Saya Berkepribadian… INFJ!

Beberapa bulan lalu di sekeliling gue lagi heboh untuk test kepribadian di salah satu website yang memang mumpuni. Tahu sendiri kan Monce orangnya yang kaya gini pasti kompetitif, ikut-ikutan lah gue buka websitenya dan test. Gue isi test bener-bener jawab sesuai sama apa yang emang selama ini selalu gue lakukan dan pas test itu pun gue gak tahu sama sekali kepribadian ini artinya apa kepribadian itu artinya apa,  bisa dibilang bener-bener murni pengen test aja tanpa mengincar hasil tertentu. Ternyata, gue mendapatkan hasil…INFJ. NAH LOH! INFJ?!?! Apaaaaan tuuuuuh?!?! *nada-Jaja-Miharja*😆

Bagusnya di website tersebut disediakan penjelasannya sesuai dengan hasil yang lo dapatkan. Setelah gue baca, gue shock! Kenapa? Karena disitu dijelaskan orang-orang dengan kepribadian INFJ hanya ada 1-3 % dari populasi dunia. What?!?! Pantesan gue beda. Ya gak usah test beginian juga daridulu gue udah tau sih beda makanya akik agak susah cocok sama seseorang. Bukan tipe anak supel asik gitu deh… sederhananya mah, cupu!😛

INFJ singkatan dari Introversion, Intuition, Feeling,  Judging. Penjelasannya cukup panjang sebenarnya, oleh karena itu gue cantumkan aja kali ya link website/blog yang bisa kalian baca buat informasi tentang kepribadian INFJ :

http://www.16personalities.com/infj-personality

http://en.wikipedia.org/wiki/INFJ

http://personalityjunkie.com/the-infj/

Tapi gak seru kan ya kalo baca pembahasan yang sifatnya resmi secara ini blog Monce yang motto hidupnya “Live by chance, Love by choice, Kill by profession” terus di jidatnya ada tattoo glow in the darkSISSY LAHIR BATIN“, that’s why gue mau bahas gimana sih selama ini Monce sebagai seorang INFJ. Inget, 1-3% doang di dunia jadi ini informasi sifatnya berharga! *diinjek*

1. Constantly haunted by the idea that I am wasting my life

Gue bangeeeeeet! Jadi nih ya terkadang (sering sih sebenernya cuma gue denial aja lah :P) gue suka mikir, lebih tepatnya otak gue tuh kalo di kartun mungkin model yang bisa ngomong sendiri gitu keluar suara “Monce!!! Umur lo udah berapa? Lo udah ngehasilin apa? Apakah yang lo lakukan sekarang sudah ada di dalam langkah membentuk sebuah masa depan yang lo inginkan?” BERAT YEEEEE! Tapi percayalah gue sering banget berpikir kaya gini dan sadar selama ini belum ada di jalan untuk membentuk sebuah masa depan gue. Ujung-ujungnya kalo kaya gini gue ngapain? Otak gue kaya ada angel side dan devil side! Angel side bilang “Monce, lo mulai sekarang bergerak deh! Jangan main-main mulu…” terus devil side nya teriak melengking “Santai ajeee cyiiin…. Nikmati masa-masa muda lo dulu deh, lagian di umur lo yang segini belom ada kewajiban untuk mengarah ke sana juga kan?!” Pokoknya tuh angel side dan devil side bisa ada di otak gue berdebat sendiri sampe kadang bikin susah tidur. Iye! Gue mau tidur aja suka mikir-mikir yang begini, pegimana kagak sby eyes ini mata?  Hahahaha.

2. Getting emotionally attached to every fictional character and crying at pages or scenes

Embeeeeer! Kemarin ini baru nonton Rectoverso kan (gue tau emang telat tapi udah yeee kagak usah dibahas :P) terus yang paling bikin gue “nyeeeesss” itu kan part Malaikat Juga Tahu. Semua tau dan pasti setuju lah ya scene yang bikin mewek adalah saat cewenya pergi dan si Abang ngamuk. Disitu gue baru memahami jelas inti cerita tersebut padahal dulu pas baca di buku biasa-biasa aja tuh. Salah satu yang bikin manusia takut menyatakan cinta adalah karena dia tahu orang yang dia sayang gak punya perasaan yang sama dan apabila orang itu tahu dia bakal tinggalin kita padahal kita gak pernah minta dia buat sayang juga sama kita, yang kita pengen cuma dia masih ada di dalam kehidupan kita. MATEEEEEEKKKKK GAK LUH? Ini pesan yang ditangkap menjurus pengalaman pribadi, em? Langsung ngerasa kan gua jadi macem “INI CERITA KAN GUE BANGEEEEET!” beda type aja. Ujung-ujungnya ikutan nangis! Ujung-ujungnya jadi mendalami sekali soundtrack “Malaikat Juga Tahu”.😆

3. Extremely fragile trust.

Ternyata bukan hanya karena gue Taurus aja toh yang bikin susah percaya sama orang.😛 Sama keluarga sendiri aja gue kadang gak percaya apalagi sama temen/orang yang baru gue kenal? Pernah loh kejadian gue nitip makanan sama nyokap gue tapi jenis rasa yang gue minta itu emang agak-agak susah nyarinya, cuma masih ada yang jual. Begitu pulang dia bawa sih makanannya cuma rasanya beda dong bok padahal gue juga gpp sih kalo gak ada, tahu gak alasannya nyokap gue masih beliin? Dia bilang “Habis mama takut kamu gak percaya entar dituduh bohong lagi gak dibawain makanannya….” HAHAHAHAHAHAHAHA!!!!! Jadi, nyokap gue tuh orangnya rada pelupa gitu kan dan gue suka sebel kalo dia lupa beliin soalnya kadang suka mau beli sendiri tapi nyokap gue selalu bilang “Kamu mau beli anu? Udah nitip mama aja besok!”. Nah, gue tuh takut (lebih tepatnya sering curiga hahahaha) nyokap sering bilang di tokonya gak ada padahal dia lupa makanya reaksi gue selalu kalo dia bilang gak ada barangnya adalah “Ah masa sih? Yang bener?”😆😆😆 Makanya kalo ada yang ngebohongin gue sekali tuh langsung buyar aja kepercayaannya dan bawaannya curiga plus gak akan percaya setitikpun sama semua yang keluar dari mulut tuh orang. Maklumin ya…. Hihihi.

4. Obsessively writing to-do lists

Lo tau apa yang gue lakukan sebelum tidur? Mikir besok mau ngapain dulu jadi ketika gue bangun pagi, jadi gue gak ada tuh macem orang banyak bangun tidur ngumpulin nyawa goler-goleran dulu setengah jam. KAGAK ADA! HARAM. Hahaha. Dan apa yang gue lakukan harus sesuai plek ketiplek sama jadwal yang gue udah bikin. Misalkan besok gue mau pergi tapi ada cucian baju dan musti ngepel. Jadwal yang gue bikin adalah cuci baju-ngepel-siapsiappergi-pergi. Nanti nih nyokap gue kadang suka rese bilang besok aja lah cuci bajunya, ngepel aja hari ini. TINTA BOLU NEYK! Gue ogah. Kadang juga nyokap gue suka rese bilang ngepel dulu baru nyuci, gue bete selain karena menurut gue rencana yang udah gue buat gak boleh diutak-utik sama orang gue juga berpikir biarkanlah ya boook gue melakukan pekerjaan gue dengan cara gue sendiri dan yang paling penting kan selesai dengan baik. That’s why orang rumah udah gak ada yang berani utak-atik/komentarin apa yang gue lakukan karena mereka tahu kalo ada yang usik dikit aja gue bisa ngambek dan berujung mogok! Hahahaha. Kerja? Musti banget bikin to do list. Apa itu spontanitas? Gak ada, buat akik spontanitas tuh malah berujung gak tahu harus ngapain dan mulai dari mana pekerjaannya.😛

5. When I get mad with everyone, I went to a coffee shop alone, and after a cup, I go home.

Aduh ini guaaaaa amat! Kalo lagi marah bawaannya pengen pergi aja duduk-duduk sendiri bengong sambil ngopi. Nanti nih gue duduk aja gitu sendiri sambil flashback apa yang udah terjadi kadang ketemu solusinya kadang belum ketemu solusinya tapi jadi tenang aja begitu kopi udah masuk ke darah. Gue bukan type orang yang begitu ada masalah langsung curhat kanan kiri karena berpikir akik lagi marah terus entar temen gue yang dengerin cerita akik apa kagak kecipretan energi negatif? Biarkanlah hanya gue yang diliputi kemarahan gausah merembet ke orang-orang di sekitar gue. Ceileeeeh…. dibalik semua ketidakdewasaan gue tersempil secuil kedewasaan em? #butuhpengakuan😀

INFJ 1

Udah gue sering bilang kan, mau messages gebetan itu mikirnya macem disuruh lari puterin senayan 20 kali. Kalopun udah ada keberanian itupun yaoloh misalkan mau bilang thank you karena udah sediain waktu untuk ketemu pasti gue mikir “Harus bilang thank you nih tapi jangan keliatan ngebet tapi lebih ke sopan santun. Cuma kalo kalimatnya berporos ke sopan santun disangka basa basi doang dong nanti? Tapi kalo terlalu ekspresif disangka gue ngebet lagi sama dese? Padahal emang gue ngebet tapi jangan sampe keliatan ngebet dong depan dese!” MAMPUZZZZZZ GAK TUH?! Asal lo tau aja sebenernya masih lebih banyak pertimbangannya daripada itu, cuma gak memungkinkan aja gue tulisin semua di sini. Hahahaha.

INFJ 2

Aku senang sekali sendiri di rumah menyendiri di kamar. Ketika semua orang lagi pergi tuh rasanya priceless karena menurut gue kadang anggota keluarga gue suka meributkan hal-hal yang gak penting misalnya kemarin ini…. CAPRES CAWAPRES. Secara satu rumah gue beda-beda milihnya, nyokap bokap gue pilih Prabowo dan sisanya Jokowi. Gue tuh type orang yang “Lo mau pilih apa terserah, begitupun gue. Namanya aja hak memilih berarti itu sifatnya pribadi. Jadi please gausah berdebat yang gak jelas, karena menurut gue gak penting aja gitu berdebat gara-gara PEMILU. Selain itu…. BERISIKKKKKKKKKKKKK TAUUUUUK!!!!!!” Bener deh, buat semuanya. Kasih informasi mengenai Capres dan Cawapresnya sih boleh-boleh aja tapi gak usahlah yah macem menghakimi orang-orang di sekitar lo yang macem “Hah?! Lo Pilih Prabowo, yakin?!?!” atau “Hah?! Lo pilih Jokowi, yakin?!?!” Ini tuh hak memilih coooooong biarkanlah seseorang memilih pemimpinnya sesuai dengan apa yang mereka yakini. #ngelanturkemanamana

Buat yang mau coba ikutan test, bisa klik disini🙂

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s