Kenapa Mereka Gay?

Kemarin ini lagi nengok ask fm kanan kiri tau-tau nyasar ke akun [at]skeletale baru juga scroll dikit ada pertanyaan yang menurut gue sih tidak pantas ya di saat tahun sudah menginjak 2014. Pertanyaannya :

“Kak, no offense sebelumnya, kenapa kakak gay?”

1

*nih gue capture*

Monce gimana?

CENGO!

Satu. Kok bisa ya orang dengan entengnya tanyain ginian di ask fm? Di kehidupan nyata aja gak sopan ngajak orang ngobrol yang baru lo kenal atau bahkan gak lo kenal sama sekali dengan mengungkit-ungkit orientasi seksual, even dia udah coming out sampe isi surga dan neraka tau kalo dia gay. Tetep aje, gak sopaaaaan….. Wajarnya orang yang mau ngajak ngobrol tuh tanya kegiatannya apa atau apa kek lah. Bisa disimpulkan sih disini orang Indonesia lebih tertarik mengetahui masalah pribadi seseorang ketimbang karya-karyanya. Keracunan acara gossip di TV local ya?

Dua. Pertanyaannya seolah-olah bahwa kaum Gay memilih orientasi seksualnya adalah Gay. Gay kan pilihan, lha Tuhan menciptakan manusia aja laki dan perempuan kok. YO MAMA YO SIS YO PAPA YO KOKO YO CICI, jangan nyali aja lah yang digedein di dunia ini kapasitas otak juga mesti tuh digedein. Orientasi seksual beda loh sama jenis kelamin, sekalipun lo gay jenis kelamin lo ya tetap sesuai dengan yang tercantum di akte lahir. Catat dan ingat, Gay itu bukan pilihan! Kalaupun itu adalah sebuah pilihan, percayalah sama akikuk gak ada yang mau jadi gay.

Kenapa?

Gay selalu dipandang buruk dan dicap berdosa, apalagi di Indonesia… Bujuneng… Kalo emang bisa milih emang kita mau di cap kaya gitu? Orang-orangnya ngaku percaya Tuhan taat agama tapi berani-beraninya melangkahi apa yang menjadi Tugas Tuhan dengan mencap si A gay jelas berdosa pasti masuk neraka si B masuk surga soalnya pake sorban tiap hari ngomongin ayat suci sampe ludahnya muncrat kemana-mana tiap bawa antek-anteknya anarkis dan bikin jalanan macet. *dadah-dadah-ke-FPI* Mana yang lebih ngerugiin? Kita manusia gak usah dan gak berhak ngomongin dosa apalagi neraka, mending ngomongin apa yang baik dan merugikan aja deh buat orang banyak.  Jadi menurut lo apakah menjadi kaum GAY merugikan lo? Emang ke gaybar pake duta lo? Atau beli kondom juga pake duit lo? Bayar aplikasi khusus gay pake kartu kredit lo? Kalo emang ngerugiin coba kerugian apa yang lo tanggung dengan adanya kaum gay di sekitar lo?

Coba dijelaskan.

Gue sih sedih loh liat orang-orang model begini, kenapa? Gara-gara orang yang model begitu banyak gay in denial,yang mana dia pasti hidup dalam tekanan. Tau dari mana gay in denial tertekan? Emang enak bok hidup sesuai keinginan orang lain? Emang enak pura-pura suka sama lawan jenis padahal ketertarikannya kepada sesama jenis? Mereka kaya gitu karena takut dijudge macem-macem sama orang-orang di sekitarnya, mengingat sebagian besar orang Indonesia menganggap bahwa gay itu adalah sebuah aib besar.

Dengan seseorang mempunyai orientasi seksual terhadap sesama jenis itu bukan berarti sama setiap teman yang mempunyai jenis kelamin sama dese  nyosor. Layaknya kaum straight, gay pun punya standard masing-masing dalam memilih partner dan tentunya memilih seseorang yang mempunyai orientasi seksual gay juga dong. Suka sama straight mah bagaikan lo punya bunga tapi dari plastik…. Kagak bisa dihirup wanginya! Temen gue aja bilang “Suka sama straight? Sakitnya sampe ke lobang pantat coooong! Ogah ogut…” :))

Dan buat orang yang menyandingkan kaum gay dengan perilaku sex bebas haduh booook… lu kira kaum gay kerjaannya tutup buka selangkangan doang? Kaum gay sering diremehkan dan dipandang sebelah mata karena orientasi seksualnya oleh karena itu mereka berlomba-lomba berkarya semaksimal mungkin di bidangnya bukannya Cuma ewita sama partner atau ONS doang…. Hih. Lagian kalo emang ewita kenapa? Emang straight gak pernah ewita? Emangnya robot gak punya hawa nafsu? Yaolih….

Btw, gue sempet berkomentar juga sih di akun [at]skeletale biar pada baca yeeee bocah-bocah yang masih berpikiran gay itu adalah sebuah pilihan. Gemaaaas, pengen gue solder syaraf-syaraf otaknya biar nyambung dikit buat berpikir pake logika. :))

2

Sekian.

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s