Turn Off

Setiap orang pasti punya hal-hal yang bikin dia turn off. Gue apelagi! Listnya segudang! Hahahaha.

dont-touch-my-hair

[1] Jangan pegang-pegang rambut gue!!!! Gue paling sebel kalo ada orang siapapun itu lah biasanya sih temen (yang sebenernya kita ada dalam taraf temen biasa aja) tanpa aba-aba pegang rambut gue. Seluruh jiwa dan sukma gue rasanya pengen teriak melengking ala Mariah Carey “JANGAN PEGANG-PEGANG RAMBUT GUAAAAA NYET!!!!! PEGANG RAMBUT LO AJA SENDIRI. IGH. GUA JAMBAK YAAAAA!!!!”

Gak tau ya gue tuh paling alergi deh kalo ada orang pegang-pegang rambut gue. Rambut itu kan mahkota wanita. Gak ada yang boleh pegang mahkota yang gue miliki selain diri gue sendiri!!!! Ya kan?😆😆😆

[2] Gue gak pernah anti sama butchy, beneran deh! Sekeliling gue, lo pikir apa? Kalo gak butchy ya cowo tomboy😆 Tapi, kalo situ butchy dan alay ya maap-maap aja, alangkah lebih baik anda menyingkir jauh-jauh dari gue. Daripada gue kritik atau jadi bahan gunjingan gue dan temen-temen gue. Bikin dosa gue makin banyak tauk!!!! Hahahaha.

Definisi butchy alay menurut gue gimana sih? Buanyak!!!!! Yang udah jelas-jelas butchy tapi ngakunya no label, alay ah! Denial mah di mata gue alay😆 Pokoknya butchy yang gaya-gayanya (maaf nih ya maaf) kaya Mitha The Virgin, gue anti. Apalagi yang tanya-tanya gue segala pake pertanyaan “Tau Ruby Rose gak?” atau “Udah pernah nonton Yes or No belum?” ALAY MAKSIMALLLLLLL!!!!!! Gak ada pertanyaan lain? Please deh, elo masih pake rok warna biru, gue udah meletek jadi jangan meragukan wawasan gue deh. Hahahaha. Kalo ada yang tanya “Denger Tegan and Sara gak?” atau “Elo udah baca Diva magazine bulan ini belom?”, nah baru dapet point plus di mata gue. Hihihihi.

[3] Orang yang ngetik chat pake “W”, “Thx”, “GBU”, “HBD”, dan sejuta singkatan lainnya. Buat orang-orang yang sehari-harinya sering chat sama gue pasti tau deh bagaimana cara gue mengetik. Gak pernah gue singkat-singkat even kata itu sebenernya adalah kata yang sangat umum untuk disingkat kaya “yang”, “mereka”, dst. Gue sih mikirnya udah nulis lengkap dan gak disingkat-singkat aja kadang orang bisa salah paham apalagi kalo disingkat-singkat? Makin runyam kayanya.

Terus, gue juga paling anti lah ngucapin happy birthday ke siapa kek nulisnya cuma “HBD ya *insert-nama-si-yang-lagi-ulang-tahun*. Apa susahnya sih nulis happy birthday, ya kan?

Kalo si G bilang “Selera musik itu menggambarkan kepribadian”, gue juga pun idem tapi diganti dengan “Cara mengetik chat itu menggambarkan kepribadian”. Selalu awali dengan huruf kapital, gunakan tanda baca yang benar, gak usah pake singkatan yang aneh-aneh deh. Gak ada keren-kerennya sama sekali di mata gue! Di mata gue dan sejuta anak Ilmu Komunikasi lainnya deh kayanya. (((KAYANYA))) Hahahahaha.

[4] Sebel gilak sama orang-orang yang…. apa ya? Sukanya mempermalukan orang lain di depan orang umum/sosial media padahal kenyataannya…. dia gak tau aja kalo dia tuh di luar sana juga jadi bahan omongan orang lain kok. Gue sih gak munafik ya bilang gak pernah gossipin orang tapi ya sama circle sendiri bukan yang memancing massa jauh lebih banyak dengan “menyerang” di social media.

Yah intinya yang bawa-bawa aura negatif tuh bikin gue alergi deh. Pergi sana jauh-jauh. Hidup mah singkat yakkkk lebih baik diisi dengan hal-hal yang bikin happy deh. Gue kasih contohnya yang paling umum deh, kejadian polisi skena yang marah-marah sama salah satu penonton Barasuara karena tuh orang hanya berdiri diam melipat tangan saja dan gak goyang seperti penonton lainnya.

12362049_1096288263714756_850061309_n

Benar atau salahnya si penonton itu sebenarnya relatif, mau melihat dari sudut pandang mana dulu nih? Ya kan? Bukan masalah benar atau salahnya tapi bagaimana polisi skena “menegur” orang tersebut yang bikin gue jengah. Tujuannya apa? Gak jelas. Apresiasi setiap orang terhadap seni gak bisa lo batasi. Ada yang mengapresiasi dengan goyang jumpalitan, ada juga yang mengapresiasi dengan diam. Sah-sah aja menurut gue. See? Cuma bikin keadaan memanas aja dengan menyebarkan aura negatif.

[5] Orang-orang yang dari mulutnya keluar…..

“Dia kan bencong!” belum lagi kalo tuh orang sok berspekulasi “Biasanya orang-orang kaya gitu kan karena trauma kalo gak ya ketularan temennya”

((((TRAUMA))))

((((KETULARAN TEMENNYA)))

Jauh-jauh dari gue, tolong yah! Sekarang semua udah pake smartphone jadi gue udah gak mentolerir sih orang-orang kaya gini. Gak ceramahin tuh orang-orang dengan kalimat “Lo tolol amat sih!!!”, gak kok. Cukup menjauh pelan-pelan aja soalnya aku takut ketularan tolol juga kak. Gimana dong?😆😆😆😆

Terus, sering banget (SERING BANGET NIH KAK? Hahahahahaha) denger lesbian tanya ke temen yang gay atau sesama lesbiannya dengan kalimat “Udah belok dari kapan?”

YAOLOOOOOO!!!!!!! Slap!!!!!

8eQqot7

Hanya karena str8 artinya “lurus” (dan sebenarnya kalo dalam konteks ini diartikan sebagai heteroseksual) bukan berarti lo mempunyai kewajiban untuk memberi label ke kehidupan yang lo jalani dengan kata “belok” loh. Lagipula, belok ke mana? Masih suka sesama manusia kan? Kalo situ sukanya sama yang beda alam kaya dedemit, kuntilanak, kolong wewe nah boleh deh menurut gue…. lo menyatakan diri lo belok. Ya kan? Hahahaha.

Si G yang seiya sekata sejiwa sepemahaman pernah ngomong “Gue ngerti kok maksud pertanyaannya kalo ada yang tanya gitu. Masalahnya adalah gue gak suka dengan pemilihan katanya jadi…. ya bakal gue tanya balik (dengan nada judes) ‘Siapa yang belok? Gue sih enggak. Elo kalik!!!’”

Kata diana pernah loh ada yang tololnya ampun-ampunan dan masih berani tanggepin G dengan ngomong “Ah….. gausah malu-malu lah G. Semua juga tau kok elo belok kan keliatan dari penampilan lo”

(((KELIATAN DARI PENAMPILAN)))

AUAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA!!!!!!😆😆😆😆

Mungkin…. mungkin….. anak itu gossipin G di circlenya bisik-bisik “Si G itu denial ya. Gak nyangka deh padahal kan udah tuwirda….” padahal ya padahal…… G juga bisik-bisik sama kita (jauh lebih kejam) “Tuh orang tololnya keterlaluan! Cakep kagak tapi tolol, gak mungkin laku! Gih kalo ada yang mau sama dia silahkan. Gue sih gak mau lah dimasukkin golongan “belok”. Malu. Udah 2015 (saat itu) masih aja ada yang ngomong belak belok gak jelas”

Lagipula, kalo ngomongin orientasi seksual mah jawaban yang paling bener ya sejak dari lahir lah. Ya kan? Orientasi seksual kan bukan sebuah hal yang bisa dipilah-pilih kaya kita pilih baju di toko dan bergumam “Kayanya gue lebih cocok jadi homoseksual/lesbian deh! Lebih pantes dengan kepribadian gue.” MANAAAAA BISAAAAAK!!! Hahahaha. Pertanyaan yang paling tepat adalah “Sejak kapan lo coming out?” atau “Sejak kapan lo sadar dengan orientasi seksual lo?”

Apa yang keluar dari mulut tuh menggambarkan diri lo loh. Sekarang, udah 2016 jadi kalo ada yang masih ngomong “belok”…. duh! Jaga jarak aja ya. Gih sana cari temen-temen yang belok jugak. Gue belok? Enggak lah!!!! Terakhir kali gue jalan sih masih lurus-lurus aja tuh gak mencong ke kanan kiri😆😆😆

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s