Masalah Kuliah

5yayewpw7nrcq7ffvgcwgpdtsj2dpMoment---Moment-Kuliah-yang-Gak-Akan-Bisa-Kamu-Lupain

www.peeyope.com

Gue banyak ngeliat anak sekarang kok kayanya mau kuliah bingung banget yah? Kayanya banyak banget yang dipikirin padahal dulu jauh dari sebelum kuliah aja gue udah dengan sangat mudahnya yakin mau ambil jurusan apa, kuliah di mana, yadda yadda yadda.

Kebingungan-kebingungan yang sering gue temukan:

Perguruan Tinggi Negeri atau Perguruan Tinggi Swasta?

Kata temen gue nih “Anak yang sekolahnya di SMA negeri pasti deh opsi pertamanya ke PTN dan yang sekolah di SMA swasta pun larinya ke perguruan tinggi swasta” yang setelah gue amati bener juga sih teori dese.

Kaya gue nih yang dari SD-SMA di swasta Katolik sama sekali gak mikir loh buat masuk Perguruan Tinggi Negeri. Dulu, sebelum kuliah udah yakin banget mau ambil Komunikasi opsi pertamanya ya LSPR terus akhirnya end up di Binus karena lebih deket sama rumah. Temen-temen gue pun begitu kuliahnya kalo gak di Binus, Untar, Trisakti, UPH, Atmajaya, LSPR, UMN, pokoknya semua perguruan tinggi swasta deh. See? Semuanya masuk ke perguruan tinggi swasta.😆😆😆

Bukan maksud meremehkan tapi banyak banget anak SMA negeri yang mengagung-agungkan perguruan tinggi negeri yang bahkan sampe rela kalo tahun ini gak keterima ya nganggur aja dulu tunggu tes tahun depan. Bok…. Saran gue sih kalo gak punya masalah keuangan sama sekali mending ambil perguruan tinggi swasta aja. Kenapa? Buang-buang waktu. Iya, kalo tahun depan keterima sih lega….kalo gagal lagi? Gilak….

Perguruan tinggi negeri dan perguruan tinggi swasta menurut gue sama aja kualitasnya, ya tentu aja indikator bagus atau enggak-nya kita lihat juga dari akreditasi. Ya logikanya nih gak mungkin dong kalo emang kampus dan jurusannya jelek dapet akreditasi A?

Gue sih sarankan setelah lo tahu mau masuk jurusan apa research kecil-kecilan dulu deh. Kalo emang mau masuk perguruan tinggi negeri dengan jurusan yang lo minati, itu bagusnya di perguruan tinggi mana? Apakah UI, UGM, Unair, ITB, dll? Dan tentu aja juga harus tau perguruan tinggi swasta mana yang ada jurusan yang lo minati dengan akreditasi A buat jaga-jaga cadangan.

Kalo gue nih karena telat kuliah 2 tahun dan emang gue anaknya suka yang pasti-pasti aja dulu pas mau kuliah beli formulirnya di Binus aja terus pas udah diterima yaudah langsung selesai-in bayar administrasi. Gak ada tuh cerita beli formulir kampus lain soalnya…… mahal cyin sayang amat deh duitnya sia-sia buat formulir doang.😆😆😆😆

Masuk Jurusan Apa ya?

Banyak banget anak SMA yang terjebak dalam fase “ikut-ikutan temen” atau “ikutin apa kata orang tua”. Seriously, memilih jurusan kuliah itu harus sesuai apa minat lo bukan minat temen lo atau minat orang tua lo. Kenapa? Karena elo yang bakal jalanin loh segala kegiatan perkuliahan itu.

Kaya gue misalnya…. Dari awal udah dibebasin sama orang tua mau masuk jurusan apa ya walaupun orang tua gue di awal sibuk tanya-tanya “Nanti kalo udah lulus kerjanya apa?” “Itu nanti belajar apa sih?”. Makanya gue sekarang belajar jadi niat banget bener-bener yang keluarin seluruh tenaga dalam jiwa raga sukma gitu loh! Orang tua udah kasih kebebasan ya tentu aja gue harus tanggung jawab.#bijakeuy😆😆😆

Masalah yang sering terjadi…… orang tua udah kasih kebebasan tapi si anak bingung dong sama minat dirinya sendiri. Yaoloooooo!!!!!! Cara paling gampang sih untuk menentukan jurusan kuliah gini aja…. Cari tau dulu dari setiap jurusan kira-kira bakal belajar apaan sih. Nah… setelah tau setiap jurusan masing-masing bakalan belajar apa selama kegiatan perkuliahan, ngana mulai mikir deh.

Hal apa ya yang kalo gue dibayar murah masih mau gue kerjain?

Hal apa ya yang kalo gue gagal gak menimbulkan efek gue jadi menyerah gitu aja?

Hal apa ya yang even dikasih pressure seberat apapun bakalan masih mau gue kerjain?

Nah……… jawabannya adalah jurusan yang (harusnya) tepat buat elo.

Buat jurusan kuliah mah gak usah peduliin gengsi, gak usah peduliin apa kata orang tentang jurusan yang ingin lo ambil, gak usah mikir jurusannya potensial apa enggak karena semua mah pada dasarnya potensial asal lo bisa maksimal nanti pas kerja.

Mayoritas Anak Kampus

Nah….. ini adalah hal yang sering banget gue temukan yaitu banyak anak yang memilih kampus karena melihat mayoritas anak kampusnya seperti apa baik itu isinya anak pribumi atau Indonesia keturunan tionghoa, agama, gaya hidup, even orientasi seksual mahasiswa kampus tersebut pun jadi pertimbangan tersendiri buat beberapa orang. Oh em jot!!!

Misal, di Binus banyak orang awam yang ngira “Ah Binus mah isinya cina semua….” dan berasumsi kalo dia masuk Binus bakalan jadi kaum minoritas terus dibully. Padahal….. Binus gitu. 28.000 mahasiswa mau lo minoritas kek mayoritas kek, siapa yang peduli? Yang dandanannya kaya kiu kiu glodok aja kita bodo amat apalagi kalo situ misalnya pakai hijab. Siapa yang peduli? Hahahaha.

Atau….di kampus Sudirman yang punya stigma isinya kaum LGBT semua dan orang yang gak masuk situ pasti deh jawabannya karena “Takut ketularan gue. Masuk masih normal keluar udah enggak lagi….” Oh my god. Really? Komentar kaya gini keluar dari orang yang katanya paling eksis dan paling gaul di lingkugan sosialnya. Gaulnya di mana sih? Kolong jembatan?

The truth is…… hal-hal kaya gitu gak penting untuk dijadiin pertimbangan di mana akan lo kuliah. Kenapa? Semakin berbeda orang-orang yang akan lo temui saat kuliah sebenernya sangat baik untuk membiasakan diri lo saat masuk ke dunia kerja nanti. Misal, lo masuk ke perusahaan yang berkecimpung di dunia Fashion dan udah jelas akan sangat banyak bersinggungan dengan gay. Gak mungkin kan lo homophobia? Yang ada nanti lo kerja gak tenang karena penuh rasa curiga padahal mah…… siapa juga yang mau grepe-grepe lo? Cakep enggak, tajir apalagi. Hahahahaha.

Hal-hal yang penting untuk diperhatikan saat memilih kampus tuh cuma ada dua sih menurut gue yaitu akreditasi jurusan yang lo minati di kampus itu bagaimana dan biaya kuliah tentunya.  Sesuain juga sama budget orang tua lo penting banget sih menurut gue. Orang tua lo mampunya keluarin 10 juta per semester jangan minta di UPH atau SGU juga coy. Kasarnya sih, tau diri aja kak. Hahaha. Gak lucu kan harus berhenti di tengah jalan gara-gara orang tua lo gak mampu lagi buat bayar?

Udah ah segini aja dulu. Sudah cukup panjang bukan? Gue nulis ginian karena tau banyak anak SMA buta arah yang baca blog gue ini. Lagipula, sekali-sekali posting yang berfaedah dan bermanfaat pagi pembaca.😆😆😆

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s