I AM GEPREK BENSU

Akhir-akhir ini gue lagi kegilaan ayam geprek nih karena aku emang dasarnya lemah aja sik sama makanan yang pedes! Hahahaha. Setelah nyobain pesen Ayam Blenger PSP, kemarin ini gue mencoba untuk memesan makanan sejenis tapi di tempat yang berbeda yaitu I AM Geprek Bensu. Dari namanya aja kita udah tahu lah ya kalo ayam geprek ini punya MC kenamaan ibukota itu. Dari segi harga sebenernya beda-beda tipis kok sama ayam geprek sejenis tapi di I AM Geprek Bensu ini nawarin beberapa additional menarik loh, salah satunya yang gue beli kemarin adalah KULIT GORENG. Aduh….. siapa yang bisa nolak kulit goreng sik? Even pas emak gue liat ngomel karena “Aduh makannya kulit begini, nanti tambah gendut!!” gue tetep semangat makan tuh. #durhakaversi2017 HAHAHAHAHAHA 😆 😆 😆 😆

IMG_5369

Kalo diliat dari segi packaging, jujur aja gue lebih suka packaging I AM GEPREK BENSU ini karena bikin konsumen jadi lebih gampang makannya. Tapi, ini sifatnya subjektif sih soalnya setiap orang punya seleranya masing-masing. Ada yang suka makan di bowl kaya yang dipakai Ayam Geprek PSP, ada juga yang suka makan di model bungkus makanan kaya gini (salah satunya ya gue). Alasannya, kalo pake packaging kaya gini jadi lebih mudah ngaduk nasi sama ayamnya pas mau makan sedangkan makan ayam geprek di bowl bikin gue musti hati-hati pas mau ngaduk karena takut tumpah.

IMG_5370

I AM GEPREK BENSU ini ternyata setelah di buka isinya ada nasi, dua buah irisan timun, dan ayam gepreknya sendiri. Oh iya, sebelum gue beli gue coba cek Instagramnya dulu buat tahu mereka punya berapa level kepedesan. Di I AM Geprek Bensu ternyata ada 10 level kepedesan dan gue memutuskan untuk pesan level 7. Ayam yang disajiin ternyata ayam goreng tepung yang udah mereka lumurin sambelnya. Walaupun pesen level 7 ternyata rasa pedesnya pas, gak bikin kita yang makan sampe budek atau lidah berapi-api. Hahahahaha. Mungkin, kalo yang mau pedes banget bisa langsung pesen level 10 kali ya. Sayangnya, menurut gue sambel yang dikasih I AM GEPREK BENSU ini tergolong dikit dibanding gue makan di ayam geprek lainnya.

Buat kulitnya sendiri, gue kelupaan foto! *maafkeun* Tapi, untuk harga tujuh ribu dapet lumayan banyak kok dan bikin kegiatan (((KEGIATAN))) makan ayam geprek ini makin khusyuk. Btw, untuk harga I AM Geprek Bensu ini yang kaya gue makan cuma 15 ribu kalo beli langsung. Tapi, berhubung gue pesen by Go-Food harganya jadi 19 ribu. Over all, kalo disuruh pilih tentu aja gue masih milih beli Ayam Blenger PSP karena aku kan pada dasarnya sadomachochist yaaaaa (HAHAHAHAHAHA) jadilah tentu aku memilih ayam geprek yang sambelnya bisa bikin gue nangis even cuma pesen yang level 2. 😆 😆 😆 😆 😆

Untuk ukuran makanan yang brandingnya pake nama ertong ya bolehlah ya dibeli karena ketahuan kok pemiliknya enggak asal jualan makanan doang dan manfaatin moment, tapi mereka juga pasti adain riset. Bisa diliat dari mereka yang lebih memilih pake ayam goreng tepung dibanding ayam goreng biasa. Review singkat ini semoga terlihat sedikit berfaedah ya setelah diakhiri dengan kalimat di atas 😆 😆 😆 😆

Monica Krisna

Advertisements

Ayam Blenger PSP [Spesial Geprek Pedas]

Walaupun gue masih tinggal sama orang tua, gue sih berasanya udah kaya anak kost. Kenapa? Tiap hari bingung mau makan apose, mak! Hahaha. Nyokap gue masak sih setiap hari tapi udah dua tahun ini setiap kali gue pulang ke rumah pasti deh makanannya udah habis dan ujung-ujungnya gue disuruh beli (biasanya gue balik jam 8/9an). Udah sering mengalami kaya gitu lama kelamaan gue punya default setting tiap sore/pulang kampus/pulang kantor mikir mau makan apose. Biasanya, sebelum pulang ke rumah gue mampir ke pasar deket rumah gue. Di sana kalo malem ada yang jualan ketoprak, sate padang, bakso bakwan, mie ayam, nasi padang, dll. Tapi….. kemaren udah bener-bener mati gaya mau beli apa jadi gue memutuskan pesen Ayam Blenger PSP lewat go-food.

Btw, gue belom pernah nyobain Ayam Blenger PSP sama sekali dan cukup penasaran karena kata temen gue level 1 nya aja udah pedes banget. Namanya juga Monica Krisna, orang bilang level 1 udah pedes, gue dengan segala sifat ke-sotoy-an gue mesen level TIGA! HAHAHAHAHAHAHA 😆 😆 😆

Gue pesen TERMOZ LVL3. Di dalamnya ada ayam geprek, telor dadar, dan keju mozzarella.

Niat awalnya sih pesen yang TERMOZ ya tentu aja supaya kalo emang beneran pedes, telor dadar dan keju mozzarella yang ada bisa ngebantu nutupin rasa pedesnya itu lah ya. Ternyata…….. KALO UDAH PEDES MAH YAUDAH MALIH PEDES AJA! Pas makan Ayam Blenger PSP Level 3 ini, kuping gue langsung budek saking pedesnya. 😆 😆 😆

Yang gue salut, walaupun judulnya ayam geprek tapi ayam gorengnya gak kering seret di tenggorokan, soalnya udah sering nih gue makan ayam geprek tapi ayamnya tuh digorengnya kering bener. Jadi, poin plus Ayam Blenger PSP ini menurut gue ada dua yaitu pedesnya NAMPOL GILAK tapi ya value propositionsnya gak cuma jualan “CABE” doang tapi dari tekstur ayamnya pun enak banget dan pas di lidah.

Gue makan Level 3 aja udah mati-matian ngehabisinnya, eh di kantor gue ada dong yang pesen level 10. GILDAH!!!!

Walaupun pedes nampol, gue gak kapok buat makan Ayam Blenger PSP ini lagi karena sejujurnya gue emang suka sama makanan yang pedes. Besoknya, gue pesen lagi Paket Termoz tapi kali ini cukup di level 2 saja kakak. Hahahahaha.

Pas pertama kali buka boxnya masih keliatan “kalem” tapi setelah diaduk baru deh keliatan aslinya gimana. Sama lah kaya manusia, di luar mah cakep menggoda bikin hati adem eh taunya nggak lama kemudian kelakuannya mengundang banget deh buat dinyinyirin & ditinggalin! HAHAHAHAHA 😆 😆 😆

Paket Termoz ini gue beli dari Go-food seharga Rp 30.000 cuma kalo liat di Zomato harga aslinya cuma Rp 25.000 sih. Tentu aja ada kok paket nasi dan ayam gepreknya saja tanpa telor dadar & keju mozzrelanya.

Buat yang level toleransi sama rasa pedesnya enggak gitu tinggi, mending pesen level 1 aja ya. Hihihi

Monica Krisna