Asian Pride Project – If You are Happy Then Grandma Has To Accept

Beberapa hari ini kayanya gue bakalan kasih banyak rekomendasi video buat ditonton deh, kenapa? Soalnya hal ini udah sejak lama pengen gue lakuin (di tahun 2014) cuma tahun kemaren itu gue lagi sibuk-sibuknya menyesuaikan diri sama dunia kuliah. Sekarang mau mulai aktif isi blog lagi karena udah mulai menemukan alurnya nih antara kuliah, kerja (freelance banget nih soalnya butuh duit kak buat kongkow hahaha), jualan makanan di kampus (ketauan banget ye gue getol cari duit? HAHAHAHA), aktif di organisasi, sama bantu-bantu nyokap beresin rumah. Doakan deh ya aku sanggup dan walaupun kegiatannya full, nilai akademis gue gak menurun. AMINNNN.😀

Oke sekarang, gue bakal bahas video yang bakal gue rekomendasikan hari ini.

Hari ini gue bakal membahas sebuah video singkat dimana menceritakan seorang cucu yang berjuang meyakinkan keluarganya termasuk neneknya untuk bisa menerima keadaan dia yang mana seorang lesbian. Perempuan ini walaupun lahir dan besar di Amerika namun latar belakang keluarganya berasal dari Korea, yang bisa kita simpulkan mempunyai mindset kebanyakan orang Asia. Gimana kelanjutannya? NONTON SENDOKIR! Hahaha.

Menurut gue come out ke keluarga sendiri tuh gak gampang ya. Keluarga loh ya masalahnya kita bakal berhadapan sama ibu dan bapak. Kalo temen atau orang lain gak menerima keadaan lo sih gak masalah, lo bisa dengan seenak jidat berpikir dan berbicara “YAUDEH SAPA LU DAH! Gue makan juga bukan dari dutrek lo! Yang penting gue udah jujur sik…”. Lha kalo sama ibu dan bapak? Kan gak mungkin ngomong begitu.

Lo keluar dari selangkangan ibu lo.

Lo dibiayain dari kecil sama bapak lo.

YA INTINYA….. BOK SELAMA INI LO MASIH BISA HIDUP KAGAK MATI KARENA SIAPA? Orang tua (selain Tuhan pemberi nafas tentunya).

Jujur itu kan identik dengan rasa sakit ya. Apa lo tega menyakiti perasaan ibu dan bapak lo? Jawab sendiri dalam hati! Hahaha.

Kejujuran masalah orientasi seksual menurut gue (menurut gue loh yaaaaaaa) bagaikan buah simalakama. Kagak jujur, hati senep. Lo jujur, mata orang tua sembab. Yaudah dah nyanyi Raisa – Serba Salah aja udeeeeeh buat menghibur diri😆😆😆

Makanya gue selalu tepuk tangan paling kenceng sama orang-orang yang sudah berani jujur dengan orang tua-nya masalah orientasi seksual dan tentu aja akan lebih keras tepuk tangannya begitu tahu orang tua-nya tetap menerima anaknya walaupun dengan orientasi seksual gay.

Di Indonesia ada gak orang yang lo kenal dan udah jujur sama emak bapaknya, mon? ADA BANGET, BANYAK! Tentu aja gak prosesnya gak gampang kaya bikin Pop Mie, bertahun-tahun. Emang sih semua hal itu kuncinya ada di…. k o m u n i k a s i. Dan coming out itu menurut gue di setiap orang jatuhnya beda-beda. Ada yang udah coming out ke temen tapi keluarganya belom tahu. Ada yang discreet abis-abisan tapi udah menyadari dirinya Gay. Ada yang setelah sadar coming out ke keluarga dulu baru ke orang-orang di sekitarnya. Hal yang sifatnya absolut tuh adalah coming out itu gak gampang karena butuh mental makanya kalo ada orang-orang di sekitar lo yang coming out, gausalah ya bok malah ketakutan gak jelas dan judge macem-macem. Percayalah, membuat orang hidupnya di bawah rasa takut itu gak cool sama sekali loh🙂

Udah deh nonton aje dulu biar lebih paham apa maksud dari yang udah gue tulis. Hihihi.

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s