Pengamen di Kopaja (P16)

kopaja

Banyak yang tanya sama gue, kegiatan magang yang mengharuskan ke kantor kali ini gue naik apa? Ojek Online? Maunya sih gitu ya, tapi biaya ojek online kalo dibandingin gue naik angkot terus nyambung kopaja itu 2 kali lipat biaya PP gue naik angkot nyambung kopaja sehari-hari. Males banget kan? Kalo penghasilan gue udah standard orang kerjaan boleh deh beralih ke ojek online cuma berhubung gajinya gaji anak magang yaudalahya naik angkot terus nyambung kopaja aja. Lagian gue daridulu udah biasa kok naik angkutan umum buat gue nggak gimana-gimana banget apalagi sampe gengsi. MAKAN TUH GENGSI! Hih.😛

Salah satu perbedaan yang mencolok dari kopaja dan angkot adalah di angkot nggak ada yang ngamen cyin dan di kopaja bakalan ada pengamen. Pengamen di sini segala rupa, ada yang nyanyi ada yang minta-minta nggak nyanyi malah modalnya nyumpah-nyumpahin. Ya pokoknya segala macem ayaaaaa.

Sebenernya gue bukan orang yang pelit gimana atuh sama pengamen (seriusan! Dan ini bukan bermaksud pamer) tapi ada di saat-saat gue jujur sama diri gue sendiri kalo saat itu gue nggak bisa ngasih uang ke pengamen. Contohnya? Duit di dompet tuh cuma ada goban, selain itu? Nggak ada lagi karena duit recehan yang gue bawa tadi udah terlanjur buat bayar ongkos angkot & kopaja saat itu, secara tauuuu sendiri kenek kopaja kan baru juga naik udah disuruh bayar. Gue sih mau aja kasih duit tapi masa iya minta kembalian? Nggak mungkin banget kan jadi yaudah gue pun terpaksa ketika dimintain ngasih tanda “tidak”.

pr7aeod

Sikon kedua gue lagi bokek berat karena belum gajian, pernah kok gue ke kantor cuma bawa 36 ribu. 16 ribu buat ongkos pp, 20 ribu buat beli makan pas pulang karena gue sudah bisa memastikan di rumah udah nggak ada makanan. Dan kalopun ada pasti deh nggak sesuai selera gue. Kalo diotak atik lagi tuh duit 20 ribu aku makan apaaaaaaaah dong? Dilematis emang jadinya!😆

Tadinya, gue lugu dan naif kepada pengamen. Gue berusaha sekali tiap kali ada duit gue ngasih mereka. Gue selalu berpikir duit seribu dua ribu yang gue kasih ke mereka nggak bakalan bikin gue miskin, seperti yang mereka bilang. Gue selalu melihat mereka sebagai manusia yang sama-sama butuh makan buat bertahan hidup. Di saat melihat mereka juga gue diam-diam dalam hati bersyukur melihat nyokap bokap gue bisa menyekolahkan sampai level universitas dan karena mereka gue sekarang lumayan lah bisa ngerasain magang di sebuah kantor dan bisa dapet gaji. Bisa punya jajan sendiri. Kalo mau jalan ngopi ngopi nggak usah pusing menghemat-hemat.

Tapi, ada beberapa kejadian yang membuat gue akhirnya tersadar kalo nggak semua pengamen menjadi pengamen karena mereka nggak punya pilihan lagi. Ada beberapa pengamen yang emang dari attitudenya menunjukkan mereka low class dan karena mereka seperti itu ya nggak heran stuck jadi pengamen. Btw, gue salah satu orang di dunia ini yang percaya sama karma. Hehehehe.

Nah, hari ini gue mau share dua cerita yang gue pernah alami di Kopaja (Akhirnya sisssss setelah intro yang cukup panjang! Hahahaha):

  1. Dilecehkan Pengamen

Sebenernya gue nggak bisa masukkin dia ke golongan pengamen juga sik soalnya yang ini orang nggak nyanyik nggak bawa gitar. Terus dia ngapain? AUK! Sejenis monolog gitu lah di kopaja. Jujur, gue nggak masalah lo mau monolog atau gimana ya. Tapi, yang gue nggak suka di awal dia mulai melakukan monolog (dari awal aja udah keliatan dia sinting bok! Hahahaha) tiba-tiba ngebentak salah satu penumpang yang duduk di belakang (laki-laki) karena ngeliatin dia. Dia ngomong “Ngapain liat-liat?!?!?! Emang saya ngapain? Saya nggak ngemis kok?” (LHAAAAAAAA?!?!?!?! Kalo nggak mau diliatin mah situ di rumah aja nyetttt. Si goblek!). Di sini gue udah nggak sreg. Yeeeee orang mah kalo mau minta duit ya baik-baikin penumpang dong yaaaaa senyum manis kek apa kek, ini malah marah.

Gue nggak dengerin monolog dia ngomong apa gimana karena sumpah nggak peduli dan nggak mau peduli. Pas gue mau turun, gue udah berdiri nih di pintu belakang kopaja siap-siap mau turun kebetulan saat itu emang nggak ada receh atau emang gue udah antipati sama tuh orang (udah lama nih jadi nggak inget persisnya gimana) gue kasih sign tangan “nggak” dan yu yu all yang lagi baca ini tau nggak dia berbuat apa?

Dia ngemeng….

“Ngapain tangannya kaya gitu?! Sengaja kasih tau payudaranya besar?”

(Btw, gue emang kalo mati gaya suka nguntel-nguntel tangan kaya remes-remes tangan di gitu lah intinya)

SIANJINGGGGGGGGGGGGGGGGGGGGG. Ya Tuhan kenapa ada BINATANG JELMAAN MANUSIA DI PAGI HARI?!?!?!?! Yaowoh. Yaowoh.

giphy

Gue diem? HELL NO!!!!!!!!!!!!! Sebagai Taurus sejati yang sudah tersulut emosinya, gue lawan dong!!!! Kalo kata temen-temen gue sih, gue berani lawan ya karena gue pasti deh ngerasa punya backing yang kuat secara bapak gue TNI. Etapibok, saat itu kan bapak gue nggak ada!!! Diana di mana, aku di mana. Jadi, alasannya nggak valid ah!

Alasan yang sebenernya adalah gue lawan karena gue pernah di kampus lagi jalan tiba-tiba ada abang-abang ngomong “Gede banget neng” dan gue diem. Gue takut. Gue nggak berani ngomong. Sejak kejadian itu jiwa-jiwa pemberani aku keluar dan bertekad kalo sampe ada yang melecehkan tubuh gue siapapun dia, LAWAAAAAAANNNNNN!!!!

“Kalo nggak dikasih, nggak usah melecehkan orang dong!!!!”

Gue udah lupa sih intinya tuh orang laknat ngomong apa tapi yang gue inget adalah gue jadi adu bacot dan seluruh orang di kopaja melihat kita. Seluruh orang memerhatikan gue (I don’t care, hih!). Gue paling inget sih, gue bales telak dengan ngomong…

b181fd1029232acde6c98927caf2a646

“Yeeeeee…. Masih mending gue punya kerjaan! Daripada lo minta-minta di kopaja. Minta-minta aja belagu”

HAHAHAHAHAHAA.

Mana ini orang sinting berani-beraninya ngomong gue pendatang di Jakarta aja belagu. BANGKEKKKKKKKKKK!!!!! *Sabetin-ktp-ke-mukanya-berkali-kali* Hello!!!!!!

Pasti pada tanya “Kok lo gak takut sih diapa-apain sama tuh abang-abang?” Cyin, percaya deh orang yang kaya gini mah beraninya adu bacot doang, di tengah keramaian pula. Dan kalopun gue (amit-amit shayyyy) mati karena membela diri gue buat nggak dilecehkan, gue nggak menyesal sama sekali! At least, Tuhan Yesus di atas sana (eciyeh mendadak religius hahahaha) tahu gue sudah melakukan yang benar. Bukan yang aman. Dan, terakhir gue juga yakin bapak ku itu nggak bakal tinggal diem gitu aja jadi gue yakin kalopun mati gara-gara ginian, jiwa aku tenang lah. (KENAPA JADI SEREM YAHHHHHH NGOMONGNYA? HAHAHAHA)

  1. Pengamen Rasis & Lagak Dua juta

raw

Nah, ini dia nih yang fresh from the oven alias kejadiannya dua apa tiga minggu lalu gitu. Kalo ini beneran pengamen, masuk ke kopaja bawa gitar dan nyenyong. Suara juga paling mending lah diantara yang lain. Gue juga dulu-dulu nggak ragu kasih dia duit. Btw, gue saking tiap hari naik kopaja jadi notice banget sama muka-muka pengamen.

Dia ini type pengamen yang kalo nyanyik bisa dua tiga lagu dan sebenernya gue nggak kasih duit waktu itu karena emang nggak ada recehan. Dan gue bersyukur saat itu nggak punya recehan jadi tahu ini pengamen attitudenya gimana.

Ini orang mungkin karena merasa mayoritas jadi ngerasa berani ya bawa-bawa SARA pas ngamen. Dia minta-minta ke arah depan dulu dan mungkin dia lihat di barisan depan mayoritas chinese, tau gak dia ngomong apa?

“Minta seribu dua ribunya aja nih ya bapak om tante bu haji. Kasih seribu dua ribu nggak bakalan miskin. Jangan pelit-pelit kaya cina nggak punya toko”

WHAT THE HELL!!!!!!!!

Dan tahu nggak pas dia nyamperin gue dan gue kasih sign “tidak”, dia ngomong apa?

“Ada yang cakep terus sombong. Ini udah jelek sombong lagi”

HAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHAHA.

28468-taylor-swift-lol-gif-ombg

Gue nggak marah. Gue diem aja. TAPI GUE NGAKAKKKKK!!!!!!!!!! Dan dalem hati gue ngomong

“Gpp ya bok aku jelek yang penting aku nggak minta-minta kaya situ di kopaja dan gue diajarin emak bapak gue buat nggak rasis kaya situ!”

LOL!!!

Inti cerita gue yang sungguh panjang ini adalah jadi pereu jangan diem aja kalo dilecehin. Lawan! Kalo gue mikirnya sih “Toket gue gede yaudalah ya booooook!!!! Toket juga toket gue! Apa urusan lo jadi banyak bacot? Plus, ngapain gue sok-sok sengaja kasih unjuk toket gue? Dari jarak 100 meter semua orang juga udah bisa liat kok!!! So?!?!?!” Hahahahaha.

Dan menurut gue, yang namanya ngamen nggak usah belagak dua juta yah. Duit-duit kita kenapa jadi situ yang ngatur? Adek gue aja kalo minta duit baik-baikin gue lhoooo, ini ada lagi siapa tau keluarga bukan siapa bukan malah berani-beraninya ngatain. Dan gue dulu kalo minta duit sama emak gue terus ditolak yaudah diem aja nggak malah marah-marah. Hahahahahaha.

Di saat diperlakukan seperti itu, gue bersyukur sekali emak bapak gue menyekolahkan gue di sekolah Katolik selama 12 tahun. Gue minoritas. Mata gue nggak sipit dan gue pernah dikatain temen kelas gue sendiri (satu orang doang kok dan emang dasarnya dia rasis aja sik! Hih) dengan label “Tiko”. Dari situ gue tahu banget rasanya temen-temen gue yang chinese saat tahun 1998 dan gue tumbuh jadi orang yang nggak rasis. Puji Tuhan ya sis. Pantes aja negara kita gini-gini aja, masih banyak yang rasis sih!!! Kurang-kurangin deh ah!!! Udah ah segini aja, udah kepanjangan.😀

Monica Krisna

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s