PADICUR

Salah satu temen pernah bilang bahwa gue ini adalah golongan padicur alias pancing dikit curhat. Pancing dikit curhat di sini bukan yang kalo ditanya “kenapa”, “gimana”, “siapa”, “kok bisa” langsung cerita panjang lebar. Bukan gitu ya maksud temen gue!  Secara, gue kan makin ditanya makin gak mau cerita karena prinsip gue kalo emang gue mau cerita pasti gue ceritain kok. Jangan dipaksa! Nanti malah pundung😆😆😆

Jadi, maksud temen gue adalah gue ini type orang yang suka nimpalin pas orang ngomong dengan kalimat-kalimat yang sebenernya related dengan pembicaraan saat itu tapi berbau-bau curhatan pribadi. Auahahahaha.

Kaya kemarin pas kuliah….

Dosen gue lagi ngomongin apa gitu yah pokoknya dia bilang “Kehidupan itu sifatnya abstrak. Gak bisa ditebak”. Terus gue bilang aja “Iya! Bener tuh pak. Contohnya hari ini bilang Cinta, eh besoknya……..” Belom selesai ngomong temen-temen gue udah ketawa!😆😆😆 Mereka bilang “Curhat banget sih Mon….” padahal mah gue kan cuma mau memberi salah satu contoh yang related ke semua orang!!!😆😆😆

Siapa yang gak pernah jatuh cinta lalu patah hati? Siapa yang gak pernah berbunga-bunga denger “I love you” tapi tau-tau ditinggalin gitu aja? Siapa yang pernah punya hubungan sama orang yang typenya ngejilat omongannya sendiri? Bilangnya gak bakal ini lah itu lah taunya kita tau kok endingnya dia melakukan hal-hal yang awalnya dia bilang gak akan pernah dia lakukan. Oreo aja cong yang boleh dijilat, omongan sendiri mah jangan.😆😆😆 Semua pernah pasti kan mengalami hal yang gue sudah jabarkan di atas? Kalo ada yang bilang gak pernah pasti denial deh. Hihihihihi.

Terus, dosen gue lanjut kan tuh ngomongin gimana Anak dulu Vs Anak Sekarang (ketauan deh udah tuwirda dese hahahaha) dan membahas gimana cara guru zaman dulu mengajar serta gimana sih pola asuh orang tua. Intinya sih, dia bilang kadang-kadang anak tuh kalo udah keterlaluan banget dan gak bisa diberi tahu lewat omongan doang, boleh kok dipukul (ini menurut opini dese loh) asal menghindari bagian-bagian yang sifatnya vital dan memukulnya juga gak yang kaya kerasukan setan gitu loh.

Kali ini gue setuju!!!!!! Dan nimpalin omongan dia lagi dengan ngomong “Bener tuh pak! Manusia emang kaya gitu. Butuh ‘obat pahit’ dulu biar bisa ‘sembuh’”. TEMEN-TEMEN GUA KETAWA LAGI dan bilang “Kenapa sih lo hari ini Mon?”! Apa sih? Akika kan serius mak bukan lagi ngelawak! Suka heran yah, gue mau ngelucu mereka gak ketawa giliran gue lagi serius eh mereka ketawa. Hahahaha.😆😆😆

Zaman gue masih piyik pernah lah ya yang namanya badan kena pukul sama sapu dan ikat pinggang tapi yang jauh lebih memorable tuh kalo bapak gue mulai mengeluarkan jurus andalannya. Mau tau gak gimana? Gak dipukul pake apa-apa tapi disuruh berdiri terus dengan sikap sempurna (ala-ala mau upacara) gak boleh gerak sama sekali sampe gue nangis-nangis minta udahan dan janji gak bakal ulangin kesalahan gue baru tuh “hukumannya” disudahi. Kedengerannya kejam banget ya nyuruh anak kecil berdiri sampe kakinya kram? Tapi, gara-gara itu loh gue tuh jadi gak ulangin kesalahan gue berulang kali soalnya dulu pas kecil gue mikirnya “Gak mau lagi ah! Nanti dihukum berdiri lagi sama papa…”

Ya walaupun kedengerannya cetek banget (karena sifatnya traumatik ya bokkkk) tapi dari situ gue paham nih konsep kehidupan yang sebenarnya (halah! Hahahaha) kalo melakukan kesalahan atau yang sifatnya buruk pasti ada hukumannya jadi berusaha banget lah tidak melakukan kesalahan yang sama apalagi melakukan hal-hal yang merugikan orang lain. #asik Hahahaha. Coba pikir, kalo si anak melakukan kesalahan lalu hanya diberi tahu alasan mengapa hal  tersebut salah, emang ini cara yang baik dan tepat buat beberapa orang. Tapi, menurut gue loh yaaaaaa si anak gak akan tau konsekuensi dari apa yang dia lakukan kalo gak “dihukum” dan sifatnya si anak gak akan kapok gitu loh.

Pencuri yang udah “dihukum” di penjara begitu keluar dari penjara aja banyak kok yang dengan santainya mencuri lagi alias gak “sembuh”. Apalagi kalo pencuri tersebut cuma dikasih wejangan “Jangan mencuri lagi ya tong! Gak baik! Dosa! Dijilat api neraka!  Dimusuhin temen-temen sekampung! Gak bakal punya pacar!”, what do you expect? Dia bakal tidak mengulangi kesalahannya? MIMPI! Ini kan logikanya aja ya. Hihihihi.

Tuh kan….. jadi beneran curhat kali ini! Hahahaha.

Udahan ah. Selamat hari Selasa! Semoga hari ini menyenangkan. Buat yang kuliah, semoga gak telat dan dosen gak nambah-nambahin beban kehidupan dengan kasih tugas (gue teriak Amin dalam hati kencenggggg nih! Hahahaha), buat yang kerja semoga rekan kerja satu divisi dapat diajak bekerja sama dan atasan pun gak rese, dan buat anak sekolahan…. Belajar yang bener dek jangan mojok aja pas istirahat. Hihihihi.

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s