Pilih Cepat Atau Terima Kasih?

manners01

Akhir-akhir ini gue sering beli ketoprak dan yang buat gue terkesima *lebay* abangnya pas terima duit semacem mukanya langsung nunduk (tanda terima kasih ya bukan nunduk pelototin duitnya berapa) dan begitu pas kasih kembalian dese bilang “Makasih mbak…”. Catat, kita bersamaan gitu bilang “Terima Kasih” sambil senyum. Mau yang ngelayanin istri atau suaminya, gue dapat perlakuan seperti ini. BAYANGKAN! JAKARTA LOH! Rasanya kalo nyokap gue gak masak, maunya beli ketoprak aja deh! Hahahaha.

Pernah suatu kali si abang ngeduluin pesenan anak kecil gitu (karena udah malem) padahal gue yang datang duluan. Yaudalah gue mah orangnya santai… Otomatis gue jadi rada lama kan nunggunya, begitu dia kasih pesenan dan kembaliannya dese ngomong “Makasih ya… Maaf ya rada lama” Gue senyum. Dalem hati gue tereak “Gpp bang! Yang penting lu bilang makasih gue pasti bakal tetep beli ketoprak disini!”๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Kalo gue lebih mementingkan hal-hal sepele kaya gitu, nyokap gue beda. Dia juga selalu bilang terima kasih sih sama pelanggannya (salah satu resep jualan laris! #info) tapi dia udah semacem memaklumi gitu kalo kebanyakan penjual di Indonesia apelagi di Jakarta (maaf) gak punya sopan santun, contohnya bilang terima kasih. Maka dari itu dia udah gak sebel atau dongkol lagi kalo penjualnya gak bilang terima kasih, tapi prioritasnya jadi geser ke “Ngelayaninnya musti cepet!”. Kalo ada yang menurut dia lelet banget pasti deh ujung-ujungnya ngomong “Kalo di Permata (tempat nyokap jualan) jualan kaya gitu, pelanggan pada kabur semua!” terus ogah beli disitu lagi sekalipun enak makanannya๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›๐Ÿ˜›

Gue sendiri udah ngalamin yang namanya jadi penjual dan pembeli makanya bisa koar-koar panjang lebar kan.๐Ÿ˜› Pernah jualan beratus-ratus biji bakso cuma dikasih tenggat waktu sehari dan gilanya lagi makanan yang gue jual semacem barang dari planet lain, tapi kok laku? Nyokap gue heran. Bokap gue apelagi. Kuncinya cuma satu : ditanya apa sama pembeli jawab sejelas-jelasnya dan ya itu tadi selalu bilang terima kasih even orangnya cuma beli sebiji terus banyak request. MOTTO JUALAN MONCE : SELALU BILANG TERIMA KASIH! That’s why gue juga mau di treat kaya gitu juga dong.

Kalau ditanya pengalaman gue dongkol sama penjual mah…. BANYAK! Gak tau ya gue gak bisa mentolerir attitude penjual yang songong. Lebih milih orangnya lelet soalnya dese kan manusia bok tangannya cuma dua biji dibanding sama yang cepet tapi penghargaannya sama pembeli… nol besar! Tinta mawardah ya akik belalai disono! Hih.

Ada satu pengalaman. Gue kalo beli kopi cemilan dkk selalu di toko A selain karena barangnya lengkap, ya udah langganan disitu juga. Di toko A ini pegawainya kalo ditanya responnya cepet udah gitu walaupun suka lupa inisiatif bilang terima kasih, begitu denger gue bilang terima kasih sedetik kemudian mereka pasti bilang terima kasih juga jadi gue masih mentolerir lah ya. Suatu hari ada barang yang gue cari dan ternyata gak ada di toko A, melipirlah gue ke toko sebelahnya yaitu toko B. Singkat cerita, barang yang gue cari ada nih di toko B begitu bayar dan dikasih kembaliannya gue otomatis bilang terima kasih. Ibunya cuma ngangguk. NGANGGUK. CUMA NGANGGUK! Yaoloh malih…. disitu gue sebel abis! Dalem hati langsung ngebatin “Ohemjot… Dese kira gue ngemis kali yak? Mulutnya emang bakal langsung berbusa kalo bales terima kasih juga? DUA KATA! Yoolooooo mak!

Kapok beli di situ dan gak bakalan beli di situ lagi even tuh makanan cuma dese yang jual. Kalo habis belanja di toko A gue sengaja tenteng plastiknya di tangan kiri (tokonya di kiri) biar dese bisa liat gue lebih milih beli di Toko A yang ramenya naujubileh mau bayar aja ngantri tapi sopan santunnya ada. Hahahaha. Pantes aja toko A lebih rame padahal mah dari barang juga sama loh yang dijual… *sinis* Taurus kalo udah marah merembetnya kemana-mana, em?๐Ÿ˜›

Kalaupun di restoran gue juga selalu kaya gini kok (HARUS DIBIASAKAN YA TEMAN-TEMAN BUDAYA MAAF, TOLONG, TERIMA KASIH!) habis pesen makanan bilang terima kasih, makanannya udah dianter terima kasih lagi, udah bayar pun masih terima kasih. Bahkan lo belanja di supermarketย pun menurut gue wajib hukumnya untuk bilang terima kasih sama kasirnya. Pokoknya semua hal yang melibatkan bantuan dari orang lain, hukumnya wajib kudu mesti terima kasih. #prinsip Makanya kalo mau ngedate sama orang jangan diajak nonton, ajak aja makan di restoran terus lihat deh sikap dia gimana sama waiter. Disitu lo bisa menyimpulkan deh tuh orang gimana, ibaratnya gini yah… sama orang yang gak dikenal aja dia gak sopan apalagi sama orang yang dia kenal? Begitupun sebaliknya, kalo sama stranger aja dia sopan gimana nanti sama orang yang dia sayang? Hahahaha.

Oke, segini dulu aja. Malem ini kayanya beli ketoprak lagi deh๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†๐Ÿ˜†

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s