Superhero

Habis nonton video di atas terus terharu sendiri gitu. Emang nih Thailand paling jago ya kalo masalah gini-ginian. Iklan asuransi aja bisa bikin mewek tapi anehnya gue gak pernah mewek nonton film Thailand. Sungguh aneh!😆😆😆

Gara-gara nonton video di atas gue jadi mikir banyak dari kita tuh sejujurnya punya rencana yang besar tapi lupa sendiri sebelum yang besar akan lebih baik mulai dari hal-hal yang kecil. Contoh paling simple, banyak dari kita kalo ditanya ya pengennya mengubah masyarakat Indonesia, ikut dalam perubahan pola kerja pemerintah Indonesia ke arah yang jauh lebih baik dan yadda yadda yadda yadda. Tapi, pernahkah gak sih kita merasa untuk menjadi pahlawan sendiri dalam keluarga kita? Apakah hukumnya lebih baik berkorban untuk banyak orang dibandingkan keluarga kita sendiri? Padahal, dari ujung Samudra Pasifik sampe Samudra Hindia juga menekankan bahwa “Keluarga itu nomor satu” atau “Surga di telapak kaki ibu”.

#tsadis

Gue sendiri sangat relate dengan si anak yang ada dalam video tersebut tapi bukan berarti gue merasa diri gue “pahlawan” loh ya. Sudah beberapa tahun terakhir ini keluarga gue memutuskan untuk tidak memakai ART, kenapa? Terakhir kali ART yang kerja di rumah selain banyak gaya (buset! Ngelebih-lebihin yang punya rumah deh hahahaha) juga orangnya gak jujur. Tentu aja nyokap gue yang berzodiak Scorpio itu langsung punya trust issue sendiri kan dan memutuskan untuk mengerjakan semua urusan rumah tangga sendiri. Berjalannya waktu, singkat cerita sekarang gue yang hampir mengerjakan semua pekerjaan rumah kecuali memasak dan menyetrika di sela-sela kesibukan kuliah gue.

Alasan kenapa memasak dan menyetrika gak gue kerjakan karena gue gak bisa masak tapi gue bisa kok setrika baju. Masalahnya, gue gak tahan sama bau setrikaan dan gak tahan sama hawa panasnya sih.😆😆

Orang-orang begitu tahu gue setiap harinya melakukan pekerjaan rumah pasti selalu bilang “Gila! Lo rajin amat!!!” The truth is….. gue anaknya pemales! Beneran deh. Terus, kok gue mau ngerjain itu semua? Ya karena gue sadar gue masih muda masih banyak tenaga masih sehat dibandingkan orang tua gue. Ibaratnya, orang tua gue ngerjain pekerjaan rumah apalah apalah pasti sehabis itu langsung tepar kecapean. Lha gue? Setelah mengerjakan itu semua gue masih ada tenaga buat beredar, buat bikin tugas, buat nonton drama series berjam-jam, see? Lagipula, gue juga bingung atuh harus bagaimana di umur yang sudah cukup dewasa ini tapi belum bisa memberikan…

… sepeserpun uang penghasilan sendiri karena emang masih berstatus kuliah. Alih-alih memberikan uang, gue justru masih meminta uang dari nyokap bokap gue untuk ini itu ono ana lala lili lele.

… ketenangan kepada nyokap bokap gue secara anak perempuan satu-satunya dan merangkap sebagai cucu perempuan satu-satunya (dari pihak nyokap) kok tak kunjung membawa seorang laki-laki ke rumah? Even menyebutkan nama laki-laki yang special di hati pun tak pernah😆😆😆😆

Jadi, gue rasa ini adalah salah satu langkah yang tepat untuk membalas semua “rasa bersalah” yang menumpuk di diri gue. Rasa bersalah loh ya padahal nyokap bokap gue juga gak pernah mojok-mojokin gimana kok.😆😆😆

Seperti yang gue bilang tadi kalo kegiatan gue ini tentu aja harus menyesuaikan dengan jadwal kuliah gue. Jadi, ya gak usah heran kalo denger tiba-tiba malem gue mau nyuci baju, piring, dsb soalnya ya emang adanya waktu pas malem-malem karena siang gue ada di kampus. Mau gimana lagi dong? Terus kalo diajak beredar sama temen gue biasanya suka gue mundurin satu jam atau dua jam dari jam yang dese mau bukan karena alasannya mau dendong tapi pasti “Aduh gue beberes rumah dulu yaaaaaa…” Kaya emak-emak banget gak sih gue?😆😆😆😆

Even kemaren lagi di kampus terus mau cari makan dan tiba-tiba gerimis gue spontan ngomong “Eh…. cucian baju gue udah diangkat belom ya tadi?” Semua temen akuh ngikik, kata mereka “Cewe lain mah ribet udah bawa payung apa belom di tas. Eh lo malah ngomong udah angkat jemuran apa belom?” Ya maklumin ahhhhh namanya juga Cinderella suka cemas deh yeeeee kalo jemuran belom diangkat pas musim hujan seperti ini😆😆😆

Gue bahkan udah mikirin loh nanti kalo udah kerja gak bakalan bisa kaya gini lagi nih sepertinya. Kenapa? Ya pasti udah kecapean dong karena beban pekerjaan pasti jauh lebih berat dari kuliah  tapi gue sendiri berpikir urusan beberes rumah tangga ini udah bagian dari tanggung jawab gue. Solusinya adalah… kenapa enggak untuk ngeluarin uang dari gaji sendiri buat bayar ART? Goal gue di sini adalah gak mau melihat orang tua gue kecapean lagi sih sama lah kaya apa yang dilakuin anak di video di atas.

Kalo kalian udah berbuat apa untuk orang tua?🙂

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s