Gimana Rasanya, Cong?

84b347be57cb11e3b145120e7295bf20_7

Dulu, salah satu temen pernah tanya :

“Gimana rasanya menjadi diri sendiri?”

Satu kata yang keluar pertama kali keluar dari mulut adalah LEGA. Rasanya satu beban kehidupan gue udah hilang.😀

Proses menuju tahap ini gak mudah loh, beneran. Gue musti melewati fase kebingungan, ketakutan, kecemasan yang udah pasti ujung-ujungnya berakhir dengan tangisan. Gue perempuan, Taurus pula, kalo gak nangis sendiri sama bantal dan guling kayanya kehidupan kurang afdol! Hahaha.

Gue cuma bilang sama temen gue saat itu “Kunci lo bisa jujur sama orang lain itu adalah lo harus bisa jujur dulu sama diri lo sendiri, baru bisa jujur ke orang lain. Ke diri sendiri aja bohong apalagi ke orang lain? Gue gak mau bohongin orang-orang di sekeliling gue maka dari itu gue harus jujur dong sama diri sendiri?” Bener gak tuh pemikiran gue?🙂

Kemudian teman gue itu membalas dengan berkata “Gue salut tau sama lo soalnya lo berani jujur sama semua orang dan jadi diri lo sendiri apa adanya” Gue cuma cengengesan dengernya sambil bilang “Hidup gue kan cuma sekali, kalo nyawa gue ada sembilan kaya kucing baru deh boleh tuh yeeeee ngibul denial segala macem!”😛

Sekarang hidup jadi jauh lebih mudah. Bisa kedipin kanan kiri nongkrong sambil menjaring *centil* Mungkin banyak yang tanya, ada gak orang-orang yang akhirnya memutuskan pergi setelah gue melewati fase ini?

Jawabannya…..

KAGAK ADA! Keadaan masih sama dan pada akhirnya kondisi menyadarkan gue bahwa… Mungkin aja dulu sama si anu ono ini ataupun siapalah gak cocok karena emang ya gak cocok aja dan Tuhan mau kasih gue orang-orang yang sekarang ada di dalam kehidupan gue. Pada akhirnya sekeliling lo tuh mencerminkan lo seperti apa. Gak semuanya sama, tapi paling enggak mindset udah pasti 11 12. Air bakal nyatu sama air begitupun minyak bakal nyatunya ya sama minyak.

Banyak juga yang nyangka, ini tuh sebuah fase sesaat aja dari gue padahal gue yang notabene ngerasain dan ngalamin menilai ini adalah sebuah….. bisa dibilang sebuah langkah besar dalam hidup gue. Ibaratnya gini… kalo 4 atau 5 tahun kemarin gue gak berani ngambil keputusan ini, gue yakin kebahagiaan yang gue rasain sekarang mungkin akan beda rasanya atau mungkin juga gak akan pernah gue rasain?! Ngerti gak maksudnya? Maaf ya bahasanya belibet😛

Intinya : Sekarang, gue udah tidak berupaya lagi mencari kebahagiaan karena kunci kebahagiaan hidup gue udah ada di dalam diri gue sendiri. Apakah kehidupan gue berhenti sampai disini saja? Ya jelas enggak, karena goal selanjutnya adalah mencari siapakah yang akan melengkapi kebahagiaan gue di kedepannya. Two is better than one, hal ini berlaku untuk kehidupan ataupun Calon Presiden Indonesia periode 2014-2019 #teteup😆😆😆

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s