KEEP CALM, CONQ!

download

Awal tahun dimana si R sudah tahu gue fix bakalan satu kampus sama lakinya (yang mana temen sekelas gue juga) dia udah ngomong “Eh si *lakigue* sih selalu ngebangga-banggain kampus loh, gak paham gue kadang”. Saat itu gue cuma cekakak cekikik karena mikir kampus yang gue pilih emang begitu nyebut diri lo adalah mahasiswa/i kampus tersebut pasti semua orang tau tapi gak bisa bohong gue liat jalanannya aja udah EMOSAAAAAH. World Class University tapi… macet?! Hyukmareeeee….

Setelah menjalani hari-hari di kampus tercinta *ngomong-sambil-angkat-alis-kiri* gue baru tahu kenapa temen gue bisa bangga banget sama kampus ini padahal kekurangan mah lumayan banyak.Jawabannya adalah SEMUA DOSEN KAMPUS AKIK KERJAANNYA CUCI OTAK! Brainwash abis-abisan yang mana gue pun udah mulai kecuci otaknya. Hahahaha.

“Kamu tuh musti bangga loh masuk sini. Gak semua orang bisa kuliah disini karena kepentok masalah biaya…”

“Kamu tuh musti bangga loh soalnya blablablablablablabla”

Kelas gue sendiri kedapetan dosen yang brainwash itu dosen yang duuuuh rate card-nya sekali kasih seminar atau training bisa buat beli motor sebijik! Hahaha. Orangnya baik banget, asik kok karena dulu pas test masuk gue kan test-nya sama dia. Dia berani jujur kalo kampus ini bukan top of mind ketika orang lagi berbicara jurusan Ilmu Komunikasi karena jelas yang nomor satu itu kampus saingan di Sudirman itu loh mak.

Kemudian dia tanya ke semua orang yang ada di kelas gue “Kenapa sih kalian udah tau disini bukan yang nomor satu untuk jurusan Ilmu Komunikasinya tetap memilih disini? Kenapa gak disana?”

Satu jawaban yang udah gue yakin bakalan keluar dan memang ada yang menjawab seperti itu adalah “Di kampus Sudirman itu isinya bencong semua!”. Gue sebel dengernya tapi gue lebih sebel denger dosen gue mendiamkan itu dan justru mengamini dengan berkata “Ya di Kampus itu kan memang banyak “itu” ya kemudian blablablablablablablabla”.

WHAT THE HELL?

Gue sih gak mau bilang menjunjung equality lah ini lah itu lah tapi….. mau di kampus manapun banyak kok congnya! Di kampus gue juga banyak tapi masih gay in denial semua buktinya begitu membahas kaya gini yang ngondeknya udah tahap 5 cong kaya disatuin dalam satu tubuh justru bisik-bisik “Aduuuh gue najis banget sama cowo yang suka sama cowo!” Okeee mungkin gue kesannya kasar banget ya menilai orang ngondek itu pasti binan tapi kalo ngondeknya udah tahap 5 cong kaya disatuin dalam satu tubuh mah udah sampe tahap lo membuat statement atas diri lo sendiri sik…..

Kalo ini diibaratkan pacaran kaya pacar lo lagi ngomong “Kamu harusnya sik pilih aku ya soalnya kalo kamu pilih B kekurangannya begini begini begini begini begini begini…” Kenapa fokusnya di kekurangan pihak lain? Kenapa gak membuat kita cinta dengan menerangkan kelebihan-kelebihan yang dimiliki tanpa berusaha menjatuhkan pihak lain? Satu pernyataan besar untuk gue.

Cowo yang udah gue deteksi pake gaydar gue pure straight malah gak banyak omong justru yang banyak omong orang yang gue liat dia pertama kali aja alarm dalam diri gue udah bunyi. Dese mulai dari ngomongin sampe peragain gimana binan kalo jalan blablabla. Temen-temennya ketawa, gue sih senyum pundak kejut aja soalnya dalem hati “KALO DIAAAA BUKAN COOOONG PASTI DIA GAK BAKALAN BISA PERAGAIN BINAN KAYA GITU SIKKKK” Seseorang mengetahui sebuah hal kan biasanya karena emang familiar sama hal tersebut. Ngaku aja sik…. Dunia juga gak bakalan runtuh. Ketimbang denial gitu jadi malah bikin orang kaya gue yang gaydarnya udah setajem pisau daging jadi sebel.

Ada yang sampe nyebut “Astafiruloh amit-amit…” “Yatuhan jangan sampe…” padahal ngeliat tampangnya juga gue yakin binan kelas ikan cere juga kagak mau ngelirik dese. Paling males gue orang yang ngejadiin status sosial/orientasi seksual sebagai sebuah alasan untuk lo berani bersikap semena-mena merendahkan orang lain.

Gue disuruh cinta kampus sendiri mau kok masalahnya cara mengajaknya menurut gue harus pinteran dikit deh. Secara gak langsung cara-cara kaya begini itu kaya membenarkan homophobia loh menurut gue. Duuhhhhh… Kalo memang gak bisa menerima menurut gue itu sah-sah aja tapi jangan sampe menghina apa-apa yang dia tidak bisa terima/sukai. Gitu sik pemikiran gue.

KEEP CALM CONQ!

Monica Krisna

2 thoughts on “KEEP CALM, CONQ!

  1. Gue ngakak-ngakak baca postingan2 blognya, sumpah!! :))

    Btw ada beberapa temen gue, cakepnya masaowoooh… lulusan kampus-yang-isinya-bencong-semua! but they’re totally, I repeat, TOTALLY straight! Memang ga baek ya menggeneralisir ssesuatu itu.. :))

    • WOW! Aku terkejut banget nih di comment sama kak gembrit😀 Tuh kan kalo emang dasarnya straight walopun sekelilingnya conq ya bakalan tetep straight aja sik gak mungkin ada yang namanya nular-nular kaya yg banyak ditakutin orang2 :))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s