San Si Loyal Pujian

Kemarin ini gue nongkrong sama beberapa temen gue, baru juga hahahihi 15 menit salah satu temen gue baru dateng sambil bawa seseorang yang gue gak kenal. Sehabis cipika cipiki temen gue bilang “Monce.. kenalin nih temen gue namanya San (bukan nama sebenarnya). Monce ini suka ngilang gak jelas gitu tiada kabar berita makanya baru nongol sekarang” Dese menjelaskan ke San dengan nada “Lu kemana aja sih dari kemaren?!” yang ditujukan untuk gue. Hahaha.

Saking lamanya gak ikutan nongkrong, gue terkaget-kaget aja gitu semuanya langsung hahahihi sama San alias cuma gue yang diem! Diam-diam mengamati seperti layaknya Taurus😆 San dari fisik gue kasih 8, penampilan kasih 9 soalnya pake baju yang secara tidak langsung mengundang untuk dipanjat ya bok😛 Di awal memperhatikan gue menilai dia ramah sama semua orang tapi di akhir justru gue menaruh kecurigaan, kenapa?

Si A paling tua di antara kita semua yang kalo ditanya umur suka pura-pura amnesia, kebetulan beberapa waktu lalu habis mewarnai rambutnya dan hari itu dandan lumayan oke adalah orang pertama yang di puji-puji San. 5 menit dia duduk sehabis cipika cipiki langsung ngomong sama A “Ih A, baru warnain rambut yah? Warna apa itu? Bagus deh cocok buat lo…  Lo pake eyeshadow merk apa tuh? Di kulit lo bagus, jadi cantik….” (((CANTIK)))

A cuma mesem-mesem malu kucing sambil jelasin semua yang ditanya sama San dan yang lain pun ikut dengerin, cuma gue sendiri yang terjebak di pikiran (ini orang pertama yang dipuji saat itu) “Gilak si San ramah banget yah orangnya berani pula, si A aja yang galaknya ngelebih-lebihin gue bisa sampe dibuat mesem-mesem padahal kan baru kenal beberapa minggu…

15 menit ngobrol ngalor ngidul, si San kali ini mulai menanyakan anaknya si B sebut aja nama anaknya si B itu Debby. San berkata dengan penuh mimik antusias “B, Debby dirumah sama oma yah? Aduh gue gemes banget deh sama Debby, udah cantik putih banget lagi. Gue mau deh punya anak sekarang kalo anaknya kaya Debby. Kapan-kapan jalan bertiga bawa Debby ya, gue mau main dong sama dia….” B langsung senyam senyum bangga anaknya dipuji-puji, em?! Sebelum ada San menurut kita emang sih Debby mah cakep banget (adonannya dari si B yang emang cakep, coba kalo B jelek terus anaknya cakep baru deh kita heboh! :P) cuma balik lagi ke gue dan anak-anak yang emang dari sononya cenderung alergi sama anak kecil jadi selama ini tuh yang biasa aja menanggapi anaknya B. Denger omongan kaya gitu dari San kan kaya menemukan sumber air di padang pasir buat B sendiri, ya kan? Hahahaha.

Gak berhenti di situ, si G yang hatinya sekeras beton pun bisa “digoyang” sama ini anak dengan kalimat “G, jeans lo bagus ya. Beli dimana tuh? Gue sering liat orang pake jeans yang kaya lo tapi norak gitu modelnya, punya lo keren deh beda sama orang lain” G hanya merespon dengan “Ah masa sih? Ini gue beli di anu, banyak kok yang jual...” tapi dengan ekspresi macem “Aduh jadi malu deh dipuji, gak sia-sia kan gue selama ini bergaul sama si Ri wardrobe hits ibukota…” dagu langsung naik 10 cm bae-bae dah tuh kepentok langit-langit! Hahahahaha.

Si C, D, dan E pun kena masing-masing mulai dari dipuji tasnya bagus, badannya kurusan, bahkan kalimat sekelas “Iya, gue kemarin liat loh photo yang lo upload di Instagram, itu dimana? Bagus banget deh, lo sama si Sar serasi banget yah lama-lama mirip, di photo itu aja mirip banget kok….

GILAAAAAKKKKKKKK, SEMUAAAAA DIGOYAAAAANG NYEEEET TIAP ADA KESEMPATAN. HAHAHAHAHA.

Tinggal gue yang belom dan gak berharap juga untuk diperlakukan seperti itu karena gue di saat itu juga sudah curiga “Ah ini San emang dari sononya model loyal pujian sama yang lain atau mau ngejilat nih?!” Gue ngeri bok sama orang kaya gini, kok kayanya gampang banget yah umbar pujian ke sana-sini? Ini basa basinya sopan dan halus banget tapi BUAHAYA!!!! Gue bersyukur dia gak bisa “goyang” gue secara emang baru kenal beberapa jam yang lalu sampe situasi berubah menjadi….

Si G tanya ke San “San… lo puasa ya?” San pun ngejawab “Alhamdulilah… Insha Allah gue puasa sampe akhir.. doain yah…” terus tiba-tiba dia nengok ke arah gue (iye gue sebelahan sama dese duduknya) “Kalo lo puasa gak?” Secara dia mungkin lihat mata gue doang yang gak sipit dan gak putih-putih amat disini mungkin dia kira gue muslim, jadi gue gak marah. Lagipula yang tanya cakep dan nadanya sopan jadi gue mana mungkin marah. #bangke Hahaha. Gue pun langsung membalas “Gue non-muslim, Hindu tepatnya. Hehehe…” (Akan ruwet jadinya kalo baru kenal terus gue bilang akik ini Ateis :P)

Oh, lo orang Bali toh?

Iya.. gue orang Bali…

*sambil-menatap gue lekat-lekat* “Ih… muka lo emang muka orang Bali banget sih, keliatan banget…

JANGAN SAMPE KEMAKAN RAYUANNYA! JANGAN SAMPE KEMAKAN CONGGGGG!

Ah masa sih? Emang muka orang Bali kaya gimana?

Ya kaya lo gitu… Alisnya, hidungnya, matanya, sama….” (GILAAAAAKKKK, NGELESNYA TINGKAT TINGGI!)

Baru gue mau tepis omongannya, si A malah nyamber “Iya San Monce mah mukanya orang Bali banget, emak bapaknya apalagi gue udah pernah liat….” yang lain pun jad ikutan nyamber dan secara tidak langsung mengiyakan kalimatnya si San.

AH! Sebel gue si San jadi diatas angin karena pendapatnya dibenarkan oleh si A dan yang lain. Hih. Karena di kesempatan pertama gue terlihat tidak bisa kemakan rayuannya, dia pantang menyerah mengambil kesempatan loh bok! Entah gue musti salut atau gimana? Yang pasti makin curiga sih😆😆😆

Jadi, sebelum nongkrong gue sempetin ke Gramedi* dulu beli novel dan gue adalah orang yang sering jalan cuma bawa dompet doang makanya tuh plastik Gramedi* ditenteng. Jelas dong begitu nongkrong tuh plastik gue taro di atas meja bersama dompet, bertanyalah si San kepada gue :

Mon, lo beli buku apa tuh?

Oh ini  gue beli buku anuiniono nih…

Emang bukunya tentang apaan?

Gue mulai antusias menanggapi karena gue pikir dia tertarik sama buku juga kan, “Ini buku tentang sebuah keluarga yang blablablablablablablabla…

Lo orangnya up to date banget yah….

Hah?! Gak sama sekali malahan...” dan dalem hati gue langsung teriak-teriak :

BANGKEEEEEEE! GUA KENA JEBAKANNYA! ANJROTTTT GUE MUSTI TEPIS DIA GIMANAPUN CARANYA…. HARUSSSSS!!!!!

Pastilah lo up to date buktinya tahu ini itu blablabla, orang yang suka baca pasti up to date...”

Ngggg… Ya gimana gue entar kuliah ambil komunikasi, gak lucu kan kalo gak tahu apa-apa…” (Tetap menepis rayuannya walaupun sudah mulai gak tahu mau bales apa, soalnya selama ini orang sering bilang yang suka baca itu kan kutubuku nah dese justru bilang up to date, gimana hati kagak kembang kempis nyet?!😆😆 :lol:)

Gimana orang kagak demen ya sama dese? FYI, dia ini sebenernya dari circle sebelah cuma karena menurut si D yang taroh bibit pertemanan dimana-mana nih anak asik, kenapa enggak aja dese nongkrong aja sama kita? Berkenalanlah ye si San sama anak-anak beberapa bulan lalu dan mulai terkena racun-racunnya😆😆 Dimana lagi ketemu orang yang cakra bagaskara dan (terlihat) sangat ramah karena loyal sekali akan pujian? Even ke gue yang dia kagak bisa puji cakep karena tampilan gue begini-begini aja, dese mencoba untuk memuji muka gue yang katanya orang Bali banget (PEREUUUUUSSSSS LUH!) dan gagal kemudian kekeuh dengan kembali melancarkan rayuan dengan “Orang yang suka baca pasti up to date…”. Gilak!

Gue belum tahu sih si San yang sebenernya kaya apa, secara baru ketemu sekali. Tapi Taurus kaya gue ini bawaannya curiga deh kalo ketemu orang-orang kaya gini. Entah kenapa…. sama yang biasa-biasa aja bawaannya kadang curiga apelagi sama yang level loyal pujian kaya gini? Hahaha.

Bahkan di saat orang lain bilang si C kulitnya iteman gara-gara dese main di pulau beberapa hari kemudian kemarin berkeluh kesah monolog “Aduh kulit gue iteman banget nih, stress deh kalo mandi ngeliatnya…” CUMA SAN. SEKALI LAGI… CUMA SAN yang menanggapi dengan “Ah masa sih iteman? Menurut gue enggak loh, lo masih putih kok sama aja. Malah gue kali nih yang iteman soalnya blablablablablablabla…

APPLAUSE!!!!!! PROK PROK PROK PROK!!!!

Ini cuma gue doang apa yah yang curiga?!?! Secara gue Duta Besar Pereus Basa Basi Busuk dan Janji Janji Tukang Jahit, jadi yang model kaya gini nih jiwa shio Anjing zodiak Taurus kepribadian INFJ gue mau gak mau otomatis langsung menilai dan mengendus ada apakah di balik semua ini. Btw, orang yang ngambil hati kaya gini nih yang gampang banget naik jabatan di kantor😆

Kalo kalian jadi gue, curiga gak?

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s