Ngomongin Masalah Bahagia

Seperti yang sudah pernah gue bilang kalo gue tuh magnet curhat. Gue udah pasang muka “APAANSEH LO CERITA LO NGGAK PENTING JIR” aja ke si oknum yang curhat, si oknum itu masih aja suka datang lagi dan datang lagi ke gue dengan berbagai cerita (yang menurut gue nggak penting banget sih buat lo ceritain). Jahat ya gue? Tapi, gue tetep dengerin kok! Hahahaha.

Gue paling bete denger orang yang curhat dan dia merasa diri dia yang paling merana di dunia ini. DIA MERASA KALO DIRI DIA YANG PALING PATUT UNTUK ORANG-ORANG KASIHANI DI DUNIA INI. DIA MERASA HIDUP DIA GAK PERNAH BAHAGIA. DIA MERASA NGGAK ADA ORANG YANG SAYANG SAMA DIA.

Komentar gue cuma satu…..

“Ya jelas nggak ada orang yang mau deket sama lo kalo aura lo aja negatif mulu!”

Yang lebih lucunya lagi ada oknum yang berani-beraninya bilang ke gue “Gue nggak bisa deh kalo nggak ada cowo di hidup gue” di saat sebelumnya dia pun udah kasih tau ke gue kalo dia belum pernah pacaran.

Ini nih menurut gue orang-orang b#ng$t. Kenapa? Cong! Lu bikin gue dosa. Lu bikin gue ngetawain lo! Lu bikin mulut gue gatel untuk komentar “Eh cumi-cumi! Ya emang dari awal belom ada juga kan cowo yang masuk dalam kehidupan lo? Kok bisa-bisanya bilang nggak bisa kalo nggak ada cowo dalam hidup lo? Emang cowo mana yang pernah masuk dalam kehidupan lo?” Hahahahahahaha.

Gue pikir….. pola pikir menitikberatkan kebahagiaan kepada seseorang itu cukup lah berhenti di SMA. C’mon, umur lo berapa? Kalo udah kepala 2 mah udah bisa mikir lah ya yang bikin bahagia di dunia ini nggak cuma pacar doang kok.

Kaya gue….. Ya emang terkadang gue juga kesepian liat hampir semua temen udah sibuk sama pacarnya sendiri. Pernah kok beberapa kali gue berpikir “Kapan ya gue punya pacar?” Tapi, kayanya nggak sampai galau juga deh atau bahkan berpikir hidup gue bahagia. Gue masih bisa haha hihi. Gue bisa ngerasain bahagia kalo….

…. bisa haha hihi sambil ngopi sama temen gue.  Even adu bacot di chatting aja kadang gue udah bisa ketawa.

…. makan makanan yang sesuai selera gue. Seriously, urusan perut kalo udah tuntas pasti lo lebih bahagia deh.

…. kerjaan gue tuntas. Wih… di saat lo tau kerjaan udah tuntas itu enak banget karena lo bisa bengong-bengong tanpa perlu forsir otak untuk terus-terusan berpikir.

…. baca berita/blog atau apapunlah terus ngerasa “Wah gilaaaaaaa, bener banget nih” di saat gue tahu sesuatu yang baru itu gue juga seneng lho karena artinya diri gue makin berkembang kan.

…. liat karya orang-orang di luar sana yang kece entah itu karya dalam bentuk iklan, tarian, lagu, apapunlah.

…. bisa tidur sepuasnya di weekend tanpa perlu ngebatin pas bangun kaya “Anjing! Kesiangan! Kerjaan gue belom kelar lagi. Macet nggak ya jalanan hari ini?”. Gue udah bahagia. Secaraaaaaa, gue pernah loh bangun di hari Sabtu dan hal pertama yang masuk ke dalam otak gue adalah “Nyet! Editorial Plan lo belom kelar loh, lo ketiduran tadi malem!” Pfftt…. Untung Sabtu.

YAH INTINYA MAH BANYAK CARA KOK UNTUK BAHAGIA. Dan kadang kebahagiaan itu nggak selalu butuh duit banyak. Gue selama ini menganggap bahwa, seberapa banyak kebahagiaan itu tergantung dari seberapa pinter lo untuk bersyukur.

Jidat gue berkerut ketika si oknum bilang “Gue juga mau kali punya tas atau sepatu baru kaya si anu ono ini itu. Gue ngerasa tas/sepatu gue udah jelek…” blablablabla so on. Jidat gue berkerut antara dua sih sebenernya karena mikir…

[1] Sejak kapan sih nggak bisa ganti tas atau sepatu jadi prioritas hidup kalo nggak rusak-rusak amat?”

[2] Gue nggak bisa komentar lebih ke dia karena kok gue nggak pernah ada di titik kehidupan kaya si oknum ya gue rasa. Apa gue bukan orang yang kompetitif? Kok gue nggak pernah iri ya liat tas dan sepatu temen gue bagus? HAHAHAHAHAHA. Seriously! I mean….. coba liat Ratu Elizabeth. Atas bawah kiri kanan kinclong. Segala gadget terbaru dia punya, pacar ada, tapi kok sekalipun di otak gue nggak pernah berpikir ya kaya “Gue mau ih punya handphone kaya dia!, “Gue juga mau kali punya mirrorless berjut-jut seharga motor biar feed instagram gue bagus”., atau “Gue mau ih punya pacar tajir melintir yang bisa jajanin gue apa aja!” KOK NGGAK PERNAH YAAAAAAHHHHH? Hahahahaha.

Yah intinya sih……. dengerin curhat orang kaya di atas dan liat curhatan penuh keluhan di social media yang terus-menerus membuat gue berkesimpulan “Ya emang sih kehidupan itu bagaikan roda. Kadang di atas…. Kadang di bawah. Tapi, kalo lo ngerasanya di bawah mulu terus tiap hari stress apalagi sampe berpikir mau bunuh diri kayanya lo yang nggak pandai bersyukur deh! Antara nggak pandai bersyukur atau emang lo drama queen aja!”

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s