“ Ah… Komunikasi Kan Gampang…”

communication

thingsaboutcomscience.blogspot.com

Familiar kan ya judulnya?

Sebagai salah satu mahasiswa Ilmu Komunikasi, kalimat di atas itu makanan sehari-hari. Kalo ngeluh kuliah lagi susah-susahnya pasti rata-rata pada comment “Ah… Masa sih susah? Komunikasi kan gitu-gitu doang….”

(((GITU-GITU DOANG)))

Orang-orang yang memutuskan mengambil jurusan Ilmu Komunikasi sama Design di Indonesia mah menurut gue punya nasib yang sama karena pasti deh beberapa orang di sekelilingnya ada aja yang komentar “Masa sih susah? Kan cuma gitu-gitu doang, Ngomong terus blablablabla” atau “Masa sih susah? Kan Cuma gambar-gambar doang…” Mahasiswa Ilmu Komunikasi sama Design tahan banting ya kaya gini nih keadaannya, pas kuliah aja udah diremehin abis-abisan makanya rata-rata pas udah kelar kuliah ya mati-matian nangis darah muntah pelangi buktiin bisa jadi yang terbaik. Pas kuliah aja yang emang masih proses belajar, diremehin abis-abisan. Kebayang gak kalo masuk dunia kerja terus jadi yang yah…. biasa-biasa aja gimana? Udah ditebak. Orang-orang itu bakalan balik lagi dan komentar “Tuh kan…. Lo sih kuliahnya ambil jurusan…….” Emang kita mau kondisinya kaya gitu? Kan enggak…. Hahahaha.

Walaupun gue menyadari dan semua orang juga tau gue memilih Ilmu Komunikasi atas kemauan sendiri dengan modal keyakinan “Kayanya gue cocok deh bidang ini”, gue gak mau bohong kalo selama satu tahun ini gue struggle habis-habisan selama kuliah. HAHAHAHAHAHA.

Gue di dunia maya dan di dunia nyata sungguh berbeda. Mungkin di sini gue terlihat seperti orang yang “talkative” tapi kenyataannya gue sih merasa gue kesulitan dalam hal berkomunikasi secara face to face. Gak tau ya kalo face to face mau sama temen yang paling deket kek mau sama dosen kek mau di hadapan banyak orang kek mendadak lidah gue kelu karena otak mendadak lemot, mikir banget deh mau keluarin sepatah dua kata juga padahal gue gak nervous sama sekali loh. Aneh kan?

Ya begitulah kondisi yang sebenarnya😆😆😆 Makanya nama gue gak pernah di mention kalo lagi presentasi. Kecewa banget karena kadang isi slide-nya semua gue yang bikin, orang mah tinggal bawain doang. HAHAHAHAHAHA. Di balik dosen yang ngomong “Saya suka presentasi A soalnya jelas blablablablablabla. Yang dibicarakan A tadi blablablabla” hati aku tuh suka sakit banget. (BANCI PUJIAN BANGET YAH GUA?!) Manusia kan butuh diberi apresiasi cyin.😆😆😆

Bicarain temen sekelompok juga itu mah gausah ngomong, GUE BERJUANG BANGET TJUY LAHIR BATIN JIWA RAGA SUKMA. Kalo semester 1 gue gak ada masalah sama sekali sama temen-temen kelompok gue baik itu yang nentuin sendiri dan random ditentuin sama dosen, di Semester 2 ujian itu datang vroooooooh! Udah kebanyakan random ditentuin dosen dengan cara berhitung 1-5 nanti yang nomornya sama berarti sekelompok (ngerti kan?) masih ditambah dengan ultimatum “Ini kelompok buat satu semester ya buat project ini itu ono ana ini lala lolo lele” MATIKKKKKKKK!!!!!!!!!!!!!!!!!!

Satu kejadian yang gak akan mungkin gue lupa adalah di mana dosen gue nyuruh bikin paper tentang crisis management yang musti di analisis pake teori apalah apalah. Udah sempet bikin dan gue bagi tugas masing-masing tapi yang dateng ke e-mail gue justru hasil hanya copas tanpa di analisis atau di edit apalah apalah. Gue mau gimana? Yaudah kumpul apa adanya dan berakhir tuh paper di banting di meja serta dosen gue sambil mendelik ngomong “Kamu ngerti gak sih saya suruh ngapain?” TAURUS MANA YANG KAGAK BAPER, YEKAN??????? Kemudian, dosen gue kasih kesempatan ke-2 dengan tenggat waktu yang sangat singkat karena masih banyak kelompok yang ngaco juga.

Gue mikir “Udahlah capek berharep ngarepin mereka. Gue kerjain aja sendiri…” dan emang tuh dua orang gak ada coba kontek di group kelompok sampe h-1 pegumpulan tugas, jadi keputusan gue tepat dong? 2 hari berasa neraka karena selain menurut gue ini tugas yang susah tapi juga harus ditulis dengan Bahasa Inggris. Pagi-pagi buta di hari pengumpulan akhirnya tuh tugas selesai. Apakah perjuangan gue selesai? ENGGAK LOH! Karena pas udah kumpul (sendiri lagi cyinnnnnn) gue ditanya-tanyain dulu aja dongggggg “Ini pake teori apa?”, “Apa kaitannya?”,”Masalahnya di mana?” blablablabla so on. Untungnya bikin sendiri jadi paham banget kan, denger jawaban gue dese akhirnya komentar “Tuh enak kan kalo udah ngerti bikinnya gimana…” Gue cuma mesem-mesem. Paper gue akhirnya diterima tanpa ada kendala berarti karena masih banyak loh yang pada akhirnya hari itu juga musti betulin sana sini (lagi!). Tuhan emang baik. Tuhan tau gue kerja sendokir makanya dipermudah😆😆😆

Walaupun gue kerja sendiri, gue gak tega juga gak cantumin dua nama temen kelompok gue. Gue sih mikirnya “Yaudalah….. Anggap aja melatih diri nanti di dunia kerja” di mana pasti akan lebih banyak ketemu yang lebih “rese” daripada ini. Akhirnya gue cuma minta reimburse biaya print doang terus dengan sangat pede gue update di Path bahwa paper gue akhirnya di terima walaupun kerjanya sendiri dengan tenggat waktu 2 hari saja. Gue temenan gak sama temen kelompok gue di Path? Temenan. Tapi, emang berani dia kasih emote frowned/sad apalagi sampe komen? Sampe berani protes, gue jambak sih! HAHAHAHAHA. Begitu paper-nya dikembaliin mau gak mau dada gue makin membusung karena dapet nilai 20 (poin maksimal 25).😆😆😆

Tapi yang paling bikin hela napas di semester 2 ini adalah tiba-tiba Binus bikin kebijakan bahwa beberapa mata kuliah tertentu diwajibkan untuk menjawab soal saat ujian dengan bahasa Inggris. Kenapa begini? Soalnya Binus pengen mahasiswanya nanti pas ambil S2 gak mengalami kendala karena (katanya sih) pas S2 pasti disuruh bikin essay dengan Bahasa Inggris dan karena ada AFTA tentunya. Kemampuan bahasa Inggris gue kan pas-pas an banget. Pernah gak sih lo ngerasain lo tau jawabannya tapi lo bingung gimana nulisnya karena lo gak tau gimana cara terjemahinnya ke bahasa Inggris? NAH, ITUUUUU GUA SEKALIH!😆😆😆

Misalnya, mau nulis “Resikonya karyawan akan dipecat oleh perusahaan” ada kali 10menit otak akik cuma mikirin “Dipecat bahasa Inggrisnya apaan ya? Duh…… Apaan yahhhhh?!?!?!?!?!” *mikir-sambil-merem-kuat-kuat-berharap-dapet-ilham* OIYA, FIRED! FIRED! Alhamdulilah, untung inget mayan jawaban gue bisa ditambahin satu kalimat lagi. #truestorybruh HAHAHAHA.

Selain itu sebagai mahasiswa Ilmu Komunikasi gue juga dituntut untuk selalu apa yang terjadi baik secara nasional maupun internasional. Karena kebanyakan dosen kasih soal dengan type “Jelaskan teori X dan beri contoh di kehidupan sehari-hari. Analisis!” Tentu aja dari jauh-jauh hari semua dosen gue bilang bahwa kalo kasih contoh ya harus yang paling fresh lah istilahnya. Tahun 2015 tapi masih ngungkit-ngungkit kasus tahun 2012 mah dosen juga males ngebacanya.

Gue juga gak pernah nyatet sama sekali karena…. apa ya? Suka bingung aja apa yang musti gue catet dari omongan dosen secara menurut gue omongannya semua penting.😆😆😆 Endingnya? Gak punya catetan dan baru bikin ringkasan h-1 sebelum hari ujian. Ngerangkum hari itu belajarnya hari itu juga. Tidur aja sampe masih pegang kertas rangkumannya loh saking takutnya tuh teori-teori gak gue inget. See? STRUGGLE BANGET COYYYYYYY!!!! Secara otak gue pas-pas an makanya begitu minggu UTS/UAS otak gue sampe melepuh kali. Hahahaha.

Ini baru setahun kuliah yah masih ada 3 tahun lagi yang akan gue hadapi. Kuliah gak seindah di FTV-FTV makanya jangan bosen ya dengerin gue curhat yang sangat amat panjang tentang kuliah gue gimana. Anggap aja ini hanya pelampiasan. Gue nulis juga bukan buat ngeluh tapi buat catatan aja dan bakal gue baca lagi tentunya saat gue udah Sarjana Ilmu Komunikasi. Hihihihi.

Monica Krisna

2 thoughts on ““ Ah… Komunikasi Kan Gampang…”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s