Kenapa Kuliah di Binus?

binus

Mungkin temen-temen gue banyak yang bertanya-tanya yah “Kok si Monce tiba-tiba nyangsang di Binus?” padahal dulu bilangnya mau nyangsang di kampus tetangga. MAU SALAHIN SAPOSEK? Nyokap gue! Hahahahaha. Kagak lah, gue udah 21 ini makin kesini makin takut deh durhaka terus dikutuk jadi batu akik. Jadi apa kata nyokap gue selama masih bisa gue jalankan, nurut aja deh yah!😆😆😆

Kalo lo dibisikin kata “Binus” apa yang pertama di otak lo? Kalo anak Jakarta sih udah pasti berdesis “Ogah! Macet banget!” dan mungkin untuk anak yang dari luar Jakarta bakal menggumam “Kampus idaman gue tuh….” So? KAGAK HERAN BINUS ISINYA ORANG DAERAH SEMUA! Yaiyalah, mereka antusias kan karena gak tau aja Binus itu macetnya astafiruloh naujubilah minjalik. Ya gak sih? Hahahaha.

Terus apa alasannya gue akhirnya tulus ikhlas mengikrarkan diri jadi Binusian?

Deket dari rumah

Faktor utama nyokap gue kekeuh untuk memilih Binus adalah karena masih dijangkau dengan mudah, ya masih sama-sama Jakarta Barat lah ya. Naik motor sebenernya setengah jam tapi berhubung gue anaknya takut jalanan (duhhhh!) jadi sampai sekarang ini PP masih naik angkot deh. Di Binus yang namanya macet tuh udah makanan sehari-hari jadi kalo di Path temen-temen gue sik udah kagak ada lagi yang ngeluh macet. Ngeluhnya tuh kalo udah macet-macetan buat masuk kelas taunya……. KELAS PENGGANTI. Mau asah golok terus cincang dosennya gak sik?

Biaya Kuliah

Biaya kuliah gue ini dibilang mahal juga kagak dibilang murah juga kagak intinya…. emang standardnya segini sih dan orang tua gue puji tuhan masih mampu. Gue gak bakalan nyebutin harga dan kalo yang mau masuk Binus langsung googling aja yah karena Binus setiap tahun tuh biayanya naik😆😆😆 Hal yang gak gue suka dari Binus tuh sistem pembayaran Biaya Kuliah-nya. Kenapa eh kenapa? Misal gue lagi ada di semester satu nanti baru jugak masuk sebulan udah ditagihin uang untuk semester dua, terus pas semester dua udah ditagihin yang buat semester tiga, bikin pengen gebrak meja admisi gak sih? Anyway, gak bisa juga gebrak meja soalnya diawal pas pendaftaran kita udah tanda tangan persetujuan siap mematuhi peraturan kampus. Hahaha.

Jurusan yang Gue Minati Tersedia

Salah satu faktor yang membuat gue “Yaudalah nurut nyokap ajeeee” itu karena jurusan yang gue inginkan masih ada di Binus, Marketing Communication. Walaupun akreditasi-nya dibandingin kampus tetangga masih kalah satu level yaudalah tutup mata aja toh nanti kalo udah lulus dikenalnya juga “Oh dulu anak Binus toh” dan semua orang tau gimana ngeheknya berjuang untuk dapet nilai disini. Emang sih kuliah disini menurut gue lumayan santai tapi…….. ini tuh jebakan batman belaka karena sekarang Binus menerapkan sistem nilai baru dimana lo baru bisa dapet nilai A kalo nilai lo di antara 90-100. Good job! *ngomong-sama-otak-di-kepala*

Sebelum memulai kuliah sih alasan gue cuma tiga aja kaya yang udah gue jabarkan di atas, sekarang? Hal-hal yang bikin gue gak nyesel masuk World Class University:

Junk Food

Gue baru semester awal nih jadi masih banyak jadwalnya di Kampus Anggrek yang mana HELLOOOOOO! ALOHAAAAAAA……… A&W, Hoka Hoka Bento, Crepes, dan sejuta junk food lainnya! Auahahaha *elus-elus-perut* *elus-elus-dompet* Gak tiap hari jugak yeee mampir ke tempat-tempat ini bisa-bisa tanggal 15 temen lo makan, lo cuma nemenin mereka makan aja! Alias dutrek udin habibah, emang udah punya cadangan nomor telepon gadun bu?! Hahahaha.

Say Goodbye to Rebutan Kelas

Di Binus aka World Class University (yang tiap hari macet bikin sejutak orang tarik napas dalam-dalam di pagi dan malam hari khususnya hahahaha) kagak ada tuh yang namanya rebutan kelas pantengin komputer berjam-jam isi KRS. Kagak adeeeee sejarahnya buibu bapak bapak sekalian. Semua adil kebagian kelas yang memang udah ditentukan!  Semua tenang, semua senang. Mungkin Binus sadar diri kali ye…. di Binus  ada berbelas-belas jurusan dan dalam satu jururan ada macam-macam peminatan. Anak Binus tau sendiri sebanyak apa lebih banyak deh pokoknya dari spam online shop di Instagram Princess Syahrini (Auahahaha) terus disuruh rebutan kelas isi KRS online, apa kagak jebol tuh server?😆😆😆😆

Campur Aduk Kaya Nano Nano

Mungkin orang awam apalagi (maaf) yang tidak mempunyai pendidikan tinggi menganggap bahwa Binus = anak-anak Indonesia keturunan Tionghoa semua. Kenyataannya? Enggak begitu loh karena kondisinya 50% – 50 %. Ini menurut gue baik, membiasakan diri kita untuk memandang perbedaan sebagai hal yang positif soalnya repot bok kalo di otaknya masih tertanam stereotype kalo ras ini kelakuannya kaya begini kalo ras  itu kelakuannya begitu masih kebawa di dunia kerja. Ya gak sih?🙂

GSLC

Semua anak Binus mau jurusan apa kek pasti semua nunggu yang namanya…. GSLC. GSLC ini gue lupa ya kepanjangannya apose tapi intinya adalah hari dimana lo offclass. Etapik, jangan seneng dulu! Jangan bergembira sambil berencana hura-hura di awal karena kalo dosen mata kuliah yang lagi GSLC typenya rajin pasti di forum web mahasiswa dia kasih tugas tapi kalo dosennya cuek bebek yudadahbabay santay cussss pergi deh jij. Kalo gue sendiri di semester satu kemarin kebanyakan dosen kasih tugas pas ada GSLC (gue sih gpp buat nambah-nambahin nilai jugak kan yah? :P) tapi dosennya kasih kelonggaran waktu kumpul tugas yang lumayan kok jadi yaudah…. GAUSA BANYAK CINGCONG YANG PENTING KAN LIBUR NEYK! Hahaha. Oiya, GSLC di satu mata kuliah biasanya 3 kali (CMIIW).

Mau Makan Apa?

Terlepas dari segala jenis junk food yang ada di Kampus Anggrek, kawasan World Class University itu banyak banget yang jualan. LO MAU APA AJA JUGA ADA! Namanya nasi goreng, bakmie, bubur, bakso, ayam bakar, warung nasi padang mah setiap satu meter jugak ada! Kue cubit, mythai, loving hut (restoran vegetarian), martabak, roti maryam, kebab, ES KRIM 1 DOLLAR ALA SINCIAPOH ADA LEBIH DARI 3 YANG JUALAN! Hahahaha. Ya banyak lah pokoknya dijamin gak bakal bosen dan gak bakal bikin tongpes juga😆😆😆

Segini aja dulu ah. Btw, HALOOOOO MARKETING BINUS…… Boleh loh mahasiswa Marketing Communication atas nama I Gusti Ayu Monica dikasih diskon uang SKS kek gitu apa kek kasih gue voucher makan A&W sebulan kek atas tulisan yang sangat penuh kejujuran dan ketulusan ini! Hahaha.

Monica Krisna

One thought on “Kenapa Kuliah di Binus?

  1. Pingback: Kampus Binus | .grow.glow.go.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s