TRIPLE STANDARD!

Ini bukan double standard lagi melainkan triple standard! Wimaaaaak….. (Apa sih mulai deh kambuh gak jelasnya gue *selftoyor*)

Kalo selama ini gue suka koar-koar sebel sama orang yang denial karena nganggep “Duh bok lo aja bohongin diri sendiri, terus gue musti mengharapkan lo sama orang lain jujur?” ternyata aku sudah ada di jalan yang benar mak! Iya…. aku sudah ada di jalan yang benar! Hahahaha.

Kenapa begitu?

Karena benar adanya loh orang yang denial itu kalo udah tahap kronis bisa mencapai level homophobic. Tereak-tereak “Lu bencong!” “Gay itu dosa!” “Gay itu dilarang agama, masuk neraka lo pasti!” karena mereka denial kalo mereka itu Gay. Yaolooooh matik! Doaku cuma satu…. jauhkanlah hidup Monica Krisna dari gay in denial ya Tuhan….ūüėõ

Nah,¬†short film “Triple Standard” ini menceritakan dua orang yang pacaran udah living together dalam satu circle pula cuma sekelilingnya belum tahu kondisi mereka sebenarnya. Salah satunya udah out and proud namun pasangannya sebaliknya. Sebaliknya disini kalo masih discreet sih gue maklum lah ini…. DENIAL! Bilang I Love You ke pasangannya tapi gak mau ngaku kalo dese Gay, lebih edannya lagi dia homophobia. Yaolooooh…. *iris-iris-kentinya*

Pacarnya marah dong! Kalo lo gak mau ngaku ke semua orang ya gak masalah tapi jangan menghina-hina kaum gay dong… itu kan sama aja menghina dia sebagai pacarnya? PUTUSSSSIN AKU SEKARAAAANG! Langsung dipeluk? Kagak mempan! Mampus lo puasa deh yeee lo malam ini! ¬†Endingnya sih si laki berjanji gitu kagak mau kaya gitu lagi… Padahal gue mengharapkan ending yang lebih spekatuler alias lebih drama. Hahahaha.

Ending yang pas menurut gue adalah udah putusin aja tuh pacarnya yang denial. Terus move on dapet pacar baru yang juga udah out and proud nah di suatu kesempatan ketemu deh sama mantannya yang denial. Dese liat kan tuh mantannya sekarang udah jauh lebih bahagia senyum berseri-seri tiga jari terus dese mulai¬†nyesel deh dan akhirnya¬†berpikir “Okay gue harus berubah, karena gue dulu¬†denial dan homophobia gue udah kehilangan orang yang gue sayang. Masa mau kejadian dua kali?!” SELESAI. HOAHAHAHAHA. Ending yang gue tawarkan jauh lebih menarik kan?ūüėÜ

Percayalah, denial itu menjijikan. 10 kali jauh lebih menjijikan dari apa yang keluar dari mulut homophobia. Lagian hari gini….. kagak denial aja belum tentu laku apelagi lo denial nyeeeet?! Bae-bae shaaaaay…..

Yaudah, tonton aja ya short filmnya! Sebar luaskan kalo perlu biar  seluruh kesatuan gay in denial pada insyaf semua. Hihihi.

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s