Kondisi Pergaulan di Binus

dsc00007

Amat sangat banyak yang nyasar ke blog ini dengan keyword “Pergaulan di Binus”,”Pergaulan Cina di Binus” bahkan sampai “Pergaulan Orang Kaya di Binus”. Ckckckck. Gue mikir loh, ini yang googling maba tahun 2015 ya atau yang mau jadi mahasiswa tahun 2016? Dek, kuliah gak kaya di sinetron drama-drama kok yang melihat penampilan dan materi lo sampe musti dipikirin banget kondisi pergaulannya yang penting mah pikirin gimana kamu bisa maksimal di kampus nanti biar orang tua bangga. Asik!!!!! Maklum, lagi bulan ramadhan (walau bentar lagi udah Lebaran) harus dong bertutur kata dan memberikan hal-hal yang sifatnya positif. Hahahaha.

Selama satu tahun gue kuliah di Binus udah kenal dari yang (biasanya diberi label) eksis sampe yang biasa-biasa aja. Dari yang ke kampus pulang pergi naik mobil sampe angkutan umum pun ada di Binus. Binus kan isinya kurang lebih 28.000 mahasiswa ya jadi kayanya semua macem manusia ada deh binus😆😆😆 Dari sekian banyak macem model manusia gue gak pernah lihat atau mereasakan sih ada kejadian mahasiswa satu ngerendahin mahasiswa lain cuma karena masalah materi.

Gue sendiri nih anaknya pas-pas an banget kok. Pake kaos dan jeans tiap hari pokoknya rapi kalo ada presentasi doang (hahaha!), sepatu juga yang itu-itu aja, nongkrong paling sering di kosan temen sambil ngemil makaroni plus numpang wifi (mental gretongan em. Irit-irit kuota cyin), handphone android bukan aifun six ples, ke kampus pulang pergi naik angkot. Tapi gak pernah loh ada yang komentar macem ala-ala di sinetron atau ftv kaya…

….”Ih, kok ke kampus naik angkot?”

….”Ih , kok gak pake aifun?”

…. “Ih, kok laptop lo kok cuma Acer?”

Karena apa? Gak ada yang peduli nyet! Selain gak ada yang peduli gue rasa malu juga udah jadi anak Binus (anak ibukota banget kan pencitraannya. Hahahaha) tapi masih punya mindset rendahan seperti melihat seseorang dari materinya.

Gue gak memungkiri ya di Binus terjadi yang namanya yang eksis ya nongkrongnya dengan orang-orang dengan label eksis juga, yang biasa nongkrongnya sama yang bias-bias kasih ajun, yang pinter nongkrongnya sama yang pinter, yang suka madol nongkrongnya sama yang suka madol,dsb. Kenapa? Kayanya ini udah sifat dasar manusia deh di mana berteman dengan orang-orang yang memang memiliki banyak kesamaan.  Ya gak? Walaupun gitu semua tetep blending kok (gak ada yang sampe namanya musuh-musuhan antara group satu dengan lainnya) dan satu sama lain gak pernah saling menghina juga. Misal, si A dari group yang pinter ngehina-hina si B yang mana dari group tukang madol pas kerja kelompok. Atau si C ngehina-hina D karena udah 2015 tapi masih pake Blackberry Gemini. Hal-hal kaya gini gak pernah terjadi di Binus coy alias cuma ada di drama-drama televisi aja😆😆😆

Kemudian, banyak banget nih yang masih terjebak dengan stereotype Binus sama dengan mahasiswa/i Indonesia keturunan Tionghoa semua. Padahal, realitanya enggak loh alias beragam campur-campur udah kaya gado-gado jadi kalo ngana takut di diskriminasi karena “merasa” minoritas mah adalah sebuah ketakutan yang tak beralasan coy. Semua blending jadi satu. Tapi, balik lagi ke pribadi masing-masing ya. Kalo situ misal nih merasa “Gue orang Indonesia. Lo kan cina….” dan rasis yaudah pasti lah dapet feedbacknya sama dengan apa yang lo lakukan juga. Ngelempar batu ke orang masa berharap dibales lemparan duit? Kan enggak mungkin. Hahahaha.

Nyari temen kan susah ya apalagi masuk lingkungan baru, gue sih saran aja coba deh bersikap baik ke semua orang. Senyum, salam, sapa lah minimal. Dulu, pas masa orientasi (FEP) gue selalu mencoba loh untuk nice ke semua orang di kelas dan emang ngefek loh. Nah, ada temen gue nih sebut aja namanya S pas lagi ngobrol-ngobrol kemarin ini sambil belajar bareng buat UAS bilang first impression ke gue tuh “Wah… Kayanya nih anak sengak nih” gara-gara melihat default face expression gue. Alhamdulilalove, dese bilang mulai ubah pikirannya setelah ngobrol-ngobrol sama gue karena gue ternyata beda sama muka gue yang emang sehari-harinya sengak. Hahahaha.

Terus, nambah temen juga bisa banget dengan ikutan yang namanya himpunan jurusan. Percaya gak percaya ini emang nambah kenalan dan temen kok. Lumayan kan gak cuma bisa kenal temen-temen yang emang seangkatan tapi juga angkatan atas-atas. Bisa tanya-tanya sama senior lo misal kaya dosen ini gimana sih orangnya, dosen itu gimana sih, lihat nilai di website gimana, ya pokoknya kalo clueless senior-senior di himpunan mau banget bantu. Bisa jadi panitia-panitia (seksi repoooooooot hahahahaha) acara-acara jurusan lo yang kalo narasumbernya cakep naujubilah mayan kan bisa minta selfie 1001x (teteup). Kaya kemarin nih temen-temen gue yang kebagian pegang acara seminar apalah gitu lupa narasumbernya si Keenan Pearce, semuanya minta selfie bareng dooooong. Endol kan capek-capeknya kebayar liat muka debu-debu surga macem mas Keenan? #murah HAHAHAHAHA.

Udah ah panjang bener. Segini aja dulu semoga menjawab deh pertanyaan orang-orang yang clueless gimana sih kondisi pergaulan dan pertemanan di Binus. Kalo ada yang mau tanya-tanya monggo comment aja gausah pake malu karena comment di sini mah pake e-mail. Krik….. HAHAHAHA.

Monica Krisna

One thought on “Kondisi Pergaulan di Binus

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s