Ciri-Ciri Homoseksual & Lesbian

drug-rehab_gay-and-lesbian

www.thehillscenter.com

Gue kan orangnya kepo tingkat tinggi makanya iseng banget googling sesuai judul di atas dan menemukan hasil di google urutan pertamanya aja bikin gue takut bok! Habis baris pertama langsung muncul “Berwaspadalah!! …….”, pas gue googling ciri-ciri pencopet baris pertamanya justru lebih terkendali karena di urutan pertama judul artikelnya tanpa kata “WASPADA” tuh. Kesimpulannya, orang Indonesia lebih takut sama Homoseksual & Lesbian nih dibandingkan sama pencopet?😆😆😆

Gue copy paste per paragraf ya, per paragraf karena pengen gue bahas satu-satu. *mulutgatel* Hihihi.

Berwaspadalah!!

Ciri – Ciri Gay :

“homoGay umumnya suka memakai baju yang ketat, biar keliatan lekuk tubuhnya. Karena bentuk body bagi seorang gay adalah nilai jual tersendiri. Umumnya, para gay lebih senang memakai warna mencolok. Saat ngobrol, bisa diketahui melalui gaya bicaranya. Umumnya, para gay ini terlihat sangat feminim dan perhiasan yang dikenakannya pun cenderung “ramai”. Katanya sih, itu merupakan alat komunikasi sesama gay.”

[1] Ini yang nulis mantan Bang Napi di acara Sergap ya kok bawa-bawa waspada sik?😛

[2] Homoseksual dan Lesbian itu udah termasuk gay, jadi gak perlu deh tulis homogay. Kalo udah homo ya berarti gay, gak ada tuh cerita homostraight! Di realita mah adanya homo belagak straight alias gay in denial. Paham ngana? Hahaha.

[3] Pada umumnya pake baju yang ketat buat memperlihatkan lekuk tubuh? KAGAK BENEEEERRRR! Gay biasanya pake baju yang ketat bukan kasih liat lekuk tubuh, mereka kan laki bok mana punya lekuk tubuh, yang mereka mau kasih unjuk tuh pentil sama toketnya yang udah bisa dipakein beha hasil pahat di gym berbulan-bulan!😆

[4] Feminin bukan feminim. WASPADALAH MAS! Cong-cong banyak yang profesinya editor sama penulis loh. Hihihi.

[5] Alat komunikasi gay pake perhiasan rame sebadan? Lu pikir mereka orang hidup di zaman kuda gigit besi?!  Alat komunikasi mah mau straight kek mau homo kek lesbian kek ya mulut bencoooong! Mungkin maksudnya, cara satu sama lain saling bisa mengetahui sesama gay kali ya, itu namanya gaydar  dan gaydar itu gak terbuat dari emas atau diamond kok. Sejak kapan pake emas sebadan-badan digolongkan gay, apa kabar Hotman Paris sis? Giblik! Hahaha.

“Para gay juga umumnya suka berpenampilan yang rapi dan terlihat seperti wanita. Ciri lainnya, mereka selalu tertarik pada aktivitas yang biasanya dilakukan wanita. Para homo ini sukanya berpenampilan yang rapi, kebanyakan pake parfum yang baunya norak. Pakaian yang digunakan pun cenderung lain dari yang lain, bahkan kebanyakan norak, agar menarik perhatian.”

[6] Laki-laki tampilannya rapi emang kelihatan kaya pere?

[7] Selera gay biasanya sih gak ada yang norak, ini sih pengalaman pribadi akik. Gak tau deh kalo ada yang seleranya norak gimana… tapi siapalah lo berani komentar banyak? Kecuali beli parfum noraknya pake doku lo atau orangnya nempel terus  jadi terus-terusan lo terpaksa cium bau minyak nyong-nyong, itu baru deh boleh protes! Hih.

[8] Ngapain sok-sok menarik perhatian? Lha mereka kagak menarik perhatian aja banyak yang nempel kok. Ada pun peribahasa “Di balik binan rupawan terdapat banyak pere buta memuja!” Mau bukti? Silahkan berkunjung ke instagram pak polese dan pak te-en-ih!😛

Pribadi mereka cenderung pendiam, tertutup, nggak suka bergaul dengan banyak orang. Cuman ngomong seadanya dan cenderung lembut. Tapi, banyak juga para gay yang sulit dikenali secara umum, karna mereka cenderung memiliki ciri khas tersendiri. Ada cerita neh, berdasarkan pengalaman seorang teman kami yang pernah didekati oleh seorang gay.

[9] MANA PENDIAM?!?! Gay semua mau top kek bottom kek verse, semua sama….. RUMPI! Hahahaha. Aduh mungkin maksudnya pendiam, tertutup dan nggak suka bergaul karena gak percaya diri sama keadaan diri sendiri kali ya? Ini homo mana sih yang lagi diomongin? Homo Jakarta apalagi homo daerah tempat gue beredar (re:Puri Indah) mana ada yang diem gitu. Semua aktif kaya anak kecil kena sugar rush, mulut-mulutnya juga apelagi bawaannya pengen dikarbolin semua. Kata si E “Homo mana ada pendiam, kalopun pendiam pasti tereak-tereak juga di kasur!” Ah… Apa sih maksudnya? Gue mana ngerti malih…. *melipir-sebelum-ditabok-sekampung*

Awalnya, dia tidak tahu kalo sosok teman yang baru dikenalnya itu adalah seorang gay. Karna mereka berkenalan di sebuah tempat fitnes. Gay yang dikenalnya ini memiliki perawakan yang bagus. Tinggi, besar, cakep seperti seorang fitnes trainer gitu. Nggak ada satu pun ciri-ciri di atas yang ditemukan pada sosok pria ini.

[10] STEREOTYPE banget indang, gay dikira kurus kerempeng ngondek badannya meleyot makanya begitu ada laki badannya tinggi, besar, cakep yang come out kagak ada percaya satupun. Igh! Padahal… sekarang semua cong berlomba-lomba loh pahat badan setidaknya di sekeliling gue begitu. Kalo badan kagak bagus, tumpukan sleveless di lemari kapan mau dipake bencoooong?!?! Ahahaha.

Namun, setelah beberapa kali berbincang-bincang dan bergaul dengannya. Teman kami ini baru menemukan suatu kecurigaan pada sosok pria ini. Karena selama ngobrol yang berulang-ulang kali, kedapatan sang pria ini membicarakan hal-hal yang berbau homo. Awalnya memang tidak nampak. Tapi lama-kelamaan, kita kan mengenali dari bahan pembicaraannya. Padahal, sikap dan pakaiannya seperti orang straight loh.

[11] Hal-hal yang berbau homo tuh gimana sih? Selangkangan? Emang straight kagak pernah ngomongin selangkangan ya? Straight kalo lagi ngobrol, topiknya apa sih?Ayat kitab suci? Khotib di mesjid? Homili di gereja? Hihihi. Sikap dan pakaiannya seperti orang straight? Lalu sikap dan pakaian homo emang gimana sih sebenarnya? Aku sih gak tau kak…. Wah, radarku kalah tokcer nih :( 

Dari sini kita bisa mengenali bahwa, tidak semua kaum gay itu bisa benar-benar dikenali dari cara pakaian, aksesoris dan gaya mereka. Emang sih, sebagian besar iya. Namun ada gay-gay lain yang terselubung, dan hanya bisa dikenali ketika kita bergaul dengan mereka.

[12] Terselubung? Lu pikir kaum Gay di Indonesia masih underground? Hahaha. Main gih ke Apollo, 9M, Atlantis, Bangi Kopitiam Sabang, dll. Gue pikir yang terselubung tuh cuma homo yang denial aja deh, gay in denial pun kehitung jari karena GIMANEEEEE MAU DAPET PARTNER KALO LO AJA DENIAL?!?! Emang enak punya pacar tapi depan orang belagak kagak punya pacar? Jangankan dijadiin pacar, gay in denial pun buat dibungkus pun masih dipertimbangkan 30 kali puter bunderan HI deh sama orang-orang. Saking kagak ada yang bungkus photo selfie mulu. Lha mas… mau dibungkus mah menjaringnya di Grindr kaleeee bukan Instagram. (((MENJARING))) Hahahahaha. 

Ciri – Ciri Lesbi :

Jika para gay lebih gampang dikenali secara fisik lewat penampilan mereka. Namun lesbi yang sulit untuk dikenali. Memang, ada lesbian yang berpenampilan seperti cowok. Tomboy abis! Tapi, pengenalan ini bukan berarti ciri khas lesbi loh. Ada banyak cewek straight yang berpenampilan tomboy. So, sulit mengenali cewek lesbi.

[13] Ini yang nulis aja bilang loh dia sulit mengenali cewe lesbi yang mana dan yang bukan tapi sok-sok an bikin tulisan ciri-ciri lesbiola…. APA KAGAK LUCU?!?!?!😆😆😆

Nggak semua lesbian berpenampilan tomboy. Kebanyakan lesbian yang tomboy ini merasa, dirinya laki-laki tapi terjebak dalam tubuh perempuan gitu. Banyak juga dijumpai lesbian yang gayanya seperti perempuan normal, cenderung feminim, bahkan lebih feminim dari perempuan straight. Tingkah lakunya mungkin bisa saja lebih halus dari perempuan straight pada umumnya.

[14] Emang perempuan straight harus feminin yah? Tuh R apa dong? Straight kerjaannya pramugari tapi hobby main bola (bola beneraaaaan yeeeee), hobby yang bener-bener ngotot dia musti bisa loh ya bukan main ecek-ecek gak jelas. Lesbi? Kagak! Kalopun iya, gue rasa langsung emaknya gelar doa novena deh di rumah! Hahahaha. Si Fla malah banci perawatan bentar-bentar ke dokter muka padahal mukanya udah licin kaya piring habis dicuci sunlight sampe pacarnya kesel gara-gara digeret-geret paksa suruh ikutan perawatan juga. Oh… dan jangan kira Fla ini F ya (yang ngerti aja deh yang baca yeeeee! hahaha) dia tuh pure B tapi dandannya… YAOLOHHHH! Pacarnya aja sampe minder😆

Menurut Prof Koentjoro PhD, Guru Besar Psikologi UGM. Lesbian sangat rentan mengonsumsi narkoba. Awalnya, hanya untuk berfantasi dan mencari sensasi. Hal tersebut dilakukan agar mengundang gairah bagi para lesbian lainnya. Namun ciri-ciri khusus dari lesbian ini sukar dikenali, karena mereka masih tertutup. Takut dengan norma yang ada.

[15] NARKOBA? Ini beneran guru besar Psikologi yang ngomong?! Ngapain narkoba shaaaaaay? Kaya gak ada yang lain aja deh yang bisa bikin happy. Berfantasi dan mencari sensasi? Aduh, face the truth aja kali yah kalo halu mulu kapan selesainya cyin masalah di kehidupan?!?! Mengundang gairah palelo benjol! Mana ada orang bergairah liat orang ngefly? (((NGEFLY))) Iya sik kata orang yang ngefly tahan lama, tapi emang nafsu liat muka beler-beler gitu? Taunya pas cipokan dari mulut keluar busa, apa kagak mampus noh? Hahahaha. Ngobat gak ada guna coooong, mending beredar mimik-mimik cantik sambil menjaring kan yeeee…😛

Namun ciri umumnya bisa dikenali lewat 2 pribadi lesbi. Pada awal artikel ini udah dijelasin kalo dalam sebuah hubungan lesbi, ada yang jadi butchy (laki-laki), ada yang jadi femme (perempuannya). Nah, yang jadi butchy tuh biasanya berpenampilan tomboy, memposisikan diri sebagai maskulin. Seluruh penampilannya sangat maskulin, punya hobi maskulin pula. Kebanyakan cenderung posesif dan menunjukkan ketertarikan pada wanita. Biasanya, kebanyakan butchy rambutnya potongan cepak.

[16] Butchy identik sama posesif? Butchy kagak laku dan kagak modal tuh kalo kata G. Kalo butchy laku dan bermodal mah kagak usahlah cemburu gak jelas, cabangnya kan banyak! Butchy juga gak identik sama cepak… apalagi cepak ngehe. Lo pikir mereka tentara? Hahahaha. Rambut bondol iye…. banyak!😀😀😀

Kalo yang jadi femme, biasanya penampilannya terkesan dingin. Selalu ketergantungan sama pasangan, nggak mandiri, sering cemas, jaga jarak dengan wanita lain yang bukan pasangannya. Sensi banget dan cool ama laki-laki. Tapi ini bukan ciri yang paten loh, cuman ciri inilah yang kebanyakan muncul.

[17] Ketergantungan sama pasangan? Ngapain musti ketergantungan sama pasangan? Si Nad dong begitu gue sodorin nih artikel ngomongnya “Ngapain gue ketergantungan sama si Fla, emang dia bapak gua apah?!” Gue juga bingung ini yang dijadiin bahan observasi lesbi mana sik… Lesbi Kota Tua? :))

Berdasarkan pengamatan seseorang yang mempunyai teman lesbi mengatakan, ketika sedang berpacaran, pasangan ini kelihatan mesra, nampak seperti pasangan normal lainnya (cewek & cowok). Kontak fisiknya tuh seperti, si femme selalu ingin dipeluk oleh butchy, dan dia akan merangkul femme penuh kemesraan. Kadang, suap-suapan ato hanya sekedar membelai.

[18] HADEEEEEEEH…. Peluk-pelukan? GET A ROOM! Emang pelukan doang puas? Hihihi. Suap-suapan? Yaolih… ini yang pacaran abegong-abegong yeee? Makan sendiri shaaaaaay punya tangan dua biji bersyukur…. romantis mah cukup sediakan waktu buat ketemu, makan, hari ini besok lusa minggu depan aku bayarin tapi nanti kalo udah tanggal 15 ke atas gantian kamu dulu ya sekali bayarin udah cukuuuuup! Jangan pernah split bill kalo pacaran, kalo split bill mah ngapain pacaran temenan aja lah beb! #cangcingcungcongbersabda😆😆😆

Tapi gaya pacaran mereka lebih mesra dari pasangan straight. Itu karna sama-sama punya jiwa ceweknya, jadi tau apa yang wanita inginkan, mungkin yah?

[19] YAH KOK MALAH TANYA? KAN SITU YANG BIKIN TULISAN! *tabok-pake-wajan*

Waspadalah !! Waspladalah !!

[20] Iyeeee… kita musti waspada deh dibego-begoin tulisan gak jelas begini yang beredar di internet. Mana nomor satu lagi nih tulisan, yaolih ohemjot! Pengen akik gampar bolak balik yang bikin. Mending yang nulis bikin tulisan judulnya “Cara menulis yang baik dan benar” biar kagak salah lagi, nulis feminin aja belum becus sis…. *teteupdiungkit* Hihihi.

Monica Krisna

6 thoughts on “Ciri-Ciri Homoseksual & Lesbian

  1. Pingback: LGBT Blog | .grow.glow.go.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s