Kisah Seorang Pedagang Darah [Chronicle of A Blood Merchant] – Yu Hua

Gara-gara kemarin sempet ngobrol sama salah satu dosen gue, gue jadi inget….. EH GUE PUNYA BLOG INI LOH! Hahahahaha. Seriously, gara-gara sekarang udah kerja (ALHAMDUUUUULILAH) gue udah melupakan beberapa hal yang pernah gue sukai, salah satunya ya menulis blog ini.

Jujur aja, semenjak udah kerja gue selalu mencari kegiatan-kegiatan yang setidaknya bisa membuat hidup gue lebih bermakna lah. #tsaaah HAHAHAHA. Nah, kemarin ini sempet…. abis makan di mall sehabis pulang kantor, gue melewati Gramedia terus gue kaya tiba-tiba mikir aja gitu “Cari buku ah…. Gue udah lama banget nggak baca novel! Padahal dulu ya bisa dibilang hobby banget”. Singkat cerita, gue akhirnya memutuskan membeli dua novel, salah satunya itu novel berjudul “Kisah Seorang Pedagang Darah” (Chronicle of A Blood Merchant) yang dikarang Yu Hua dan diterjemahkan oleh Agustinus Wibowo.

Novel ini berceritakan Xu Sanguan yang berjuang untuk menghidupi istrinya (Xu Yulan) dan tiga anaknya ( Xu Yi Le, Xu Er Le, Xu San Le). Xu Sanguan sendiri mulai berjualan darah pas diajak sama temen-temennya karena tergiur oleh uang jual darah yang bahkan lebih banyak daripada uang hasil kerja selama satu tahun. Setelah untuk pertama kalinya dia jual darah, dia baru mikirin….

NIH DUIT BUAH APAAAAAAAA YAAAAAAA????????

Beda ye sama cewe, kalo cewe mah belom dapet duitnya aja udah mikir duluan tuh duit buat apaan nantinya *tunjuk-diri-sendiri* 😆 😆 😆 😆

giphy

Terus dia akhirnya memutuskan “Udahlah…. nih duit buat gue nikah aja!” dari sekian wanita di kampungnya akhirnya dia melamar Xu Yulan dan udah dikaruniai tiga anak (Yi Le, Er Le, dan San Le). Tapi apalah daya….. HIDUP TIDAK SEINDAH INSTAGRAM STORY RACHEL VENNYA! Semakin besar Xu Yi Le (Anak Pertama), semakin orang-orang menyadari kalo muka Yi Le lebih mirip He Xiaoyong. He Xiaoyong ini mantannya Xu Yulan dan setelah Xu Sanguan interogasi habis-habisan akhirnya bininya ngaku kalo dulu sebelum mereka menikah He Xiaoyong pernah memperkaos dese. ALAMAKK!!!!!

Kebayang gak Xu Sanguan bitternya gimana? Sejak saat itu yang dari tadinya dia saling bahu membahu mau bantu istrinya di pekerjaan rumah tangga jadi menolak habis-habisan. Tiap kali istrinya minta bantuan, dia cuma bilang kurang lebih kaya “Aku mau leha ongkang angkang kaki aja. Sudah sekian tahun kerja keras untuk menghidupi anak, tapi ternyata aku menghidupi anak orang lain! Semua tetangga sudah membicarakanku Xu Sanguan si Pecundang!” Tapi, di balik ke bitter an Xu Sanguan, dia masih bertanggung jawab menghidupi istri dan Xu Yi Le sekalipun dia udah tau itu bukan anak kandungnya.

ZODIAKNYA APA SIK INI XU SANGUAN?!?!?! PASTI TAURUS DEH! Udah dikhianatin habis-habisan tetep aja masih loyal. 😆 😆 😆 😆 😆

Yang bikin nyesssss hati ini sih pas novel ini menceritakan Xu Yi Le sakit keras yang mana harus dibawa ke kota karena rumah sakit di kampung mereka udah gak bisa tanganin dan itu butuh uang yang banyak. Xu Sanguan kasih semua uangnya ke Xu Yulan dan nyuruh dese berangkat duluan anterin Xu Yi Le ke rumah sakit yang ada di kota. Sementara itu, Xu Sanguan berusaha mencari uang tambahan dengan jual darah. Gilanya adalah….. jual darah itu sebenarnya hanya boleh dilakukan 3 bulan sekali tetapi kali ini Xu Sanguan memutuskan untuk menjual darah sebanyak mungkin dia bisa sekalipun dia tau itu bisa bikin dese koit alias meninggal.

GILA GAKKKKK? ITU TUH PENGORBANAN ORANG TUA!!!! Di balik kalimat dan perilaku dia yang kadang bitter banget sama Xu Yi Le, dia tetep menganggap Xu Yi Le anak kandungnya terbukti sama pengorbanan dese. #krayyyyy. Novel ini sangat gue rekomendasikan sih untuk dibaca karena bener-bener berhasil mengaduk-aduk emosi pembaca. Peran-perannya dibangun dengan karakter yang “manusiawi” yang mana kalo dikhianatin ya marah! Kalo dihina ya bales hina! Kalo dintonjok ya bales cekek lah! Jadi tuh….. relate gitu loh!!! Kebanyakan novel kan halu ya bok masa udah dikhianatin tetep bersikap baik cinta buta. #terbawaemosi Hahahaha.

Monica Krisna

Advertisements

FLASHBACK: 2017

Gue nge-blog kan selama ini selain buat menyuarakan isi pikiran juga buat kenang-kenangan pas gue udah tua. Daripada ujung-ujungnya mengendap di folder pictures laptop, gue hari ini mau menuliskan hal-hal random berdasarkan foto yang gue ambil di tahun 2017 ya.

20171001_191625

Ceritanya, temen gue ngajak makan di Sakana dengan iming-iming “Sumpah! Makan di sono enak, rasanya authentic. Kalo weekday isinya aja orang Jepang semua” MONICA KRISNA tertarik dong ya walaupun selera makanan jepang gue tuh yang basic banget alias say bye bye sama segala sesuatu yang pakai ikan 😆 😆 😆 😆

Pas sampai di sana, asli gue bingung dan berujung mesen nasi apa gitu yang ujung-ujungnya pas gue rasain “Lhoooooo kok kaya nasi goreng biasa sih?” 😆 😆 😆 😆 Nah, untuk mengobati kekecewaan (plus biar berasa makan di restoran Jepang HAHAHAHA), gue pesen lah takoyaki dan enak banget loh!!! Ya kalo biasa makan takoyaki di okirobox, jelas bakal langsung gak mau balik ke Okirobox lagi sik. Hahahaha.

20171019_142546

Tahun 2017 gue memulai kehidupan baru (((KEHIDUPAN BARU))) di salah satu perusahaan farmasi. Ruangan kerja gue bukan di gedung utamanya karena emang pada dasarnya dulunya kantor gue nggak punya divisi Digital Marketing jadinya ruangan divisi gue ada di salah satu gedung sebut aja ya gedung C. Nah, gue ada di gedung C lantai dua dan bener-bener sebelahan sama ruang engineering yang cuma dipisahin sama pintu kaca. Suatu hari…… gue melihat orang lagi asiknya selonjoran di lantai dong! Hahahahaha. Yang kocaknya tidurnya sambil pegang handphone dong, mungkin biar nggak miss kali ya kalo atasannya telepon/whatsapp 😆 😆 😆

20171206_131348

Salah satu makanan yang paling sering masuk ke mulut gue selain mie ayam di tahun 2017 adalah AYAM GEPREK. Entah itu Ayam Geprek PSP, I AM GEPREK BENSU, Ayam Geprek yang punyanya mantan personil JKT48, atau ayam geprek yang ada deket kantor gue. Biasanya, gue makan ayam geprek di kantor kalo makanan di kantin kantor lagi enggak sesuai sama selera lidah gue. Makannya sampe keringetan ngucur gitu 😆 😆 😆

20171210_190541

Buat yang kenal gue pasti tahu banget lah ya kalo gue tuh SUKAAAAAA BANGET NGOPI. Biasanya gue ngopi di ex**lso karena emang crowdnya enggak gitu rame dan kebanyakan family. Semenjak nyobain ngopi di Crematology, BYE BYEEEEE EX**LSO!!! Biasa gue ngopi di tempat lama, mesen kopi sama finger food bisa habis 120-150 ribuan tapi di tempat yang sekarang cuma……. 80 ribu udah dapet Affogato dan bitterballen. Kalo kata warganet mah….. CUCMEY!!!! Hahahahaha.

20171214_103013

Gue inget banget akhir tahun 2016 bertepatan dengan last day gue di kantor lama ada acara secret santa yang di manage sama AE kantor gue. So, tahun ini gue mencoba untuk memunculkan ide secret santa ke kantor baru gue juga. Unfortunately, dari 30an anak yang mau ikutan cuma 6 orang termasuk gue. Sebenernya, ini acara menurut gue bukan sekedar beliin kado buat orang yang gue dapetin namanya tapi lebih bikin kita jadi aware sama sekeliling kita. Eh…. dia tuh sukanya apa sih? Dia lebih suka warna apa? Kalo beliin kemeja sukanya yang ada motif atau polos? Yadda yadda yadda.

Gue sendiri akhirnya dikasih kaos yang di atas ini!!! Yeay!!! Gue suka banget karena ternyata setelah dipakai bahannya adem banget, cucorak deh dipakai kalo gue lagi nongki-nongki 🙂

IMG_20171110_094339_845

Gara-gara liat KOL-KOL (goreng) #ifyouknowwhatimean (hahaha) banyak yang pakai hawaiian shirt di feed Instagramnya, gue pun jadi kepengen banget punya. Sayangnya, kalo lihat di online tuh harganya sekitar 150-250 ribuan. Jiwa Padang gue pun mendominasi dong ya “Ihhhh masa kemeja gini doang 150 ribu sih?!?!?!” Ujung-ujungnya ape sodarah-sodarah? YAK! Gue cuma save aja di Instagram. HAHAHAHA.

Suatu hari tahu-tahu online shopnya kasih pengumuman kalo lagi sale dan pas gue tengok HAWAIIAN SHIRT YANG AKU INCER DISKON 50%. Tunggu apalagi? Beli! Pas lagi khusyuk (((khusyuk))) melototin laptop, temen gue tanya lagi ngapain sih dan singkat cerita dia pun akhirnya ikutan beli kemeja yang walaupun beda motif tapi kalo dari jauh keliatan sama 😆 😆 😆 Terus kita sempet janjian gitu pakai kemeja barengan di kantor dan jatohnya kaya…… newlywed yang pake baju samaan pas lagi honeymoon. HAHAHAHAHA 😆 😆 😆

IMG_20171129_065805_924

Kesampean juga nih beli sepatu inceran gue dari tahun lalu di tahun 2017. HORE!!!! #tepuktanganuntukdirisendiri 😀

20171129_085836.jpg

Diundang ke Digital Marketing Indonesia, perdana banget nih ikutan acara beginian. Kalo mau tahu acaranya gimana, mending langsung baca aja ya ulasan gue di sini.

20170919_161454.jpg

Salah satu kerjaan gue di kantor baru, entah itu bikinin storyline & storyboard buat shooting, jadi team wardrobe yang nyariin baju buat talent, dan percayalah….. SHOOTING GINI GINIAN ENGGAK ENAK. Saking seringnya shooting, temen gue sampe ngeledekin “Lo kerja di perusahaan farmasi apa stasiun televisi sik?” Hahahaha.

Screenshot_2017-10-02-07-58-07.png

Dikasih oleh-oleh macem-macem kopi sama one of my bestfriend. Sukiyaki!!!! Nggak susah kan bikin gue seneng? Cuma modal kopi! Hahahahaha.

Tahun 2017 buat gue adalah tahun yang berlalu dengan cepat tapi juga sangat luar biasa. Di awal tahun, dengan keringet berdarah-darah laporan internship gue kelar juga dan tentu aja lega setengah matik cyin. Lalu di pertengahan tahun gue keterima di kantor yang gue kira nggak akan menerima gue dan offeringnya lumayan. Karena keterima di kantor ini juga, gue di tahun 2017 ini akhirnya bisa ‘lepas’ dari tanggungan orang tua dan BERASA BANGET YAH KALO DI TANGGAL TUA NGGAK PUNYA DUIT TUH PUSINGNYA GIMANAH. Hahahahaha.

Psstt, kalo lagi bokek banget masih suka kok minta nyokap sedikit-sedikit kaya “Mah… lagi bokek banget. Please please ya isiin kuota bolt Monic” HAHAHAHA. Tapi, selebih itu udah sendiri. Dan gue bersyukur banget ya selama gue jadi gembel (sekarang masih jelata tapi dulu mah gembel hahahaha) gue bertemen sama orang-orang yang selalu kasih contoh kaya kalo kita punya duit tuh…..

….. jangan lupa kasih ke orang tua apalagi mama. Nyokap gue enggak pernah nuntut dan gue tahu dia masih mampu banget. Tapi, buat gue ini salah satu bentuk menunjukkan kalo gue nggak pernah lupa sama nyokap gue, even kerja juga sebenernya sedikit banyak pengen biar nggak nyusahin nyokap gue lagi. :”)

…… jangan perhitungan sama temen sendiri. Lakuin sweet gestures nggak bakal bikin rugi kok kaya bayarin makan atau beliin makanan kesukaan temen lo.

…… kalo punya duit terus liat pengemis/pemulung dan kebetulan di kantong ada yaudah kasih aja. Nggak usah mikirin aneh-aneh kaya “Dia di kampung jangan-jangan punya mobil lagi!” merem aja lah.

Dan somehow gue setelah melakukan hal yang gue bilang di atas, rejeki ada aja. Entah itu menang giveaway lah, entah tahu-tahu bos gue bilang dia bulan ini kasih bonus lah, dapet THR lah padahal gue nggak natalan, ya intinya gue udah berhenti khawatir deh.

Bahkan ya, percaya enggak percaya salah satu temen gue bentar lagi birthday dan gue udah punya rencana “Nanti beliin dia ini ah….” (IYE UDAH MIKIRINNYA SEMENJAK AKHIR 2017 HAHAHAHA) dan setelah gue hitung-hitung gue musti hemat-hemat di awal 2018 ini tapi ternyata tahu-tahu out of nowhere bos gue di awal tahun bilang bakal kasih bonus. Gue pas baca “Whaaaaaaat?!?!?!?! Emang ya kalo kita punya niat baik mau bikin orang seneng, ada aja jalannya”.

Udah ah, intinya ya gitu aja. Tahun 2017 mengajarkan kalo gue emang mau dan berusaha, ada aja jalannya walaupun kadang enggak masuk akal. Hahaha.

Monica Krisna