Beberes Kamar

Temen gue pernah ngomong “Kenapa ya laki-laki zaman sekarang cuma mikirin cewe tuh musti bisa masak? Padahal kan gue jagonya beberes rumah dan bisa beres-beres rumah sama pentingnya juga sama masak.” yang langsung diteriakin temen gue satu lagi “Yaiyalah! Lo jago beberes rumah soalnya lo obsesif kompulsif! Liat aja isi lemari lo, warna kalung aja lo kelompok-in. Yang hitam sama yang gold lo pisahin, ya kan? Apalagi liat debu dikit pasti tanpa sadar lo langsung ambil sapu sama pengki deh.”

Auahahahaha.😆😆😆

Sama hal-nya dengan temen gue itu, gue gak bisa masak tapi jago beberes rumah. Bisa sih tapi selain indomie kayanya cuma bisa goreng tempe tahu sama tumis kangkung deh dan belom tentu enak juga sih. Hahahaha. Jadi….. kalo cari pacar harus nih yang bisa masak. Kamu yang masak, aku yang cuci piring. Kita bagi tugas biar kamu gak capek sendiri. Kesetaraan itu bukan cuma masalah gender aja tapi termasuk tugas di dapur. #APEU HAHAHAHAHAHAHAHAHAHA😆😆😆

Hari Minggu gak kemana-mana dan bingung aja gitu mau ngapain, tiba-tiba random aja gitu pengen beberes kamar. Gak sih, awalnya cuma pengen beberes lemari baju gue karena gue pengen pisahin mana baju buat di rumah dan buat beredar pergi/ke kampus. Karena….. kok gue merasa ke kampus pake bajunya itu-itu aja yah? Padahal mah seperti cewe-cewe lainnya, baju gue di lemari lebih dari cukup kok! Hahahahaha.

Dari beberes lemari baju, gue menemukan:

[1] Kemeja hitam yang selalu nyokap gue ungkit-ungkit dengan kalimat “Udah mama beliin mahal-mahal, kamu gak pake!” dan ditemukan dengan kondisi tag harganya masih nempel aja gitu. Gimana mau pake? Orang nyelip di ujung lemari, mana gue liat! Hihihihi.

[2] Setumpuk tank top putih yang selama ini menghilang tanpa jejak, ketemu! Nyelipnya tuh bukan sekedar satu dua biji tapi sampe enam apa lima gitu. Gilak kan? Nyelip aja kok bisa semua-muanya gitu. Hih.

[3] Kemeja warna kuning yang dulu gue minta beli tapi end up gak pernah dipake (dari nyokap gue ungkit-ungkit sampe udah lupa kalo kemeja ini kasusnya hahahaha) karena modelnya tipis menerawang gitu jadi harus pake daleman dan tank top putih gue pada hilang kan kemaren sebelum beres-beres. Mau gue pake ah nanti ke kampus kan udah ketemu tuh tank top putih gue. Sekalian mau pake tas warna kuning yang udah lamaaaaaa banget juga gak gue pake. Emang! Kalo lagi kambuh, gue bisa bancik tampil abis alias dari atas sampe bawah semua warnanya sama. Hahahaha.

[4] Jeans selutut yang belom pernah gue pake sama sekali buat beredar. Kalo ke kampus sih gak mungkin karena ini modelnya se-lutut punya. Padahal…. selama ini gue sering teriak dalam hati “Aduh….. gue gak punya celana!!!”

[5] Kemeja putih polos yang cuttingnya bagus dan baru beberapa kali gue pake (kayanya hitungan satu jari pun cukup deh) padahal bahannya enak, entah gimana juga bisa nyelip. Kesimpulannya….. selama ini gue selalu ngerasa gak punya kemeja buat presentasi di kampus padahal mah…….. NYELIP SEMUA! Makanya jangan males beberes lemari nyet!!!! Ih.

[6] Ketemu berbagai macam gelang warna-warni yang sebenernya matching sama gaya gue sehari-hari ke kampus. Ada juga lho yang warna kuning…… entar gue pake sekalian sama kemeja dan tas gue yang kuning itu ah! #teteup Auahahaha.

[7] Ada plastik isi shampoo sama hair tonic Kerastase yang dikasih tante gue dulu pas main ke rumahnya yang di ujung dunia itu. Pas lirik tanggal kadaluwarsanya untung masih 2017. Pfft.

[8] Tas kecil yang sebenernya gue gak suka modelnya tapi dikasih sama nenek gue dan saat itu dikedip-kedipin sama nyokap yang kalo diterjemahin “Udah terima aja! Nanti si emak (gue manggil nenek gue emak btw) gimana-gimana lho kalo ngasih barang terus ditolak”. End upnya gue pake buat nyimpen plastik sama pembalut aja deh!😆😆😆

Ketauan deh semua barang gue masukin ke lemari baju! Hahahaha. Dan nyelip di kasus gue ini artinya itu adalah barangnya ada di tumpukan baju gue paling bawah atau barangnya ketutupan sama barang-barang lainnya.😆😆😆

Setelah beberes lemari baju, gue ngerasa kentang banget kan yaudah lah lanjut aja beberes kamar. Mau beresin lemari buku sama barang-barang di meja kamar gue. Jadi lah kemarin gue akhirnya:

[1] Buang seluruh koleksi majalah Provoke gue dari zaman SMA. Selama ini gak dibuang karena…… SAYANG TAUKKKKK!!!! Dulu…. tiap kali Provoke dateng, gue langsung lari-lari ke lapangan buat ngambil secara terbatas juga kan. Perjuangannya itu loh ketika gue lagi kelas di lantai 3 (moving class btw) harus turun ke lapangan kan…. ngos-ngosan nyet! #niat. Menuh-menuhin lemari gue deh setumpuk majalah ini secara kurang lebih ada 30 bijik lah.

[2] Buang majalah-majalah lainnya kaya Gadis, Kawanku, Hai, udah gak bakalan gue sentuh di 2015.

[3] Nemu seplastik kertas pas gue buka isinya adalah kertas-kertas rangkuman materi kuliah zaman gue masih semester 1. Ngapain juga gue simpen ya selama ini? Menuh-menuhin lemari deh! Buang!

[4] Ada setumpuk dvd bajakan yang 80% belom pernah gue tonton karena gue mah emang semangat belinya aja sih. Kalo ada tukang DVD apalagi kondisinya lagi sama nyokap gue, kok kayanya gak mungkin banget gue gak beli even cuma 3 atau 4 bijik?😆 Entar deh pas weekend, gue bakal cicil satu per satu.

[5] Ada plastik kecil nyelip di ujung isinya pas foto 4×3 yang tiap kali gue butuhin gak pernah ada padahal selalu merasa udah ngeprint banyak. Bener loh!!!! Ternyata nyelip di bagian belakang dan isinya banyak aja gitu ada yang 4×3 dan 2×3.

[6] Ketemu dua lembar foto sama Ratu Elizabeth dan Melincong zaman baru lulus SMA.

[7] Setumpuk DVD yang udah gue pisahin dari DVD lainnya karena pas gue nonton saat itu ngadat atau udah rusak. Selama ini gue simpen di lemari. Ngapain malih?! Bener-bener deh isi lemari gue kayanya kebanyakan barang gak penting. Huh.

[8] Nemu banyak duit recehan berceceran karena gue emang orangnya slebor alias main taro-taro aja. Sekarang udah gue kumpulin dalem satu kotak pensil buat kalo gue jajan di Indomart kan suka tuh misalnya Rp.10.400,-, biar recehannya gak numpuk harus gue keluarin deh recehan-recehan ini. Saking seringnya jajan makin lama makin banyak ajah! Recehan mah gak usah dikumpulin, duit seratus ribu-an tuh baru lo boleh deh kumpulin.😆😆

[9] Ada frame foto baru di lemari yang mana lagi-lagi menandakan gue cuma semangat pas beli-beli doang. Entar deh gue cetak foto buat dipasang di kamar karena semenjak rumah gue direnovasi termasuk kamar akika akhir tahun 2014, beberapa frame foto yang tadinya ada di kamar entah ke-mana.

Lemari dan meja gue jadi rapih gilak setelah beberes, seneng ih liatnya. Hihihi. Posisi ranjang sama meja juga gue pindahin jadi kamar gue keliatan lega. Tadinya di kamar gak pasang karpet, mulai hari ini pake karpet biar bisa guling-guling di lantai tanpa kedinginan. Hahahahaha😆😆😆 Sebenernya mah karpet buat kamar gue udah ada dari tahun lalu cuma yagitu…. biasalah kaya gak tau gue aja, pasang karpet aja males.

Setelah beberes kamar apakah gue langsung istirahat? Kagak! Lanjuttttt beberes rumah. Capek sih tapi happy dan hitung-hitung cari kegiatan juga sih. Coba kalo gak memutuskan untuk beberes kamar, gue yakin hari Minggu gue hanya habis dengan tiduran di kamar main handphone (selain buang-buang waktu juga buang-buang kuota #eaaa) dan makan.😆😆😆 Abis kelar semua langsung mandi deh dan kasih reward ke diri sendiri dengan………………….. BELI NASI PADANG PAKE RENDANG. Auahahaha😆😆

Kalo lagi situasi dan kondisi biasa nasi padang biasa aja di lidah gue tapi entah kenapa tadi tuh enak banget loh. Efek kecapean dan kelaperan deh pastinya karena gue dari pagi belom makan apa-apa. Kalo jij ngerasa bosen pas weekend karena di rumah aja, coba deh beberes kamar dan rumah! Soalnya gue liat kamar dan rumah rapi binti kinclong kok hati langsung happy ya? Mentalnya emang mental emak-emak, em! Auahahaha.

Monica Krisna

3 thoughts on “Beberes Kamar

  1. Pertama dan yang paling pertama dari semua yang pertama-tama adalah gue protes ke elo tentang Nasi PADANG. Please deh mbak, itu namanya Nasi Ramas. Bukan Nasi Padang. Kalo nasi Padang, itu artinya yang jual itu nasi cuma orang Padang. Yang jualan Nasi Ramas bukan cuma dari kota Padang doang, tapi se-Sumatera Barat. Mulai dari Payakumbuh sampai ke Solok, dari Painan ke Padang, Bukittinggi ke Bangkinang.

    Semoga rutinitas beberesnya gak cuma sehari-dua hari aja ya…berlanjut terus dengan frekuensi tertentu *ceileh*

    Gue tipikal cowok yang nyungsep klo beberes. Gue paling gak bisa berantakan dan ada debu di sana sini, maunya bersih terus…sekalian melatih otot sambil angkat-angkat barang *pamerin bisep trisep*

    Nice share kak!!❤

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s