Masalah Kehidupan

Kemarin ini niatnya mau nonton video-video yang menginspirasi hidup gitu eh jatoh-jatohnya malah nyasar ke video bullying. Gue cuma nonton satu dan untungnya (UNTUNGNYAAAAA!) si cewe ini pure cerita doang dan endingnya dia bilang kurang lebih begini “Tapi ini cuma cerita masa lalu kok. Gue udah ngebuktiin kalo gue kuat lewatinnya dan berarti kamu yang di luar sana mengalami kejadian sama dengan saya juga bisa kuat melewatinya!”. Soalnya banyak cyin yang bikin video terus ujung-ujungnya bunuh diri.šŸ˜¦

tumblr_mhzr2r8abF1rnuf3do1_500

Sempet ada satu video yang pengen gue nonton eh tapi di depannya, tau gak muncul apa? Foto-foto…… dese iris nadi! Iye tiap kali dese iris-iris nadi difoto tangannya karena gue lihat tiap foto tuh goresannya beda-beda. Ouch! Cukup…. Cukup…. ! Gue langsung close tab ajah. Gue udah keburu ngilu duluan liat darahnya. Mau bilang dia gak menghargai hidup? Kita kan gak pernah tahu ceritanya kaya apa. Ya walopun kesel juga sih… NGAPAIN SIK VIDEO KAYA GINIAN DI UPLOAD? Tapi banyak bok viewersnya dan salah satunya gue walaupun nonton sepersekian detik doang *ditoyor*

Gue sendiri selama masa sekolah baik-baik aja, ada sih masalah satu dua bijik karena kesalahpahaman. Gue stress tapi gue pikir…. yaudalah ya. At the end waktu yang ngejawab kok ini cuma karena kesalahpahaman belaka dan orang yang udah menyebabkan ini semua kena udah kena karmanya. Kok gue tahu? Beritanya sampe ke kuping semua orang cyinšŸ˜›

Pas SMA semua berjalan adem ayem, karena gue sebelumnya udah mengalami turning point kali ya. Kalo dulu ada masalah stress nangis, nah pas SMA udah mulai pinteran dikit. Gak ada masalah sih cuma ada beberapa hal yang harus gue relakan untuk pergi karena saat itu jalan yang dikasih Tuhan cuma dua. Lo masih mempunyai mereka tapi harus terus sakit hati atau lo sendirian aja tapi bahagia? Yaudah, akhirnya gue milih yang kedua. Sejak saat itu gue mulai menyibukkan diri dengan berjualan terus bersosialisasi lagi dengan yang lain dengan catatan tanpa berekspetasi macem-macem. Mulai tuh setiap bersosialisasiĀ gue pakai sistem “mengamati 3 bulan dahulu” sebelum memutuskan apakah orang ini pantas atau tidak gue anggap teman. Trauma lah intinya sama yang udah-udah… Inget banget dulu si Da sempet ngomong sama gue “Keledai juga bakal ketawa kalo lihat ada orang yang lebih goblok daripada dia!” OHOOOOOKKKKK!!!!!! MulaiĀ saat itu lah untuk semua hal gue menjadi lebih…. pickyšŸ˜›

Pertanyaannya sekarang adalah :

Adakah keinginan untuk menggores tangan waktu itu saat mengalami masalah?

Adakah keinginan untuk bunuh diri saat itu?

quote-Al-Green-suicide-is-not-an-answer-its-destruction-170825

Gini ya, sejak dahulu gue pikir menggoresĀ tangan itu bukanlah sebuah tindakan yang keren. Kenapa? TUH LUKA NANTINYA KALO UDAH KERING BAKALAN JADI KOREEEEEEENGGG NYEEEEET! Bayangin ya atas sampe bawah lengan tangan lo silet-silet, berarti apa? Ya berarti beberapa hari kemudian seluruh bagian lengan lo akan dipenuhi… KORENG. Dipenuhi apa? Koreng. Sekali lagi maaaaang biar abegong-abegong pada ngerti…. BAKAL DIPENUHI KORENG!

Apakah menurut lo lengan dipenuhi koreng adalah sebuah hal yang patut dibanggakan? Gue sih enggak. Dulu gue mikirnya masalah jerawat aja belom kelar, apalagi kalo gores-gores tangan? Mending nih ya kalo jadi koreng doang terus keganti jadi kulit baru, lha kalo jadi keloid? YA MATEEEEEK!!!! Oke, alasan gue untuk tidak menggores-gores tangan terlihat sangat “cetek” banget tapi paling enggak alasan itu lah yang membuat gue tidak terjebak di fase anak-abege-kena-masalah-iris-iris-tangan.

Tapi kalo menurut lo lengan dipenuhi koreng bukanlah sebuah masalah besar, lo harus tahu satu hal. Dengan lo iris-iris nadi yang sakitnya naujubileh itu gak bakalan menyelesaikan masalah yang ada, jadi daripada waktu yang lo punya dipake buat iris-iris nadi mending dipake buat mikir solusi atas masalah yang lo hadapi.

Bunuh diri? Gini ya, iris nadi aja aku takut mak apelagi bunuh diri. Lagipula nih ya gue type orang yang biarlah kalo gue yang sakit, gue aja. Keluarga gue jangan sampe tahu apalagi merasakan. Lha kalo bunuh diri? Pasti orang tua merasa gagal merawat anaknya. Mereka pasti jadi trauma. Beban mentalnya di kehidupan bertambah. Walaupun gue bukan anak yang patuh sama orang tua tapi… ya masa iya mau bikin orang tua sendokir jadi susah?

Lagipula gue ini orangnya egonya segede gaban alias ketimbang menyerah lebih baik gue hadapi deh tuh masalah. Walaupun menghadapinya sambil nangis-nangis darah…. ya paling enggak aku hadapi dulu deh! #prinsipmonce Hahaha.

Gue sih menganggap ya pelaku bullying di setiap lingkungan dan masalah di kehidupan itu pasti ada. Kehidupan itu fluktuatif cong! Setiap orang mau baik kek jahat kek alim kek liar kek pasti nantinya bakal dihadapkan sama titik terbawah kehidupan. Dan gue lihat sendiri kok orang-orang yang berusaha melewati level itu sekarang ini jadi yang teratas. Intinya, lo musti pikirin gimana strategi dari yang tertindas jadi teratas, jangan cuma bisa sepertiĀ orang-orang yang pernah menghina lo. Orang ternama kemudian berakhir jadi kenangan lama. *mulaingelantur*šŸ˜†šŸ˜†

PIKIRKAN BAIK-BAIK YA ADIK-ADIK! INGET GAUSAH GORES-GORES TANGAN, BAKALAN JADI KORENG! APALAGI BUNUH DIRI…. LIHAT KE RUMAH SAKIT BANYAK YANG BERJUANG UNTUK SEBUAH KESEMPATAN KEHIDUPAN. PAHAAAAAAAAM??????

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s