79 Tahun

Kemarin, tepatnya hari Rabu tanggal 6 April 2016 nenek gue meninggal dunia.

Dari gue lahir, gue cuma punya satu nenek. Nenek dan kakek gue dari bokap sudah jauh meninggal sebelum gue lahir dan begitupun dengan kakek gue dari pihak nyokap.

Selama 79 tahun hidup, gue adalah satu-satunya cucu perempuan karena 8 cucu lainnya dan dua cicit yang ia punya semua berjenis kelamin laki-laki. Kebayang gak sih betapa dia sayang sama gue? :’)

Nenek gue kurang lebih dua tahun belakangan berusaha melawan penyakit kanker serviks-nya yang membuat ia terus menerus keluar masuk Rumah Sakit Dharmais. Logika gue selalu mengatakan bahwa kejadian ini cepat atau lambat akan terjadi tetapi tentu saja itu hanya teori belaka. Karena kenyataannya kemarin yang timbul di benak gue cuma kesedihan dan penyesalan.

Kalo ditanya….. apakah gue ikhlas atau tidak? Gue ikhlas karena gue tau sekarang pasti nenek gue udah gak kesakitan lagi. Udah tenang di tempatnya yang baru dan gue yakin almarhum diberikan tempat yang indah di sana :”)

Tante-tante gue semua bilang ke gue di kuburan pas liat gue masih nangis bilang “Udah… udah…. jangan tangisin emak”, mungkin mereka mikirnya gue belom ikhlas melepaskan kepergian nenek gue. Gue ikhlas tapi yang bikin gue sedih karena gue takut….

…. nenek gue di tempatnya yang baru bakal kesepian nggak?

…. nenek gue bakal kedinginan gak di bawah sana? Nenek gue dari dulu gak bisa kalo cuacanya terlalu dingin nanti dia menggigil.

…. nenek gue suka banget jalan-jalan sama nyokap bokap gue pas kondisinya masih fit. Nanti siapa yang bakal ajak dia jalan-jalan di sana?

Yang jauh lebih bikin gue sedih lagi adalah ketika gue sadar….

…. Lebaran tahun ini akan gue lewatkan tanpa nenek gue. Biasa kita ngumpul semua di rumah nenek gue.

…. Gak bakal ada yang suka nginep lagi di kamar gue. Gue orangnya rese, semua orang kalo gak penting-penting amat gak akan gue kasih masuk kamar gue apalagi pake tidur segala macem di kamar gue. Pengecualian, almarhum.

…. Gue belom bisa bales kebaikan nenek-nenek gue. Padahal, nenek gue selalu royal gak pernah pelit sedikitpun.

…. Tahun 2013 pas nyokap gue confirm ke almarhum tahun 2014 gue akan mulai kuliah, dia bilang ke nyokap gue mau dateng pas gue wisuda. Makanya…. pas kuliah gue berusaha buat berubah biar dapet nilai yang maksimal. Selama ini kalo orang tanya kenapa gue bisa berubah drastis pasti gue jawab alasannya karena nyokap bokap gue udah susah-susah bayarin gue kuliah. Padahal, selain itu alasannya ya karena gue tau nenek gue pengen dateng pas gue wisuda.

:”)

Semoga rumah emak di sana nyaman ya. Semoga di sana bisa makan sate yang jauh lebih enak dari sate Maranggi Purwakarta yang biasa kita makan. Semoga di sana juga ada ikan gurame asam manis yang lebih enak dari yang emak biasa makan ya. Di sono cuacanya adem kan mak? Udah jalan-jalan belom mak di sana? Nanti Monic pasti sering-sering ke rumah emak yang baru yaaaa :”)

Monica Krisna

2 thoughts on “79 Tahun

  1. Asli ini kok sama bgt ama gue, bedanya gue cuma punya nenek dr nyokap. Dan akhir tahun kmrn dia meninggal. Bener! Itu gue mikirin kedinginan ga ya dia dibawah. :’) Ah, sukses bikin gue sedih lg nih. Btw nice post🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s