KKM kadang gue melas bilang “Laoshi lu jangan pelit-pelit lah sama gue… Haduh tambahin dikit lah nilainya yaampun….” IYA! Ngomongnya pake gue elu bukan gue aja loh, anak seangkatan semua juga begitu. Gaul begete nih orang. Hahaha.

Akutansi, manajemen, finance? Bye! M dan R tuh saksi bisu Monce pas pelajaran ekonomi di SMA. :)) Gue tuh ngambek-ngambeknya sama segala neraca yang ada tuh gara-gara udah susah-susah ngitung eh gak balance. Aduh mama bisa gila gue lama-lama pelototin tuh angka-angka gak jelas!

Setelah mikir sepanjang itu udahlah akhirnya baru gue yakin komunikasi yang paling cocok buat Monce. :)) Gak sih sebenernya ada kegalauan lagi jadi nih ya pas di test ditanya sama dosennya gue mau jadi PR (gue lupa namanya) yang kerjanya nanti ngejual ke public atau ngejual ke investor? NAH…. Edannya lagi tanpa pikir panjang gue pilih yang ngejual ke public! Bukan Monce namanya kalo tanpa pikir panjang. Ck! Gue kasih contoh ya, PR A yang nyusun strategi gimana nih penjualan dsb ke masyarakat sedangkan PR B yang nyusun strategi gimana nih investor mau tanam modal di product ini. Gue pilih sebagai PR A dan 4 orang lainnya yang waktu itu maju bareng memilih sebagai PR B. Lebih susah meyakinkan masyarakat tho ketimbang bapak-bapak berjas putih?! Dilema yang sungguh tiada gunanya… Kalo dipikir ini gak ngaruh jelas aja ini ngaruh lha di tiap formulirnya ditulisin kok kita milihnya apa…. *nangis*

Ada kali masalah ini gue pikirin 2 mingguan! Gila yah? Padahal dipikirin terus juga gak bakal bisa berubah loh keputusannya tapi tetep aja kayanya nagih aja gitu buat dipikirin. *masokisabis*

Kesimpulannya? JANGAN GEGABAH! Kesimpulan 2 kata ceritanya ngelebih-lebihin dongeng Timun Emas! :))

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s